Kompas.com - 21/11/2014, 13:20 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur Utama PT Pelni (Persero) Sulistyo Wimbo Hardjito mengatakan tidak sungkan menyalin konsep pengembangan perusahaan ala PT Kereta Api Indonesia (PT KAI). Pasalnya, kata dia, PT KAI saat ini bisa jadi role model pengembangan badan usaha milik negara (BUMN).

"Saya copy-paste dari KAI. Kalau KAI butuh tiga sampai empat tahun, saya kira di Pelni bisa setengahnya 1,5 tahun. Kenapa? Karena saya copy-paste," ujar Wimbo yang merupakan mantan Direktur Keuangan PT KAI saat berbincang dengan wartawan di dek KM Kelud, Jakarta, Jumat (21/11/2014).

Meskipun yakin mampu membenahi Pelni dalam waktu singkat, Wimbo mengakui bahwa ada perbedaan antara KAI dan Pelni. Perbedaan itu mencakup masalah tanggung jawab pelayanan yang luasnya dari Sabang sampai Merauke.

Sementara KAI, kata dia, tanggung jawab pelayanannya hanya sebatas Pulau Jawa dan Sumatera. Akan tetapi, setelah hampir enam bulan kepemimpinannya, Wimbo melihat ada etos kerja yang berbeda dari karyawannya, yaitu ketaatan pada aturan.

Di sisi keuangan, Wimbo yakin Pelni juga akan meraup keuntungan seperti KAI. Namun, untuk mewujudkannya, kata Wimbo, semua karyawan Pelni harus bersama-sama bekerja keras.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.