Penumpang Turun, PT Pelni Lirik Pasar Pariwisata dan Logistik

Kompas.com - 17/06/2017, 21:27 WIB
Kapal Pelni KM Labobar Tujuan Balikpapan-Surabaya Bersandar di Pelabuhan Semayang, Balikpapan, Kalimantan Timur, Sabtu (16/6/2017). KOMPAS.com/ MOH NADLIRKapal Pelni KM Labobar Tujuan Balikpapan-Surabaya Bersandar di Pelabuhan Semayang, Balikpapan, Kalimantan Timur, Sabtu (16/6/2017).
Penulis Moh. Nadlir
|
EditorMuhammad Fajar Marta

BALIKPAPAN, KOMPAS.com - PT Pelayaran Nasional Indonesia (Pelni) sudah beberapa tahun belakangan ini menyasar segmen selain angkutan orang yakni pariwisata dan logistik.

Hal tersebut dilakukan, lantaran pendapatan Pelni terus menurun dari angkutan orang pada sekitar 90 pelabuhan se-Indonesia.

"Trennya menurun karena ada bandara dan lainnya. Dari sisi penanganan lebih enak. Tapi dari sisi pendapatan turun," kata Direktur Utama PT Pelni Elfien Guntoro di Balikpapan, Kalimantan Timur, Sabtu (17/6/2017).

Pelni melihat pasar pariwisata dan logistik tersebut cukup potensial sebagai bisnis masa depan. Untuk pasar pariwisata sudah dirintis sejak 2014 lalu sedangkan untuk logistik barang dirintis pada 2015.

"Kita buka bisnis baru di barang dan jasa. Ini yang harus kita jalani sebagai bisnis masa depan. Sudah jalan dan prospeknya bagus," kata dia.

Elfien berujar, pihaknya sedang mencoba merubah mindset publik yang hanya melihat PT Pelni sebagai operator angkutan orang. Padahal, kata dia, PT Pelni saat ini tak hanya menjalankan bisnis tersebut.

"Kita ada paket wisata, lifestyle. Kita ada paket barang. Makanya kita coba ubah mindset. Orang naik kapal Pelni tak hanya sampai tujuan saja. Tapi sekarang harus juga memperhatikan sisi lifestyle, ada nilai tambah," ujar dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meski dua pasar baru PT Pelni itu baru diminati oleh korporasi dan kelompok tertentu ke daerah-daerah tertentu namun, keuntungannya dinilai cukup menjanjikan.

"Ada korporate. Ada rombongan kelompok. Wilayah yang jadi primadona banyak. Karimun Jawa rutin, Raja Ampat juga. Memang kita kluster masuk ke daerah-daerah wisata," kata Elfien.

"Tahun lalu kita masih dapat 3 persen dari keuntungan untuk wisata. Tahun ini mudah-mudahan 5-10 persen bisa dapat dari wisata. Kalau barang semoga bisa 10-15 persen," tambah dia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.