Kemenhub: Bunga Kredit Pengadaan Angkutan Umum Tinggi

Kompas.com - 11/10/2013, 14:36 WIB
Warga melintas di samping  Kopaja P20 yang menunggu pe numpang di Terminal Pasar Senen, Jakarta Pusat, Kamis (18/10/2012). KOMPAS/WISNU WIDIANTOROWarga melintas di samping Kopaja P20 yang menunggu pe numpang di Terminal Pasar Senen, Jakarta Pusat, Kamis (18/10/2012).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) meminta lembaga keuangan seperti perbankan untuk menurunkan suku bunga kredit untuk pembiayaan pengadaan angkutan umum seperti armada bus kota.

Menteri Perhubungan, E.E. Mangindaan mengatakan, suku bunga kredit yang ringan bisa membantu perusahaan angkutan umum berkembang.

"Kemarin dengan Organda kita ngomong. Dia bilang bisa remajakan itu mobil angkutan kota yang sudah banyak asapnya. Kalau perlu bisa kredit, sehingga kita bantu perusahaan kecil untuk bisa maju," ungkap Mangindaan, di Jakarta, Jumat (11/10/2013).

Sebagai informasi, kredit armada angkutan umum saat ini masih tinggi. Ketua Umum DPP Organda, Eka Sari Lorena, beberapa waktu lalu mengatakan, suku bunga kredit untuk pembiayaan angkutan umum masih di rentang 25-29 persen, bahkan ada yang sampai 35 persen.

Ironisnya, kredit untuk kendaraan pribadi justru sangat rendah sekitar 4-6 persen. Padahal, menurut Kemenhub, penyediaan multimoda perlu dilakukan untuk menekan kepadatan di darat.

Kepala Pusat Komunikasi, Kemenhub, Bambang S Ervan menyayangkan kondisi tersebut. Menurutnya, perbankan bisa mempertimbangkan untuk menurunkan suku bunga kredit untuk armada angkutan umum.

"Saya enggak tahu juga apa pertimbangannya bunga tinggi, apakah karena risikonya besar, nanti ada kredit macet atau seperti apa. Kalau takut ada kredit macet seharusnya juga ada penjaminan," kata Bambang.

Menurut Bambang, dengan kredit yang lebih rendah, penambahan angkutan umum menjadi lebih mudah. Dengan tersedianya angkutan umum dalam jumlah banyak yang nyaman, aman, dan mudah diakses, masyarakat bisa tertarik beralih dari kendaraan pribadi, ke angkutan umum.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X