Kompas.com - 10/04/2013, 14:28 WIB
|
EditorFarid Assifa

KENDAL, KOMPAS.com - Sebanyak 97 nasabah Iqro Manajemen asal Kendal, Jawa Tengah memprotes kebijakan Bank Mega Syariah yang memintanya supaya melunasi dana talangan haji. Sebab, soal dana talangan haji, Iqro Manajemen yang bertanggung jawab.

Protes nasabah Iqro tersebut terlihat saat mereka bertemu dengan perwakilan Bank Mega Syariah di aula Kementerian Agama Kendal, Rabu (10/4/2013). Salah satu nasabah Iqro Manajemen, Suyati mengaku bingung dengan surat dari Bank Mega Syariah, yang memintanya supaya membayar dana talangan haji. Padahal dia sudah setor uang ke Iqro sebesar Rp 50 juta untuk ongkos naik haji bersama suaminya, Subiyanto. Uang itu ia setor pada tahun 2010. Menurut jadwal yang dijanjikan Iqro, dirinya akan naik haji pada tahun 2015.

"Penyakit jantung suami saya langsung kumat setelah menerima surat dari Bank Mega Syariah. Sudah sekitar 8 hari ini ia dirawat di rumah sakit," kata Suyati.

Suyati menegaskan, persoalan dana talangan tersebut seharusnya menjadi urusan Bank Mega Syariah dengan Iqro Manajemen, bukan dengan nasabah Iqro.

Nasabah lain, Miftahul Amin mengaku bingung dengan surat tagihan dari Bank Mega Syariah yang ditujukan kepadanya. Sebab, menurut perjanjian dirinya dengan Iqro Manajemen, ia hanya menyetor uang Rp 25 juta kepada Iqro, dan pada tahun 2020 bisa naik haji. Uang Rp 25 juta itu untuk pemesanan kursi haji dan sisanya untuk investasi ke Iqro.

"Saya setor uang pada tahun 2011. Tahun 2020 dijanjikan bisa naik haji. Saya daftar dengan istri saya, sehingga saya setor Rp 50 juta," kata penjual sate ayam ini.

Sementara itu, perwakilan dari Bank Mega Syariah Semarang, Endang Udjiati, mengaku bahwa Bank Mega Syariah telah meminjami dana talangan kepada nasabah Iqro sebesar sekitar Rp 10 hingga Rp 24 juta. Sebab untuk bisa pesan kursi haji, nasabah setidaknya harus setor uang Rp 25 juta kepada Kementerian Agama. Karena angsuran dari Iqro Manajemen macet, maka pihaknya menagih utang dana talangan tersebut ke jemaah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ada 3 opsi yang kami tawarkan kepada nasabah. Pertama pelunasan hutang dana talangan, lalu perpanjangan hutang dana talangan, atau pembatalan pemesan naik haji," kata Endang.

Ia mengaku, pihaknya sampai saat ini masih mencari pimpinan Iqro Manajemen, Achmad Agung yang menghilang. Seperti yang telah ramai diberitakan, Iqro Manajemen bangkrut dan pimpinannya menghilang. Para nasabah Iqro yang dijanjikan bisa naik haji, melapor ke polisi. Tapi sampai saat ini, pimpinan Iqro Manajemen, Ahmad Agung, masih menghilang.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erick Thohir Ganti Dirut PT Sang Hyang Seri

Erick Thohir Ganti Dirut PT Sang Hyang Seri

Rilis
Soal Penempatan PMI, Menaker Nilai MoU dengan Malaysia Harus Segera Rampung

Soal Penempatan PMI, Menaker Nilai MoU dengan Malaysia Harus Segera Rampung

Whats New
Dibayangi Ketidakpastian, Pertumbuhan Ekonomi RI Diprediksi Tembus 5 Persen di 2022

Dibayangi Ketidakpastian, Pertumbuhan Ekonomi RI Diprediksi Tembus 5 Persen di 2022

Whats New
INACA: Terjadi Fenomena Menarik di Industri Penerbangan Nasional Saat Pandemi

INACA: Terjadi Fenomena Menarik di Industri Penerbangan Nasional Saat Pandemi

Whats New
Menkop UKM Pastikan Debitur KUR Korban Erupsi Semeru Dapat Perlakuan Khusus

Menkop UKM Pastikan Debitur KUR Korban Erupsi Semeru Dapat Perlakuan Khusus

Rilis
Ada Potensi Cadangan Migas 9,8 Miliar Barel di 5 Wilayah Indonesia Timur

Ada Potensi Cadangan Migas 9,8 Miliar Barel di 5 Wilayah Indonesia Timur

Whats New
RUU Migas Bakal Atur Eksplorasi KKKS Demi Target Produksi Besar-besaran

RUU Migas Bakal Atur Eksplorasi KKKS Demi Target Produksi Besar-besaran

Whats New
OJK Bakal Perketat Aturan Produk Asuransi Unitlink

OJK Bakal Perketat Aturan Produk Asuransi Unitlink

Whats New
Akibat Pandemi Jutaan Orang Jatuh Miskin, Harta Miliarder Kian Banyak

Akibat Pandemi Jutaan Orang Jatuh Miskin, Harta Miliarder Kian Banyak

Whats New
Ramai Seruan Boikot JNE, Ini Respons Manajemen

Ramai Seruan Boikot JNE, Ini Respons Manajemen

Whats New
Jelang Tutup Tahun, ICDX Catat Rekor Transaksi Timah Lebih dari Rp 13 Triliun

Jelang Tutup Tahun, ICDX Catat Rekor Transaksi Timah Lebih dari Rp 13 Triliun

Rilis
Bank Mandiri Taspen Gandeng Trimegah Asset Management Jual Efek Reksa Dana

Bank Mandiri Taspen Gandeng Trimegah Asset Management Jual Efek Reksa Dana

Rilis
Simak Daftar Bandara Angkasa Pura I dan Profil Anak Usahanya

Simak Daftar Bandara Angkasa Pura I dan Profil Anak Usahanya

Whats New
Debitur KUR yang Terdampak Erupsi Semeru Akan Dapat Keringanan Kredit

Debitur KUR yang Terdampak Erupsi Semeru Akan Dapat Keringanan Kredit

Whats New
Mandiri Group Luncurkan Startup IPO Whitepaper, Panduan bagi Perusahaan yang Berencana IPO

Mandiri Group Luncurkan Startup IPO Whitepaper, Panduan bagi Perusahaan yang Berencana IPO

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.