Rupiah Melemah, Ini Arah Kebijakan Bank Indonesia

Kompas.com - 13/03/2015, 14:36 WIB
Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus Martowardojo KOMPAS.com/Sakina Rakhma Diah SGubernur Bank Indonesia (BI) Agus Martowardojo
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus DW Martowardojo mengatakan, terkait dengan pelemahan rupiah, bank sentral mengambil arah kebijakan untuk menjaga stabilitas ekonomi makro. Agus memastikan, Bank Indonesia masih akan menerapkan kebijakan moneter bias ketat.

"Kami ingin meyakinkan inflasi 2015-2016 itu sebagaimana yang kita targetkan, yakni 4 persen plus-minus 1 persen. Kami cukup percaya angka 4 bisa dicapai pada 2015," kata Agus, ditemui di Kantor Kemenko Bidang Perekonomian, Jakarta, Jumat (13/3/2015).

Agus mengatakan, BI juga memiliki arah kebijakan untuk mengarahkan transaksi berjalan ke defisit yang lebih sehat, yaitu minus 2,5-3 persen. "Jadi, arah BI secara umum, moneter akan tetap dijaga bias ketat, untuk menjaga stabilitas ekonomi. Kami akan menjaga inflasi ke arah 4 persen, kami akan mengarahkan transaksi berjalan, walaupun defisit, tetapi lebih sehat, yaitu min 2,5-3 persen," kata dia.

Kendati demikian, Agus menyadari bahwa BI perlu mempertimbangkan cadangan devisa yang sehat dalam menjaga stabilitas nilai tukar rupiah. Atas dasar itu, Agus mengatakan bahwa bank sentral juga akan mendorong upaya pengelolaan utang luar negeri yang sehat.

Selain itu, Agus juga mengatakan, Bank Indonesia akan mendorong upaya pendalaman pasar uang, disertai dengan fasilitas lindung nilai. Dia menjelaskan, dengan adanya Peraturan Bank Indonesia terkait pengelolaan utang luar negeri, perusahaan-perusahaan saat ini akan menata agar tidak ada risiko nilai tukar berlebihan, risiko likuiditas, atau risiko kredit yang berlebihan.

"Namun, jika sekarang mereka akan melakukan lindung nilai, tentu BI akan mendorong agar perbankan bisa mempersiapkan fasilitas lindung nilai. Dengan begitu, ada pertemuan antara yang membutuhkan dan yang menyediakan lindung nilai," ucap dia.

Agus juga mengatakan, dalam merespons pelemahan rupiah, bank sentral akan terus mendorong penggunaan rupiah pada transaksi dalam negeri. "Itu adalah arah kebijakan BI ke depan," kata Agus.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca: Rupiah Rontok, Perajin Bersiap Naikkan Harga Tahu Tempe

Baca tentang


25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X