Dituding Neolib Sejati, Timses Prabowo Bilang "Maling Kok Teriak Maling"

Kompas.com - 16/06/2014, 10:18 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Tim sukses bidang kebijakan dan program pasangan Prabowo-Hatta, Dradjad Wibowo, heran dengan tudingan ekonom Faisal Basri yang mengatakan bahwa pasangan Prabowo-Hatta sebagai neoliberal sejati. Menurut Drajad, tudingan tersebut sama saja dengan maling teriak maling.

"Kalau itu sama saja kayak maling teriak maling," ujar Drajad Wibowo kepada Kompas.com di Jakarta, Senin (16/6/2014).

Drajad mengatakan, tuduhan yang ditunjukkan kepada Probowo-Hatta tersebut tidak memiliki dasar yang kuat dan lebih beraroma politis. Bahkan sebut Drajad, di kalangan ekonom saat ini, Faisal Basri adalah tokoh yang termasuk neolib.

"Ini kan karena grupnya Bang Faisal lebih ke Jokowi. Dulu ketika Bu Mega berkuasa, mereka ke Bu Mega. Ketika SBY berkuasa, ke SBY. Nah karena saat ini Jokowi lagi naik, mereka ikut ke situ," katanya.

Drajad menjelaskan, dari pemaparan visi-misi kedua capres saat ini, Jokowi dinilai lebih beraroma neolib. Aroma neolib tersebut menurut Drajad bisa dilihat dari langkah Jokowi yang akan menaikkan harga BBM apabila nanti terpilih. Dengan kebijakan itu, menurut Drajad, Jokowi sama saja dengan menyerahkan harga BBM sesuai harga pasar.

Di sisi lain, Jokowi dinilai tidak berani tegas menyatakan renegosiasi perusahaan-perusahaan asing.

Sementara itu, Prabowo, kata Drajad, dengan tegas menyatakan akan melakukan renegosiasi kontrak kerja perusahaan asing.

Dari dua tolok ukur tersebut, sebagai ekonom, Drajad menyimpulkan bahwa pasangan Jokowi-JK lebih beraroma neolib daripada Prabowo-Hatta, seperti yang disampaikan Faisal Basri.  "Dari kebijakan Jokowi menaikkan harga BBM dan ketidaktegasan menyatakan renegosiasi saja sudah jelas siapa yang neolib," tegas Drajad.

Sebelumnya, Faisal Basri menilai pasangan Prabowo-Hatta justru mewakili kubu pemikiran ekonomi neoliberalisme. Menurut Faisal, program ekonomi Prabowo-Hatta intinya ingin menaikkan pertumbuhan ekonomi yang dipasrahkan pada mekanisme pasar.

"Mereka (Prabowo-Hatta) itu neolib (penganut kebijakan ekonomi neoliberal) sejati, menyerahkan ekonomi kepada pasar," kata Faisal Basri. (baca: Faisal Basri: Prabowo-Hatta Neolib Sejati).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lowongan Kerja Astra Otoparts, Simak Posisi dan Persyaratanya

Lowongan Kerja Astra Otoparts, Simak Posisi dan Persyaratanya

Work Smart
Jelang Pengumuman Inflasi AS, Wall Street Ditutup Variatif

Jelang Pengumuman Inflasi AS, Wall Street Ditutup Variatif

Whats New
Kemenhub Atur Tarif Ojek Online, Simak Rinciannya

Kemenhub Atur Tarif Ojek Online, Simak Rinciannya

Whats New
Proyeksi IHSG Hari Ini, Bakal Bertahan di Zona Hijau Lagi?

Proyeksi IHSG Hari Ini, Bakal Bertahan di Zona Hijau Lagi?

Whats New
Tol Serang-Panimbang Seksi 3 Ditargetkan Bisa Beroperasi Penuh di 2024

Tol Serang-Panimbang Seksi 3 Ditargetkan Bisa Beroperasi Penuh di 2024

Whats New
[POPULER MONEY] Lowongan Kerja Honda Prospect Motor | Tesla Sudah Teken Kontrak Pembelian Nikel dari 2 Perusahaan di Indonesia

[POPULER MONEY] Lowongan Kerja Honda Prospect Motor | Tesla Sudah Teken Kontrak Pembelian Nikel dari 2 Perusahaan di Indonesia

Work Smart
Tesla Beli Nikel ke Perusahaan China di Morowali, Komisi VII DPR: Tidak Masalah...

Tesla Beli Nikel ke Perusahaan China di Morowali, Komisi VII DPR: Tidak Masalah...

Whats New
Ini 7 Cara Cek BPJS Kesehatan Aktif atau Tidak dengan Mudah

Ini 7 Cara Cek BPJS Kesehatan Aktif atau Tidak dengan Mudah

Whats New
Generali Luncurkan Layanan BeSMART, Apa Manfaatnya?

Generali Luncurkan Layanan BeSMART, Apa Manfaatnya?

Whats New
Cara Daftar BRImo bagi Nasabah Lama dan Baru lewat HP dengan Mudah

Cara Daftar BRImo bagi Nasabah Lama dan Baru lewat HP dengan Mudah

Whats New
Kerja Sama dengan Binus, BCA Digital Targetkan Gaet 42.000 Nasabah Baru

Kerja Sama dengan Binus, BCA Digital Targetkan Gaet 42.000 Nasabah Baru

Rilis
Indeks Keyakinan Konsumen di Juli 2022 Turun, BI: Masih Dalam Zona Optimis

Indeks Keyakinan Konsumen di Juli 2022 Turun, BI: Masih Dalam Zona Optimis

Whats New
Pemerintah Waspadai Pelemahan Ekonomi China

Pemerintah Waspadai Pelemahan Ekonomi China

Whats New
Jokowi Minta Sri Mulyani Bikin 'Stress Test' APBN Hadapi Gejolak Ekonomi Global

Jokowi Minta Sri Mulyani Bikin "Stress Test" APBN Hadapi Gejolak Ekonomi Global

Whats New
Ekonom: Dampak Ketegangan China-Taiwan Lebih Buruk dari Perang Rusia-Ukraina

Ekonom: Dampak Ketegangan China-Taiwan Lebih Buruk dari Perang Rusia-Ukraina

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.