BTN dan SMF Kerja Sama Sekuritisasi KPR Syariah

Kompas.com - 30/05/2017, 17:45 WIB
Penandatanganan kerja sama PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk dengan PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) terkait EBAS-SP KPR iB di Menara BTN, Selasa (30/5/2017). KOMPAS.com/SAKINA RAKHMA DIAH SETIAWANPenandatanganan kerja sama PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk dengan PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) terkait EBAS-SP KPR iB di Menara BTN, Selasa (30/5/2017).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Tabungan Negara (Persero) Tbk melalui unit usaha syariah BTN Syariah menjalin kerja sama dengan PT Sarana Multigriya Finansial (Persero) Tbk dalam penerbitan Efek Beragun Aset Syariah berbentuk Surat Partisipasi (EBAS-SP). Ini adalah penerbitan EBAS-SP pertama di Indonesia.

Direktur Utama BTN Ananta Wiyogo menjelaskan, kerja sama penerbitan EBAS-SP ini akan menjadi Sekuritisasi KPR iB alias KPR syariah pertama di Indonesia.

EBAS-SP merupakan efek beragun aset syariah yang underlying portofolionya berasal dari pembiayaan KPR iB dimana SMF menjadi Penerbit dan BTN Syariah akan menjadi kreditur asal serta penyedia Jasa.

Kerja sama penerbitan Efek Beragun Efek Syariah ini menggunakan sistem sesuai dengan prinsip syariah, sehingga setiap penerbitan efek wajib mendapat pernyataan kesesuaian syariah dari Dewan Pengawas Syariah atau tim ahli syariah pasar modal.

Ketentuan dan persyaratan mengenai Ahli Pasar Modal Syariah diatur dalam POJK No 16/Tahun 2015.

Ananta meyakini EBAS-SP akan memberikan warna baru bagi pasar modal syariah Indonesia, dimana sebelumnya berbagai efek berbasis syariah telah diperkenalkan dan diterbitkan.

“Investor akan memiliki pilihan baru untuk berinvestasi dalam efek yang sesuai dengan kaidah syariah, dengan tambahan aset dasar berupa tagihan KPR iB yang memberikan rasa aman yang lebih,” tutur Ananta di Jakarta, Selasa (30/5/2017).

Sementara itu, Direktur Utama BTN Maryono menyatakan, dengan EBAS-SP, BTN syariah bisa meraih dana segar dan meningkatkan kapasitasnya untuk menyalurkan pendanaan kepemilikan rumah kepada masyarakat.

"Instrumen tersebut memang menjadi salah satu pilihan utama BTN untuk mengurangi mismatch pendanaan, karena dana sekuritisasi berjangka panjang, sesuai dengan pola pembiayaan KPR Bank BTN iB yang juga memiliki jangka waktu yang panjang," ungkap Maryono.

Adapun potensi aset KPR syariah Bank BTN yang bisa disekuritisasi mencapai Rp 3,8 triliun, yang seluruhnya merupakan KPR non subsidi.

(Baca: BTN Siapkan Kredit Apartemen sebesar Rp 137 Miliar untuk Alumni UI)



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X