Sikap Trump Berbeda, Pemerintah Pelajari Lagi Gabung TPP

Kompas.com - 22/11/2016, 18:45 WIB
KOMPAS Ilustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution mengungkapkan bahwa pemerintah akan memperlajari kembali rencana gabung dalam kerjasama Trans Pasifik atau Trans Pasific Partnership (TPP).

Seperti diketahui, negara pemrakarsa TPP, Amerika Serikat (AS), justru berencana keluar dari TPP. Rencana itu dilontarkan oleh Presiden terpilih AS Donald Trump.

"Kalau ada yang keluar kan ya tinggal mempelajarinya mungkin lebih mudah," ujar Darmin di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Selasa (22/11/2016).

Rencana Trump yang ingin mengeluarkan AS dari TPP sangat bertolak belakang dengan Barack Obama. AS di bawah Obama justru sangat mendorong bahkan menjadi inisiator kerja sama TPP.

Meski begitu, Darmin mengingatkan bahwa keluarnya AS dari TPP baru sekedar rencana. Lantaran hal itu pemerintah masih mempelajari rencana gabung TPP dengan kalkulasi AS ada di dalamnya.

"Kami itu juga sedang mempelajari. Jadi kami enggak pernah bilang bahwa sudah di dalam (TPP). Baru mau," kata Darmin.

Sebelumnya, Presiden terpilih AS Donald Trump menyatakan, AS bakal menghentikan perundingan perdagangan Kerja Sama Trans-Pasifik (TPP) pada hari pertamanya menjabat sebagai presiden.

Hal ini diumumkannya melalui pesan video tentang apa saja yang akan dilakukannya setelah diambil sumpah pada Januari 2017.

Mengutip BBC, Selasa (22/11/2016), TPP ditandatangani oleh 12 negara yang mencakup 40 persen perekonomian dunia.

Trump pun menyatakan bakal mengurangi larangan-larangan yang menghalangi pekerjaan pada produksi batubara.

Akan tetapi, ia tidak menyebut apakah bakal mencabut program jaminan sosial Obamacare atau membangun tembok pada perbatasan AS-Meksiko.

Kedua hal ini sebelumnya dinyatakan oleh Trump dalam kampanyenya. TPP disetujui tahun 2015 oleh negara-negara antara lain Jepang, Malaysia, Australia, Selandia Baru, Kanada, dan Meksiko, tetapi belum diratifikasi.

Tujuan pakta perdagangan ini adalah untuk mempererat hubungan ekonomi dan mendorong pertumbuhan.

Presiden Joko Widodo saat bertemu dengan Presiden Amerika Serikat Barack Obama di Gedung Putih, AS, Senin (26/10/2015) lalu, menyampaikan secara resmi bahwa Indonesia berniat bergabung pada Trans Pacific Partnership (TPP).

Rencana Presiden itu menuai pro kontra di dalam negeri sebab Indonesia belum memiliki kajian menyeluruh tentang rencana tersebut saat itu.

Kompas TV Jokowi Tidak Akan Bahas TPP dalam ASEAN-US Summit



EditorAprillia Ika


Close Ads X