Kompas.com - 16/02/2015, 12:12 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan ekspor pada Januari 2015 tercatat sebesar 13,3 miliar dollar AS. Angka ekspor pada awal tahun ini mengalami penurunan sebesar 8,09 persen dibanding Januari 2014. Sedangkan dibandingkan Desember 2014, turun 9,03 persen.

Kepala BPS Suryamin mengatakan, dibandingkan Desember 2014 lalu, ekspor migas mengalami penurunan 11,75 persen, di mana ekspor minyak mentah turun 31,67 persen, ekspor hasil minyak turun 7,45 persen, sedangkan ekspor gas mengalami kenaikan 1,48 persen.

"Dibandingkan Desember 2014, ekspor non-migas pada Januari 2015 juga turun 8,51 persen,” ucap Suryamin dalam paparan, Senin (16/2/2015).

Lebih lanjut dia mengatakan, jika dibanding Januari 2014 lalu, maka ekspor migas Januari 2015 mengalami penurunan 16,98 persen, dimana ekspor minyak mentah masih naik 14,64 persen, namun ekspor hasil minyak turun 22,60 persen, begitu juga ekspor gas Januari 2015 turun 25,78 persen. “Ekspor non-migas Januari 2015 dibanding Januari 2014 turun 6,24 persen,” imbuh Suryamin.

Ekspor non-migas pada Januari 2015 mencapai 11,22 miliar dollar AS, atau mengalami penurunan 6,24 persen dibanding Januari 2014. Ekspor non-migas terbesar yakni lemak dan minyak hewan/nabati sebesar 1,54 miliar dollar AS, dan disusul ekspor bahan bakar mineral sebesar 1,52 miliar dollar AS.

Suryamin memaparkan berdasarkan asal provinsinya, ekspor tertinggi berasal dai Jawa Barat, berturut-turut yakni Kalimantan Timur, Jawa Timur, dan Riau. Komoditas ekspor terbesar dari Jawa Barat yakni kendaraan bermotor, elektronik, serta tekstil dan produk tekstil. Sementara itu, komoditas ekspor terbesar dari Kalimantan Timur yaitu migas, batubara, dan hasil laut.

Adapun komoditas ekspor terbesar dari Jawa Timur adalah barang-barang perhiasan seperti dari emas dan perak, serta produk tembaga. Terakhir, komoditas ekspor terbesar dari Riau yakni migas dan crude palm oil (CPO).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.