37.540 UKM di Jawa Tengah Lumpuh

Kompas.com - 02/12/2010, 04:01 WIB
Editor

Semarang, Kompas - Erupsi Gunung Merapi melumpuhkan sebanyak 66 koperasi serta 37.540 usaha kecil dan menengah di Kabupaten Magelang, Klaten, dan Boyolali, Jawa Tengah. Bidang pertanian adalah sektor yang paling banyak terkena dampak bencana ini, yaitu mencapai 24.635 UKM.

Kepala Dinas Koperasi dan Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) Jateng Sudjarwanto Dwiatmoko, Rabu (1/12) di Semarang, mengatakan, data itu merupakan data teridentifikasi dan masih harus diverifikasi lagi yang ditargetkan selesai pada Desember ini. ”Kerugian juga belum dapat ditaksir,” katanya.

Kerusakan paling banyak terjadi di Magelang, yaitu 28 koperasi dan 36.116 UKM. Sebanyak 24.000 UKM di antaranya berada di sektor pertanian. Di Klaten, kerusakan terjadi pada 8 koperasi, 335 UKM pertanian, 470 UKM industri, 59 UKM pariwisata, 95 UKM perdagangan dan jasa, serta 39 UKM sektor lainnya.

Sementara di Boyolali, kerusakan terjadi pada 30 koperasi, 300 UKM pertanian, dan 126 UKM sektor lainnya. UKM tersebar di Kecamatan Selo, Cepogo, dan Musuk. Mereka bergerak di bidang barang bekas, kerajinan logam, serta makanan olahan.

Sektor usaha kecil mengeluhkan terkikisnya modal usaha karena tergerus untuk membiayai hidup selama masa erupsi Merapi. Joko Setio Aji (38), perajin tembaga skala kecil di Desa Tumang, Kecamatan Cepogo, menyebutkan, selama dua pekan ia tidak beroperasi karena modalnya berkurang. Walau tak beroperasi, ia tetap harus membayar upah enam karyawannya Rp 15.000 per orang, atau separuh dari upah jika mereka bekerja.

Selain itu, dia terbebani biaya operasional yang lebih tinggi karena pesanan yang seharusnya dikerjakan dalam waktu tiga pekan akhirnya harus dilembur dalam sepekan. Akibatnya, ia terpaksa harus meminjam uang ke koperasi Rp 3 juta untuk kembali mengerjakan kerajinan yang sudah dipesan.

”Saya tidak berharap apa-apa dari pemerintah. Selama ini juga tidak ada apa-apa dari pemerintah. Kalau harus menunggu, terlalu lama,” ujar Joko Setio.

Sudjarwanto mengatakan, setelah verifikasi selesai, pemerintah baru dapat memulai program pemulihan ekonomi. Sejauh ini pemerintah baru merencanakan rehabilitasi infrastruktur pendukung ekonomi yang rusak. Dinas Koperasi dan UMKM Jateng telah mengusulkan beberapa program kepada pemerintah pusat, seperti keringanan serta penangguhan atau pemutihan pinjaman kepada koperasi dan UMKM.

(DEN/GAL)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kata Pertamina, Ini Kelebihan dari Digitalisasi SPBU

Kata Pertamina, Ini Kelebihan dari Digitalisasi SPBU

Whats New
Pemerintah Dorong Gasifikasi Batu Bara Melalui Berbagai Regulasi

Pemerintah Dorong Gasifikasi Batu Bara Melalui Berbagai Regulasi

Whats New
Realisasi Wajib Tanam Bawang Putih 2020 Baru 30 Persen

Realisasi Wajib Tanam Bawang Putih 2020 Baru 30 Persen

Whats New
Cadangan Minyak Terus Menipis, ini Langkah yang Dilakukan Pemerintah

Cadangan Minyak Terus Menipis, ini Langkah yang Dilakukan Pemerintah

Whats New
Banyak Saham Auto Reject Bawah, Netizen Salahkan Sekuritas Lakukan 'Forced Sell'

Banyak Saham Auto Reject Bawah, Netizen Salahkan Sekuritas Lakukan "Forced Sell"

Whats New
Sri Mulyani Peringatkan Masalah Vaksin Bisa Jadi Krisis Moral Dunia

Sri Mulyani Peringatkan Masalah Vaksin Bisa Jadi Krisis Moral Dunia

Whats New
Ada Penggeledahan Kejagung Terkait Dugaan Korupsi, BPJS Ketenagakerjaan Tetap Beroperasi Normal

Ada Penggeledahan Kejagung Terkait Dugaan Korupsi, BPJS Ketenagakerjaan Tetap Beroperasi Normal

Whats New
Kemenkop UKM dan Kemenparekraf Berkolaborasi untuk Kembangkan 5 Destinasi Super-Prioritas

Kemenkop UKM dan Kemenparekraf Berkolaborasi untuk Kembangkan 5 Destinasi Super-Prioritas

Rilis
Airlangga: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal I 2021 Akan Lebih Rendah dari Tahun lalu

Airlangga: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal I 2021 Akan Lebih Rendah dari Tahun lalu

Whats New
Viral Video Pengiriman Paket Berisikan Ular Hidup, Ini Tanggapan Perusahaan Logistik

Viral Video Pengiriman Paket Berisikan Ular Hidup, Ini Tanggapan Perusahaan Logistik

Whats New
Ini Waktu yang Dipilih Masyarakat untuk Menjual Mobilnya

Ini Waktu yang Dipilih Masyarakat untuk Menjual Mobilnya

Spend Smart
KSPI: Turunnya Jumlah Peserta BPJS Ketenagakerjaan Bukti Ledakan PHK Gelombang Kedua

KSPI: Turunnya Jumlah Peserta BPJS Ketenagakerjaan Bukti Ledakan PHK Gelombang Kedua

Rilis
Waktunya Pemerintah dan Swasta Bersatu Tanggulangi Dampak Pandemi Covid-19

Waktunya Pemerintah dan Swasta Bersatu Tanggulangi Dampak Pandemi Covid-19

Whats New
OJK Usul Spin Off Bank Syariah Tak Wajib Dilakukan

OJK Usul Spin Off Bank Syariah Tak Wajib Dilakukan

Whats New
Sri Mulyani: Kita Beruntung Bisa Amankan Vaksin, Banyak Negara yang Kesulitan

Sri Mulyani: Kita Beruntung Bisa Amankan Vaksin, Banyak Negara yang Kesulitan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X