Kompas.com - 17/04/2014, 11:55 WIB
Menteri BUMN, Dahlan Iskan TRIBUNNEWS/HERUDINMenteri BUMN, Dahlan Iskan
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara Dahlan Iskan mengatakan, PT Bank Tabungan Negara (BTN) memerlukan pertolongan untuk bisa berkembang lebih cepat. Hal itu disampaikan Dahlan terkait rencana penjualan saham milik pemerintah di bank pelat merah tersebut.

"Memang kita punya rencana untuk menolong BTN agar bisa lebih besar. BTN itu kan punya misi mulia mengatasi perumahan rakyat, kita kekurangan 1,5 juta rumah. BTN tidak mampu, harus dapat kuda yang besar supaya bisa lari kencang," ujar Dahlan Iskan di Jakarta, Kamis (16/4/2014).

Mengenai siapa yang akan mengakuisi BTN,  Dahlan tidak menampik apakah yang dimaksudnya adalah Mandiri atau BRI. Menurutnya, Mandiri maupun BRI yang akan mengambil alih BTN tidak masalah.

"Kita memikirkan ada Mandiri atau BRI. ada yang berpandangan ke BRI atau Mandiri saya setuju. Nanti diurus, nanti ada keputusan pihak lain," katanya.

Sampai saat ini BUMN masih membahas skema mengenai BTN. Dia mengatakan kalau perlu BUMN meminta persetujuan DPR untuk masalah BTN tersebut.

"Idenya masih harus dibahas di BUMN. Skema BTN jadi anak perusahaan Mandiri nanti kita lihat. Kalau perlu minta persetujuan DPR," tandasnya.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X