Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 03/12/2013, 06:58 WIB
EditorErlangga Djumena

NEW YORK, KOMPAS.com -
Saham-saham di Wall Street  berakhir lebih rendah pada Senin (2/12/2013) waktu setempat, (Selasa pagi),  seiring dengan aksi ambil untung dan spekulasi kebijakan moneter ketat.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup turun 77,64 poin atau 0,48 persen pada 16.008,77.

Indeks berbasis luas S&P 500 merosot 4,91 poin atau 0,27 persen menjadi 1.800,90, sedangkan indeks komposit teknologi Nasdaq kehilangan 14,63 poin atau 0,36 persen ke posisi 4.045,26.

Bill Lynch, direktur investasi pada Hinsdale Associates, mengatakan investor mungkin telah meningkatkan ekspektasi mereka tentang kapan The Fed bisa menarik kembali program stimulusnya sehubungan dengan angka kuat aktivitas manufaktur dari Institute of Supply Management (ISM) pada November.

Ia menambahkan, data penting lainnya akan datang akhir pekan ini.

Indeks pembelian manajer (PMI) ISM untuk November naik menjadi 57,3 dari 56,4 pada bulan sebelumnya, dibandingkan terhadap ekspektasi sedikit penurunan.

"Saya pikir ada kegelisahan pengurangan stimulus muncul lagi karena angka ISM lebih baik dari yang diharapkan," kata Lynch.

Kinerja saham ritel mulai berlari, dengan para analis mencoba untuk menaksir pencetak kenaikan dan pencetak penurunan pasca peluncuran musim belanja liburan penting "Black Friday".

Di antara pencetak kenaikan adalah Gap bertambah 1,5 persen dan Lululemon Athletica naik 2,4 persen. Penurunan dicatat oleh Target yang merosot 1,9 persen, Urban Outfitters jatuh 3,5 persen dan Macy melemah 1,5 persen. Sementara raksasa peritel Wal-Mart naik 0,1 persen.

EBay naik 1,6 persen setelah membukukan penjualan daring (online) yang kuat selama akhir pekan "Black Friday". Topeka Capital Markets mengatakan vendor penjualan secara online itu naik 31 persen melalui tiga hari pertama dari lima hari penting musim belanja, "sebuah arti positif untuk saham".

Pemasok industri dan peralatan 3M, komponen Dow , turun 4,4 persen setelah Morgan Stanley menurunkan peringkat sahamnya, mengatakan ia memiliki penilaian tinggi dibandingkan dengan rekan-rekannya.

Dow Chemical naik 2,4 persen setelah mengumumkan rencana untuk "mengukir" sebuah segmen besar dari bisnis klorinnya yang bermajin rendah. Bisnis, yang mencatat pendapatan lima miliar dollar AS per tahun, bisa divestasi atau direorganisasi menjadi usaha patungan.

Raksasa otomotif AS General Motors melonjak 1,0 persen karena spekulasi kuat penjualan pada November. Produsen mobil ini akan merilis laporan bulanan mereka pada Selasa waktu setempat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber AFP/ANTARA
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kunjungi Morowali dan Konawe, Kepala Bappenas Susun 'Master Plan' Kawasan Industri

Kunjungi Morowali dan Konawe, Kepala Bappenas Susun "Master Plan" Kawasan Industri

Rilis
Sandiaga Uno: Anak Muda Jangan Jadi Kaum Rebahan, Jadilah Agen Perubahan

Sandiaga Uno: Anak Muda Jangan Jadi Kaum Rebahan, Jadilah Agen Perubahan

Whats New
Tim Likuidasi: 854 Nasabah Wanaartha Life yang Mewakili 1.867 Polis Sudah Ajukan Tagihan

Tim Likuidasi: 854 Nasabah Wanaartha Life yang Mewakili 1.867 Polis Sudah Ajukan Tagihan

Whats New
Krakatau International Port Tawarkan Solusi Pengembangan Sektor Logistik dan Pelabuhan di IKN

Krakatau International Port Tawarkan Solusi Pengembangan Sektor Logistik dan Pelabuhan di IKN

Whats New
Gara-gara Kurang Promosikan F1 Boat Race di Danau Toba, Luhut 3 Kali Ditegur Jokowi

Gara-gara Kurang Promosikan F1 Boat Race di Danau Toba, Luhut 3 Kali Ditegur Jokowi

Whats New
Kenaikan Suku Bunga The Fed Lebih Ringan, Saham-saham Bank Digital Ini Menguat Signifikan

Kenaikan Suku Bunga The Fed Lebih Ringan, Saham-saham Bank Digital Ini Menguat Signifikan

Whats New
Soal Program Bagi-bagi Rice Cooker, Kementerian ESDM: Masih dalam Pembahasan

Soal Program Bagi-bagi Rice Cooker, Kementerian ESDM: Masih dalam Pembahasan

Whats New
Bank Jago Syariah Luncurkan Deposito yang Bisa Dicairkan Tanpa Penalti

Bank Jago Syariah Luncurkan Deposito yang Bisa Dicairkan Tanpa Penalti

Whats New
Sederet Perusahaan Indonesia Jadi Sponsor F1 Powerboat, Ada Wilmar hingga Mayora

Sederet Perusahaan Indonesia Jadi Sponsor F1 Powerboat, Ada Wilmar hingga Mayora

Whats New
Nasabah Wanaartha Life Ajukan PKPU, OJK: Kami Menghargai Hak Pemegang Polis

Nasabah Wanaartha Life Ajukan PKPU, OJK: Kami Menghargai Hak Pemegang Polis

Whats New
Syarat dan Cara Daftar Lazada PayLater dengan Mudah

Syarat dan Cara Daftar Lazada PayLater dengan Mudah

Whats New
Mendag Zulhas Siapkan Strategi Antisipasi Lonjakan Harga Pangan Jelang Puasa dan Lebaran

Mendag Zulhas Siapkan Strategi Antisipasi Lonjakan Harga Pangan Jelang Puasa dan Lebaran

Whats New
Ketua Banggar DPR: Figur Gubernur BI yang Ideal adalah yang Memiliki Chemistry dengan Pemerintah

Ketua Banggar DPR: Figur Gubernur BI yang Ideal adalah yang Memiliki Chemistry dengan Pemerintah

Whats New
BUMN Logistik Ini Buka Lowongan Kerja, Fresh Graduate Bisa Daftar

BUMN Logistik Ini Buka Lowongan Kerja, Fresh Graduate Bisa Daftar

Work Smart
Space X Tertarik Investasi di IKN, Bahlil Janjikan Proses Cepat

Space X Tertarik Investasi di IKN, Bahlil Janjikan Proses Cepat

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+