Majalengka Keluar dari Mitos?

Kompas.com - 07/06/2010, 16:31 WIB
Editor

Oleh DADANG KUSNANDAR

Bincang Majalengka sudah pasti akan merujuk ke sejumlah kisah dari kerajaan/padepokan dengan ciri khusus, semisal tautan dengan wilayah lain. Untuk lepas dari kekuatan mitologi yang membingkai sejarah Majalengka, perlu direkatkan fakta komprehensif bersama hipotesis yang mendukungnya.

Diperlukan penelusuran sejarah Majalengka dan pencarian jejaknya sehingga hasilnya dapat dipahami secara logis dan tidak terkurung semata-mata oleh mitos atau warna magis.

Upaya Majalengka yang direspons pemerintah setempat menjadi penting lantaran pada 7 Juni 2010 usia Majalengka diterakan pada angka 520 tahun. Benarkah? Inilah yang lantas membentuk tim penelusuran sejarah Majalengka dengan ketua sejarawan Universitas Padjadjaran, Nina Lubis.

Dunia yang rasional memang tak mampu menghindar dari dunia irasional. Namun, jika terpaku pada irasionalitas, tidak akan ada sejarah yang dapat diterima sebagai kajian serta sajian yang logis dengan unsur pendukung penting metode ilmiah. Begitulah seharusnya sejarah mengedepankan kekuatan logika.

Buah maja tiba-tiba langka. Kabar mitologi menyebutkan, Nyi Rambut Kasih dari Kerajaan Sindang Kasih jatuh cinta kepada Pangeran Muhammad (keturunan Pangeran Panjunan). Pangeran Muhammad yang bertugas menyebarkan agama Islam ke Majalengka pun akhirnya menjadi bagian integral dari sejarah Majalengka. Tak pelak penyebutan majae langka berakhir pada kata majalengka.

Talagamanggung

Kisah ini tentu saja tidak sepenuhnya diterima masyarakat, terlebih budayawan dan sejarawan yang mengedepankan fakta. Hal itu berbeda dengan Kerajaan Talagamanggung yang berawal dari sebuah padepokan di Desa Banjaran. Lingkung alam yang sejuk dan telaga kecil dengan air jernihnya memungkinkan Talagamanggung menarik minat pendatang, entah untuk berguru, berniaga, atau memulai kehidupan baru.

Pendatang tak cuma dari Jawa, bahkan Campa (kini Kamboja) dan Thailand. Kerajaan Talagamanggung pada mulanya adalah padepokan di Gunung Bitung Talaga, didirikan oleh Rakaian Sudayasa pada abad ke-13 dengan penerusnya Dewa Niskala. Manuskrip lama Siksa Kandang Karsiyan (586 Masehi) menuliskan keberadaan Kerajaan Talagamanggung.

Kerajaan Talagamanggung diambil dari nama Prabu Talagamanggung yang juga dikenal sebagai Mundingsae Ageng dengan penanda tahun 1292 Masehi. Prabu Talagamanggung mempunyai keturunan, Putri Simbar Kencana dan Raden Panglurah. Raden Panglurah tidak berminat pada politik. Ia memilih kehidupan begawan, sedangkan Simbar Kencana tertarik pada tata kelola pemerintah.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.