LRT Jabodetabek Mengalah demi Kereta Cepat Jakarta-Bandung

Kompas.com - 13/01/2016, 19:31 WIB
Menteri Perhubungan Ignasius Jonan. KOMPAS.com/SRI LESTARI Menteri Perhubungan Ignasius Jonan.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com — Jalur kereta api ringan atau light rail transit (LRT) Jabodetabek dikorbankan demi menjalankan pembangunan kereta cepat Jakarta-Bandung.

Sejak awal, jalur kedua proyek tersebut memang berimpitan. "Trase LRT Jabodetabek kami geser. PT Kereta Cepat yang Indonesia - China (PT KCIC) itu yang menyediakan lahan sudah membikin pernyataan," ujar Menteri Perhubungan Ignasius Jonan di Gedung DPR RI, Jakarta, Rabu (13/1/2016).

Menurut mantan Dirut KAI itu, dari segi efisiensi, jalur LRT-lah yang memang harus digeser. Sebab, tutur dia, bila yang digeser trase KA Cepat, maka akan sangat banyak mengubah jalur.

"LRT mengalah sedikit enggak apa-apa. Kalau KA Cepat yang digeser, yang harus diubah banyak sekali," kata Jonan.

Sebelumnya, Jonan sudah mengeluarkan izin jalur kereta cepat Jakarta-Bandung. Izin tersebut tercantum dalam Keputusan Menteri Perhubungan Nomor KP 25 Tahun 2016 tentang Penetapan Trase Jalur Kereta Api Cepat antara Jakarta dan Bandung Lintas Halim-Tegalluar.

Namun, izin tersebut bukan satu-satunya yang harus dipenuhi. Hingga hari ini, setidaknya ada dua izin yang harus dipenuhi PT KCIC.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X