Menkeu: Tax Amnesty Harus Dilakukan Sebelum 2017

Kompas.com - 17/11/2015, 22:19 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan (Menkeu) Bambang PS Brodjonegoro mengharapkan kebijakan pengampunan pajak atau tax amnesty dilakukan sebelum implementasi Automatic Exchange of Information.

Beberapa waktu lalu Bambang menyampaikan, penerapan Automatic Exchange of Information pada 2018, menjadi kesepakatan antara negara-negara G20 dan kelompok negara OECD.

Indonesia dan beberapa negara G20 menyatakan akan menerapkan Automatic Exchange of Information lebih awal, yakni pada 2017.

"Tentunya tax amnesty harus dilakukan sebelum Automatic Exchange of Information tersebut. Sehingga itu juga memberikan kemungkinan wajib pajak untuk mengungkap semua harta kekayaannya," kata Bambang melalui teleconference dari Turki kepada wartawan di Jakarta, pada Selasa (17/11/2015).

Bambang mengatakan, penerapan Automatic Exchange of Information memunculkan konsekuensi tidak adanya lagi kerahasiaan bank untuk kepentingan perpajakan.

Selain itu, konsep keterbukaan informasi ini akan menghindarkan praktik base erosion and profit shifting.

"Maka istilahnya di dunia ini tidak ada lagi tempat untuk sembunyi. No place to hide," ucap Bambang.

Dengan begitu, otoritas pajak akan mendapatkan potensi basis pajak yang sebenarnya.

Diakui Bambang, saat ini Direktorat Jenderal Pajak, Kementerian Keuangan masih sulit menggenjot penerimaan pajak, lantaran terbatasnya basis pajak.

"Penerimaan kekayaan dari wajib pajak Indonesia banyak yang belum terungkap semuanya. Dengan adanya Automatic Exchange of Information itu akan terbuka semuanya," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.