Adakah Perusahaan Nasional yang Usianya di Atas 100 Tahun?

Kompas.com - 16/12/2015, 05:19 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

                                        Oleh Prof Rhenald Kasali
                                               @Rhenald_Kasali


KOMPAS.com - Adakah perusahaan nasional yang usianya di atas seratus tahun?

Pertanyaan itu sering diajukan para akademisi kepada saya. Susah juga mencarinya. Di negara-negara industri, itu sudah biasa.

Di Finlandia misalnya ada Nokia (150 tahun). Tetapi Nokia hanya menekuni bisnis gadget ponsel sekitar 21 tahun. Selebihnya perusahaan berumur panjang itu produk dan misi usahanya sudah jauh berubah.

Di Amerika Serikat (AS), pernah ada Kodak, tapi kini sudah mati. Juga ada WR Grace. Perusahaan ini berlokasi di Columbia, Maryland, AS, dengan bisnis utama bahan-bahan kimia.

Semuanya juga berubah, mengikuti zaman. Di Jepang ada Mitsui. Kalau di Jerman, persisnya di Munich, mungkin Anda cukup familiar dengan nama Siemens.

Adakah di Indonesia? Tentu ada. Hanya saja kebanyakan sudah terseok-seok dimakan usia. Misalnya, beberapa pabrik gula warisan Belanda.

Kalau Pertamina yang minggu lalu berulang tahun, baru merayakan usia ke 58. Meski belum seabad, lumayan menghibur karena ia sudah ada di Fortune 500 dan cukup sehat.

Jadi, siapa yang sudah lebih dari 100 tahun dan masih sehat?

Sengaja tulisan ini saya turunkan hari ini, karena hari ini ada perusahaan nasional yang merayakan usia ke-120, namun tetap gesit berinovasi. Bahkan bidang usahanya tak bergeser dari misi semula: microfinancing.

Seorang ilmuwan Amerika pernah mengatakan, harusnya yang diganjar hadiah Nobel bukan Moh Yunus, melainkan mendiang Raden Aria Wirya Atmadja. Sebab itulah tonggak awal sejarah microfinance yang mengilhami Yunus.

Tonggak sejarah itu berawal pada tanggal 16 Desember 1895, saat Raden Aria Wirya Atmadja dan kawan-kawannya mendirikan “De Poerkertosche Hulp - en Spaarbank der Inlandsche Hoofden” (Bank penolong dan tabungan bagi priyayi Poerwokerto) disingkat menjadi “Bank Priyayi Poerwokerto”.

Bank Penolong

Itulah cikal bakal dan misi gerakan microfinancing Indonesia: menolong keuangan rakyat. Sedemikian powerful-nya menolong ekonomi rakyat di sekitar Purwokerto, sampai-sampai ia ditakuti Belanda karena dianggap mampu menggerakkan kekuatan untuk melawan kolonialisme. Wajar kalau dalam perjalanannya ia pernah diambil Belanda.

Tak heran kalau itu pulalah yang mengantarkan masa kecil presiden ke 44 Amerika Serikat, Barack Obama berkenalan dengan Indonesia.

Ibunya, Ann Dunham datang ke Indonesia antara lain untuk meneliti tentang peranan microfinance dan bank penolong rakyat ini.

Kini bank penolong yang didirikan Raden Arya Wiryaatmaja itu dikenal sebagai PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) .

Anda tentu bisa menyaksikannya dari dekat, karena dialah satu-satunya bank yang ada di hampir setiap desa di tanah air, bahkan mungkin ada di setiap pasar tradisional. Perusahaan ini masih sangat sehat bukan tanpa alasan. Lihat saja kinerjanya.

Sepanjang 2014, BRI membukukan laba bersih Rp 24,2 triliun. Kalau salah satu ukuran kinerjanya adalah besarnya angka penyaluran kredit, tahun lalu kredit yang disalurkan BRI mencapai Rp 490,41 triilun.

Untuk tahun 2015, di tengah kinerja perekonomian nasional yang kurang menggembirakan, BRI masih menargetkan penyaluran kreditnya Rp503,6 triliun.

Baiklah, saya tak mau mengajak Anda terlalu repot membaca angka-angka. Intinya, sampai kuartal III-2015, semuanya tumbuh menggembirakan.

