Kompas.com - 05/08/2012, 18:39 WIB
|
EditorLaksono Hari W

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Perusahaan Listrik Negara (PLN) Persero telah meresmikan Stasiun Pengisian Listrik Umum (SPLU) untuk isi ulang baterai kendaraan bertenaga listrik. Hal ini untuk mengurangi ketergantungan masyarakat terhadap penggunaan bahan bakar minyak.

Jangan membayangkan SPLU ini seperti bangunan besar stasiun pengisian bahan bakar umum (SPBU). SPLU ini hanya merupakan bangunan mungil mirip seperti telepon umum di pinggir jalan. Karena mirip dengan telepon koin, maka untuk bisa mengisi listrik baik untuk mobil maupun motor di SPLU juga memerlukan koin. PLN menyediakan SPLU untuk bisa diisi koin Rp 1.000, Rp 500, Rp 100, dan Rp 200.

General Manager PLN Distribusi Jakarta Raya M Sulastio menjelaskan, koin Rp 500 atau uang gopek akan dapat digunakan untuk mengisi listrik sebesar 5.500 VA. Waktu yang diperlukan untuk melakukan isi ulang tersebut sekitar 15 menit. "Untuk tahap pertama ini, akan dibuat 24 SPLU di Jakarta dulu. Saat ini kita setting untuk 5.500 VA per 15 menit dengan koin 500 rupiah," kata Sulastio seusai peresmian SPLU di Kantor PLN Gambir Jakarta Pusat, Minggu (5/8/2012).

SPLU ini juga bisa menerima koin dengan nominal lebih kecil. Uang receh Rp 200, misalnya, dipakai untuk isi ulang selama 6 menit, dan Rp 100 untuk 3 menit masa pengisian. Pengisian selama 30 menit dapat dilakukan dengan memasukkan uang logam Rp 1.000 atau dua kali memasukkan uang Rp 500. Pengisian dengan jumlah lebih dari itu dapat dilakukan dengan memasukkan lebih banyak uang koin. Dengan ragam pilihan uang untuk mengisi listrik, masyarakat akan dipermudah untuk mengisi mobil dan motor listrik sesuai dengan voltasenya.

PLN nantinya juga akan membuat SPLU yang bisa menerima uang kertas. "Nanti kita sesuaikan kebutuhan mobil listrik dan kendaraan listrik lainnya biar tidak terlalu lama," ujar Sulastio.

Ia mengatakan, untuk pembuatan satu unit SPLU hanya memakan biaya Rp 5 juta. PLN cukup menggunakan kas internal untuk memproduksi SPLU tersebut sehingga tidak perlu anggaran dari pemerintah pusat. SPLU ini baru akan dipasang pekan depan dan hanya ada di kantor PLN.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Luncurkan Livin' Investasi, Bank Mandiri Targetkan Pertumbuhan Bisnis Wealth Management

Luncurkan Livin' Investasi, Bank Mandiri Targetkan Pertumbuhan Bisnis Wealth Management

Whats New
Jobseeker, Simak 10 Tips Ikut Job Fair Agar Sukses Dapat Pekerjaan

Jobseeker, Simak 10 Tips Ikut Job Fair Agar Sukses Dapat Pekerjaan

Work Smart
Kuasa Hukum Korban Berharap Aset KSP Indosurya Ditelusuri Lagi

Kuasa Hukum Korban Berharap Aset KSP Indosurya Ditelusuri Lagi

Whats New
UMKM Ingin Menjual Produk ke Pemerintah? Ini Daftar E-Katalog LKPP

UMKM Ingin Menjual Produk ke Pemerintah? Ini Daftar E-Katalog LKPP

Smartpreneur
Pembiayaan APBN Melalui Utang Turun 62,4 Persen, Hanya Rp 155,9 Triliun Per April 2022

Pembiayaan APBN Melalui Utang Turun 62,4 Persen, Hanya Rp 155,9 Triliun Per April 2022

Whats New
Bank Mandiri Luncurkan Fitur Investasi di Aplikasi Livin'

Bank Mandiri Luncurkan Fitur Investasi di Aplikasi Livin'

Whats New
Jokowi Minta Luhut Bantu Urus Minyak Goreng, Ini Kata Kemendag

Jokowi Minta Luhut Bantu Urus Minyak Goreng, Ini Kata Kemendag

Whats New
Minat Jadi Agen Mandiri? Simak Persyaratan dan Cara Daftarnya

Minat Jadi Agen Mandiri? Simak Persyaratan dan Cara Daftarnya

Whats New
Kemendag Ungkap Alasan Larangan Eskpor CPO Dicabut

Kemendag Ungkap Alasan Larangan Eskpor CPO Dicabut

Whats New
Jadi Wakil Ketua Dewan Komisioner OJK, Mirza Adityaswara Mengudurkan Diri dari Presiden Komisaris OVO

Jadi Wakil Ketua Dewan Komisioner OJK, Mirza Adityaswara Mengudurkan Diri dari Presiden Komisaris OVO

Whats New
Harga Minyak Naik, Anggaran Subsidi Terealisasi Rp 56,62 Triliun Hingga April 2022

Harga Minyak Naik, Anggaran Subsidi Terealisasi Rp 56,62 Triliun Hingga April 2022

Whats New
DPR Minta Pejabat Kementan Diberhentikan Jika Tak Sanggup Sediakan Vaksin PMK dalam 3 Bulan

DPR Minta Pejabat Kementan Diberhentikan Jika Tak Sanggup Sediakan Vaksin PMK dalam 3 Bulan

Whats New
Cek Aturan Tarif dan Dasar Pengenaan BPHTB Terbaru

Cek Aturan Tarif dan Dasar Pengenaan BPHTB Terbaru

Spend Smart
Soal Elon Musk Investasi di RI, Luhut: Tidak Semudah Menjentikkan Jari

Soal Elon Musk Investasi di RI, Luhut: Tidak Semudah Menjentikkan Jari

Whats New
Nasabah KSP Indosurya Cipta Diminta Segera Gunakan Hak Hukumnya

Nasabah KSP Indosurya Cipta Diminta Segera Gunakan Hak Hukumnya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.