Kompas.com - 27/06/2013, 08:09 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Sengketa antara grup Lippo melawan Grup Astro memasuki babak baru. Grup Lippo melalui PT Direct Vision melayangkan gugatannya ke Grup Astro di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Dari berkas gugatan yang diperoleh KONTAN terungkap, PT DV menuding Astro telah menyalahgunakan dana investasi sebesar 16.185.264 dollar AS untuk kepentingan tidak jelas.
Tak hanya itu, Astro juga dituding melanggar kesepakatan dengan diam-diam menjalin kerjasama penyiaran dengan Abadi Berkah.

Karena itu mereka menggugat Astro All Asia Networks Plc (tergugat I), Measat Broadcast Network System Sdn Bhd (tergugat II), All Asia Multimedia Networks Fz-Llc (tergugat III), Measat Satellite System Sdn Bhd (tergugat IV).

Selain itu Ralph Marshall juga menjadi tergugat V, Sean Dent (tergugat VI), Nelia Cacap Cion Molato (tergugat VII), PT Adi Karya Visi (tergugat VIII), Tara Agus Sosrowardoyo (tergugat IX), PT Karyamegah Adijaya (tergugat X), PT Abadi Berkah (tergugat XI), dan PT Ayunda Prima Mitra (turut tergugat).

Nah, Rabu (26/6/2013) kemarin, Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menggelar sidang kasus ini dengan agenda mendengarkan jawaban dari Grup Astro. Dalam sidang tersebut Hafzan Taher, kuasa hukum Astro menyatakan bahwa pengadilan tidak berwenang mengadili kasus ini.

"Kewenangan di forum arbitrase. Itu pun sudah diputus kita menang," katanya (26/6/2013).

Sedangkan Peter Kurniawan, kuasa hukum PT Dircet Vision enggan berkomentar banyak saat dikonfirmasi perihal gugatan ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sekadar mengingatkan, kasus bermula dari kerjasama Astro dengan Ayunda Prima untuk membentuk usaha patungan PT Direct Vision (DV). Selanjutnya, DV mengoperasikan Astro di Indonesia. Formasi kepemilikan sahamnya, 51 persen Astro dan 49 persen Lippo.

Dalam kerjasama ini, Astro menginvestasikan dana sekitar 285,3 juta dollar AS dan Ayunda Prima sebesar 14,7 juta dollar AS. Tapi kerjasama ini bubar di tengah jalan karena terbentur oleh aturan kepemilikan saham asing maksimal 20%. (Yudho Winarto)



Sumber
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X