Pengakuan soal kinerja ini juga datang dari majalahThe Banker yang diterbitkan The Financial Times yang pada awal Desember 2015 memberikan penghargaan Bank of The Year 2015 Indonesia.

Kuncinya Inovasi dan SDM

Minggu lalu dalam Forum BUMN-Kompas, saya dipercaya memoderatori sesi yang diisi oleh jagoan-jagoan inovasi BUMN.

Di situ ada Pertamina dan BRI. Dan kepada audience, Asmawi Syam, Dirut BRI menyampaikan pertanyaannya kepada pihak pemberi award (The Financial Times) mengapa mereka memilih BRI. Inilah jawaban mereka:

Pertama, ternyata belum ada di dunia ini bank yang menggunakan satelit selain BRI melalui BRISat.

Kedua, The Financial Times mengaku belum pernah melihat ada bank yang mengapung di laut menjemput nasabah- nasabahnya. Dan itu hanya ada di bank ini yang mengembangkan konsep Teras Kapal.

Ketiga, mereka belum pernah melihat ada bank yang berhasil menyalurkan kredit sebanyak 624.000 orang dalam tiga bulan. Birokrasi dipangkas, sistem dibangun, teknologi diperkuat, dan SDM diperbaiki sehingga bank bergerak lincah.

Saya tertegun mendengarkannya. Apalagi tahun depan BRI akan meluncurkan Microfinance institute bekerjasama dengan salah satu institusi pendidikan di Amerika Serikat.

Bahkan sedang dipersiapkan Innovation Center untuk menampung gagasan-gagasan inovasi dari para stakeholder-nya.

Itulah yang membuat perusahaan di usia lanjut tak berubah menjadi tua dan renta seperti layaknya kita, manusia. Dan saya kita kita bisa banyak belajar dari BRI yang kuncinya adalah SDM.

Di negara kita, banyak perusahaan yang usianya belum lagi mencapai 30 tahun, kinerjanya sudah seperti orang jompo.

Jalannya lambat, terseok-seok. Kesannya, mati segan hidup tak mau. Setiap rapat manajemen, yang dibahas melulu bagaimana melakukan penghematan biaya atau pemangkasan anggaran. Bukan membahas bagaimana memperbesar pangsa pasar, cara masuk ke segmen-segmen baru, atau melahirkan produk-produk yang inovatif.

BRI tidak begitu. Malah sebaliknya, semakin tua semakin lincah. Nah, supaya ini bisa menjadi pembelajaran, saya lihat ada beberapa faktor.

Pertama, jelas inovasi seperti yang saya contohkan di atas.

Kedua, inovasi itu basisnya adalah pengembangan SDM. Meski nasabah BRI kebanyakan wong cilik, karyawan yang melayani adalah tenaga-tenaga berpendidikan.

Mereka terus dilatih, dan sebagian di antaranya dikirimkan ke lembaga-lembaga pendidikan, baik di dalam maupun di luar negeri, untuk melanjutkan pendidikannya.

Ketiga, Innovation Centre. Anda tahu, inovasi atau ide-ide bisnis tak harus selalu datang dari lingkungan internal. Ia bisa datang dari lingkungan eksternal, atau saya sering menyebut inovasi yang datang dari ekosistem bisnisnya.

Inilah yang dilakukan BRI dengan Innovation Centre-nya. Unit inilah yang menampung masukan, saran dan ide-ide dari stakeholders BRI, seperti para petani dan nelayan, serta nasabah lainnya.

Contohnya, untuk melayani nasabah nelayan—dan sesuai dengan masukan dari mereka, BRI mengembangkan bank terapung yang saya ceritakan tadi.

Dengan cara seperti ini, produk atau jasa yang dikeluarkan BRI selalu nyambung dengan kebutuhan nasabahnya. Sebab, idenya memang datang langsung dari mereka.

Keempat, teknologi. Anda tahu, BRI adalah bank pertama di dunia yang memiliki satelit. Dengan satelit ini, BRI bakal memiliki akses untuk melayani nasabah-nasabah yang berada di daerah-daerah terpencil. Ini akan membuat BRI semakin sulit disaingi oleh bank-bank lain.

Saya berharap ulasan tentang BRI ini bisa menjadi inspirasi bagi perusahaan-perusahaan nasional yang ingin usianya menembus 100 tahun, atau lebih.

