Kompas.com - 24/09/2014, 19:58 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Kelompok Kerja (Pokja) Anggaran Pendapatan dan Belanja (APBN) Tim Transisi Joko Widodo-Jusuf Kalla Arif Budimanta mengatakan, pihaknya tengah mematangkan skema kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi.

Ia menyebut terdapat beberapa model kenaikan harga. Meski demikian, Arif mengaku saat ini Tim Transisi masih menyimulasikan model pengalihan subsidi BBM. Tujuannya adalah guna mengetahui besaran dan model kenaikan harga BBM bersubsidi.

"Persoalan pengalihan subsidi khususnya BBM sampai saat ini memang kita masih lakukan simulasi. Ini karena impact proses pengalihan harus dilakukan presisi berapa kenaikan harga, model kenaikan subsidi itu," kata Arif ketika ditemui di Rumah Cemara 19, Rabu (24/9/2014).

Adapun model kenaikan harga BBM bersubsidi tersebut adalah subsidi tetap dan kenaikan harga secara gradual atau bertahap. "Model subsidi tetap atau kenaikan gradual rendah menimbulkan dampak inflasi rendah juga," ujar Arif.

Dia menjelaskan, subsidi dipatok pada angka tertentu. Sehingga, harga BBM bersubsidi akan berubah jika ada perubahan kurs dan kenaikan harga minyak. Adapun kenaikan bertahap diharapkan memiliki dampak inflasi yang cenderung kecil.

Apabila dampak inflasi kecil, maka peningkatan angka kemiskinan dapat diminimalisir dan daya beli masyarakat tak banyak terganggu. "Karena ini terkait setiap kenaikan inflasi kemiskinan akan timbul," jelas Arif.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.