Kompas.com - 22/01/2014, 11:54 WIB
Direktur Utama PT Pertamina Karen Agustiawan. TRIBUNNEWS/HERUDIN Direktur Utama PT Pertamina Karen Agustiawan.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Karen Agustiawan menyatakan Pertamina masih menunggu hasil kajian dari PT Bahana Sekuritas dan PT Danareksa untuk melakukan akuisisi PT Perusahaan Gas Negara (PGN).

Karen enggan berkomentar banyak sebelum kajian tersebut rampung. Ia mengatakan, keputusan di internal Pertamina sendiri belum fixed dan masih menunggu hasil kajian.

"Saya enggak mau komentar itu dulu, karena masih dibahas di BUMN. Sekarang lagi dipelajari oleh Bahana Sekuritas dan Danareksa," kata Karen, ditemui di Gedung BPK, Jakarta, Rabu (22/1/2014).

Sementara itu, Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Muliaman D Hadad menilai, PGN harus tetap mengikuti aturan main pasar modal jika hendak mengakuisisi PT Pertagas.

Sebagaimana diberitakan,, Menteri BUMN Dahlan Iskan mengatakan ada dua opsi akuisisi PGN. Pertama, dengan dua tahap, yakni PGN mengakuisisi Pertagas. Kemudian, Pertamina mengakuisisi PGN.  Atau opsi kedua, dengan satu tahap, yakni Pertamina langsung mengakuisisi PGN.

Muliaman mengatakan, seluruh aksi korporasi perusahaan terbuka harus dilaporkan ke OJK. "Kita pasti akan panggil PGN (untuk menjelaskan). UU Pasar Modal jadi penting untuk diikuti," jelas dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.