Sudah terlalu sering kita bahas perusahaan asing, kini saatnya menghargai kemampuan bangsa sendiri.

Menurut perkiraan Arie de Geus dalam bukunya The Living Company, rata-rata harapan hidup perusahaan adalah dua sampai -tiga abad. Dan BRI, saya yakin, bakal lebih.


ist Prof Rhenald Kasali
Prof Rhenald Kasali adalah Guru Besar Ilmu Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Pria bergelar PhD dari University of Illinois ini juga banyak memiliki pengalaman dalam memimpin transformasi, antara lain menjadi anggota Pansel KPK sebanyak 4 kali dan menjadi praktisi manajemen. Ia mendirikan Rumah Perubahan, yang menjadi acuan dari bisnis sosial di kalangan para akademisi dan penggiat sosial yang didasari entrepreneurship dan kemandirian. Terakhir, buku yang ditulis berjudul Self Driving: Menjadi Driver atau Passenger.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Batal Naik Kemarin, Tarif Baru Ojol Berlaku Mulai 29 Agustus 2022

Batal Naik Kemarin, Tarif Baru Ojol Berlaku Mulai 29 Agustus 2022

Whats New
Cara Bayar Shopee PayLater Sebelum Jatuh Tempo di ATM hingga Alfamart

Cara Bayar Shopee PayLater Sebelum Jatuh Tempo di ATM hingga Alfamart

Spend Smart
Simak 5 Cara Pindah Faskes BPJS Kesehatan dan Syaratnya

Simak 5 Cara Pindah Faskes BPJS Kesehatan dan Syaratnya

Whats New
Pengertian E-commerce dan Bedanya dengan Marketplace

Pengertian E-commerce dan Bedanya dengan Marketplace

Whats New
Mengapa Rakyat Harus Menanggung Bunga Utang BLBI yang Dikorupsi Para Konglomerat?

Mengapa Rakyat Harus Menanggung Bunga Utang BLBI yang Dikorupsi Para Konglomerat?

Whats New
Mentan: Penghargaan Swasembada Beras dari IRRI Jadi Kado HUT Ke-77 RI

Mentan: Penghargaan Swasembada Beras dari IRRI Jadi Kado HUT Ke-77 RI

Whats New
Apa Itu Pendapatan per Kapita: Definisi, Fungsi, dan Rumusnya

Apa Itu Pendapatan per Kapita: Definisi, Fungsi, dan Rumusnya

Earn Smart
Indonesia Raih Penghargaan Swasembada Beras, Jokowi: Terima Kasih Para Petani atas Kerja Kerasnya...

Indonesia Raih Penghargaan Swasembada Beras, Jokowi: Terima Kasih Para Petani atas Kerja Kerasnya...

Whats New
IHSG Sepekan Naik 0,63 Persen, Kapitalisasi Pasar BEI Tembus Rp 9.333 Triliun

IHSG Sepekan Naik 0,63 Persen, Kapitalisasi Pasar BEI Tembus Rp 9.333 Triliun

Whats New
Lupa Nomor NPWP? Ini Cara Mudah Cek NPWP dengan NIK

Lupa Nomor NPWP? Ini Cara Mudah Cek NPWP dengan NIK

Whats New
Kenaikan Tarif Ojek Online Diundur, Gojek: Kami Pergunakan untuk Sosialisasi ke Mitra Driver

Kenaikan Tarif Ojek Online Diundur, Gojek: Kami Pergunakan untuk Sosialisasi ke Mitra Driver

Whats New
Kartu Prakerja Gelombang 41 Resmi Dibuka, Daftar di www.prakerja.go.id

Kartu Prakerja Gelombang 41 Resmi Dibuka, Daftar di www.prakerja.go.id

Whats New
Pluang Dorong Literasi Finansial untuk Kaum Perempuan dalam Kongres IPPNU XIX

Pluang Dorong Literasi Finansial untuk Kaum Perempuan dalam Kongres IPPNU XIX

Whats New
Ada Pekerjaan Pemeliharaan Ruas Tol Jagorawi Lagi, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Ada Pekerjaan Pemeliharaan Ruas Tol Jagorawi Lagi, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Whats New
Jokowi Klaim Stok Beras 10,2 Juta Ton dan 3 Tahun Belum Impor

Jokowi Klaim Stok Beras 10,2 Juta Ton dan 3 Tahun Belum Impor

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.