Kompas.com - 17/01/2014, 07:40 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Tekanan terlihat kembali menggelayuti pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan menjelang akhir pekan ini, Jumat (17/1/2014). Future bursa saham di kawasan regional Asia memerah pada pagi hari ini sehingga menambah tekanan bagi indeks.

Penurunan kinerja sektor perbankan di Amerika Serikat menekan bursa saham Wall Street pada perdagangan Kamis (16/1/2014) atau semalam waktu Indonesia. Indeks Dow Jones Industrial Average melemah 0,39 persen, Indeks S&P500 turun 0,13 persen, tetapi Indeks Komposit Nasdaq masih mampu naik tipis 0,09 persen.

Laju IHSG, Kamis (16/1/2014), tersendat dengan mulai adanya aksi profit taking. Meski tidak sampai membuat IHSG anjlok signifikan dan mendekati utang gap di level 4.393-4.398, menurut riset Trust Securities, tetap saja laju IHSG terpengaruh aksi ambil untung itu.

Aksi ambil untung para investor didorong pernyataan Bank Dunia tentang pertumbuhan ekonomi Indonesia dan tren bursa regional. Bank Dunia memberikan penilaian pesimistis terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia. Sedangkan laju bursa saham Asia mulai berkurang penguatannya meski masih ditutup menguat.

Di sisi lain, kembali melemahnya nilai tukar rupiah turut menambah sentimen negatif. Sepanjang perdagangan, IHSG menyentuh level 4.457,76 (level tertingginya) di awal sesi dan menyentuh level 4.398,12 (level terendahnya) juga di awal sesi 1 dan berakhir di level 4.451,59.

Volume perdagangan dan nilai total transaksi turun. Investor asing mencatatkan nett buy dengan penurunan nilai transaksi beli dan transaksi jual. Investor domestik mencatatkan nett sell. Riset Asjaya Indosurya Securities memerkirakan rentang indeks hari ini di level 4.391-4.485.

Pergerakan IHSG saat ini akan berada dalam fase koreksi sehat dan terbatas, yang merupakan fase normal setelah kenaikan yang cukup tinggi, dan gempita masuknya arus dana dari pihak asing ke pasar keuangan Indonesia.  "Akan membutuhkan sedikit butuh waktu untuk bernafas bagi IHSG," ujar proyeksi Asjaya Indosuryo Securities.

Jika tidak terjadi profit taking yang besar dalam waktu dekat, maka sangat dimungkinkan dalam beberapa waktu ke depan akan ada capital inflow yang akan menambah likuiditas di pasar keuangan domestik dan mengerek IHSG menuju target terdekatnya di level 4.494.

Support IHSG saat ini di level 4.391 yang terlihat potensi untuk dijajal jika support terdekat IHSG pada 4.404 berhasil dijebol. Saham-saham pilihan adalah ANTM, TINS, ADRO, UNVR, BBCA, ASII dan LSIP.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Data dan Dokumen yang Diperlukan Untuk Daftar Beli Pertalite dan Solar di MyPertamina

Data dan Dokumen yang Diperlukan Untuk Daftar Beli Pertalite dan Solar di MyPertamina

Whats New
Ekonomi Vietnam Tumbuh 7,72 Persen di Kuartal II, Didongkrak Ekspor Tekstil

Ekonomi Vietnam Tumbuh 7,72 Persen di Kuartal II, Didongkrak Ekspor Tekstil

Whats New
Iklan Berorientasi Agama dan Pentingnya Etika Periklanan

Iklan Berorientasi Agama dan Pentingnya Etika Periklanan

Whats New
Gaji Ke-13 Segera Cair, Simak Perbedaan Komponennya Dibanding Tahun 2020 dan 2021

Gaji Ke-13 Segera Cair, Simak Perbedaan Komponennya Dibanding Tahun 2020 dan 2021

Whats New
AAJI Sebut Jumlah Agen Asuransi Berlisensi Turun, Ini Penyebabnya

AAJI Sebut Jumlah Agen Asuransi Berlisensi Turun, Ini Penyebabnya

Whats New
Simak Kurs Rupiah Hari Ini di Bank Mandiri Hingga BCA

Simak Kurs Rupiah Hari Ini di Bank Mandiri Hingga BCA

Whats New
IHSG Melaju di Zona Hijau, Rupiah Tak Mampu Bangkit

IHSG Melaju di Zona Hijau, Rupiah Tak Mampu Bangkit

Whats New
Bandung, Sukabumi, Tasikmalaya hingga Ciamis Jalani Uji Coba Pembelian Pertalite-Solar Pakai Aplikasi MyPertamina Mulai 1 Juli 2022

Bandung, Sukabumi, Tasikmalaya hingga Ciamis Jalani Uji Coba Pembelian Pertalite-Solar Pakai Aplikasi MyPertamina Mulai 1 Juli 2022

Whats New
Stimulus Ekonomi Bernama Gaji ke-13

Stimulus Ekonomi Bernama Gaji ke-13

Whats New
Setelah PKPU, Garuda Indonesia akan Tambah 70 Pesawat hingga Akhir 2023

Setelah PKPU, Garuda Indonesia akan Tambah 70 Pesawat hingga Akhir 2023

Whats New
Aldiracita Sekuritas Indonesia Proyeksi IHSG Sentuh Level 7.200 - 7.500 Akhir 2022

Aldiracita Sekuritas Indonesia Proyeksi IHSG Sentuh Level 7.200 - 7.500 Akhir 2022

Earn Smart
Simak 7 Cara Aman untuk Mengindari Penipuan Berkedok Investasi

Simak 7 Cara Aman untuk Mengindari Penipuan Berkedok Investasi

Earn Smart
Bikin Rugi, Garuda Indonesia Setop Operasikan Pesawat Bombardier CRJ-1000 dan ATR 72-600

Bikin Rugi, Garuda Indonesia Setop Operasikan Pesawat Bombardier CRJ-1000 dan ATR 72-600

Whats New
Gaji Ke-13 Cair Awal Juli, Simak Komponen hingga Daftar ASN Penerima

Gaji Ke-13 Cair Awal Juli, Simak Komponen hingga Daftar ASN Penerima

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.