“Buyback” Indosat, Mimpi di Siang Bolong

Kompas.com - 28/03/2019, 10:00 WIB
Ilustrasi Indosat Ooredoo Kompas.com/Wahyunanda KusumaIlustrasi Indosat Ooredoo

Dari sisi Qatar, menurut beberapa sumber, kinerja saat ini yang belum membaik akan menimbulkan kerugian yang sangat besar jika Indosat dijual dengan harga pasar. Sementara menunggu perbaikan akan sangat lama karena prediksi para pengamat pasar modal, tahun 2019 ini Indosat masih akan menanggung rugi sampai Rp 2,08 triliun, jika pendapatannya minimal Rp 24,3 triliun.

Kebanggaan, bukan soal uang

Sebelum menerima tawaran jabatan Presdir dan CEO Indosat Ooredoo pada September 2018 Chris Kanter mengatakan, Qatar setuju menyuntik dana sebesar 2 miliar dollar AS, sekitar Rp 28,5 triliun, dalam dua tahun untuk memperluas jaringan. Namun, hingga Maret 2019, janji itu belum terealisasi, malah Indosat membuka utang baru sebanyak Rp 1,5 triliun.

Konon, ada prosedur yang sulit ditembus jika uang sebesar Rp 28,5 triliun itu masuk ke Indosat, antara lain karena debt equity ratio-nya yang tidak mencukupi. Namun, kalau uang dari Qatar itu masuk sebagai penyertaan modal dari pemegang saham, otomatis saham Ooredoo akan naik, dan nilai saham lain, termasuk Pemerintah Indonesia, akan turun, kecuali kalau ikut menambah modal secara proporsional.

Tak lama setelah dilantik menjadi Presdir dan CEO Indosat, Chris Kanter menghadap Presiden Jokowi. Entah apa yang dibicarakan, tetapi isunya soal buyback dan penyertaan modal Qatar. Jika itu benar, pasti, bukan hanya Jokowi, tetapi juga masyarakat dan DPR akan menolak jika jumlah saham pemerintah berkurang.

Di sisi lain, selentingan kabar menyebutkan, Qatar tidak akan pernah menjual Indosat kepada siapa pun dan dengan harga berapa pun. Chris Kanter pernah bilang, tak ada masalah keuangan di Ooredoo yang menjadi alasan Indosat dijual. “Qatar punya uang sangat banyak,” katanya sambil menggambarkan janji Qatar yang mau memberi dua miliar dollar AS itu.

Bagi Qatar, memiliki Indosat bukan lagi soal cari uang. Karena sekali lagi, Qatar adalah negara superkaya dan 90 persen lebih penduduknya adalah orang asing yang mengais rezeki di "Negeri Para Emir" itu. Memiliki Indosat bagi Ooredoo adalah suatu kebanggaan.

Meski pelanggan Indosat tinggal 55 juta, di antara 10 operator yang mereka miliki di Timur Tengah, Afrika, dan Asia Tenggara, jumlah pelanggan Indosat itu termasuk yang paling banyak.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dari 10 operator di tiga belahan dunia itu, pada akhir Desember Ooredoo mencatatkan pendapatan 30 miliar riyal Qatar atau sekitar Rp 113,7 triliun.

Kebanggaan pun menjadi lebih bernilai dibanding uang, apalagi kalau Indosat hanya dijual senilai di bawah Rp 10 triliun – seperti “tawaran” Sandiaga Uno – sementara untuk membelinya berlipat kali dari itu. Apakah Qatar tetap bergeming kalau tawaran Sandiaga dinaikkan menjadi lebih dari tiga kali lipat?

Jawabannya, tampaknya, akan tetap sama. La’, no way, tidak!

Uang Qatar, ibaratnya, yang ada di bawah bantal mereka saja tidak juga selesai terhitung.
Sementara Sandiaga Uno, barangkali dengan mengutip cara bicara orang Singapura soal kemungkinan menaikkan tawaran tiga kali lipat, jawabnya: Lu gilaaa!

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tingkatkan SDM Pertanian, Kementan Gelar Pelatihan untuk Petani

Tingkatkan SDM Pertanian, Kementan Gelar Pelatihan untuk Petani

Rilis
Harga Kedelai Dunia Naik, Pemerintah Minta Perajin Tahu Tempe Tak Khawatir

Harga Kedelai Dunia Naik, Pemerintah Minta Perajin Tahu Tempe Tak Khawatir

Whats New
Melihat Tantangan Besar Industri Kelapa Sawit Indonesia

Melihat Tantangan Besar Industri Kelapa Sawit Indonesia

Whats New
Huawei Investasikan Rp 1,43 Triliun untuk Ekosistem Startup Asia Pasifik

Huawei Investasikan Rp 1,43 Triliun untuk Ekosistem Startup Asia Pasifik

Rilis
Syarat dan Daerah Penerima Subsidi Gaji Rp 1 Juta

Syarat dan Daerah Penerima Subsidi Gaji Rp 1 Juta

Whats New
Bantuan Kuota Internet Gratis Cair September 2021, Ini Syarat Penerimanya

Bantuan Kuota Internet Gratis Cair September 2021, Ini Syarat Penerimanya

Whats New
Kontraktor Pertambangan Ini Buka Lowongan Kerja, Cek Syaratnya

Kontraktor Pertambangan Ini Buka Lowongan Kerja, Cek Syaratnya

Work Smart
Transaksi Digital Banking Diprediksi Capai Rp 35.600 Triliun pada 2021

Transaksi Digital Banking Diprediksi Capai Rp 35.600 Triliun pada 2021

Whats New
Alih Kelola Blok Rokan, 2.691 Karyawan Chevron Setuju Gabung Pertamina

Alih Kelola Blok Rokan, 2.691 Karyawan Chevron Setuju Gabung Pertamina

Whats New
Juli 2021, Harga Minyak Mentah Indonesia Naik Jadi 71,17 Dollar AS per Barel

Juli 2021, Harga Minyak Mentah Indonesia Naik Jadi 71,17 Dollar AS per Barel

Whats New
[TREN FILM KOMPASIANA] Romansa Musim Panas 'Words Bubble Up Like Soda Pop' | 'Rurouni Kenshin: The Beginning' Anti Klimaks | Trailer Kedua Sekuel 'Venom' Dirilis

[TREN FILM KOMPASIANA] Romansa Musim Panas "Words Bubble Up Like Soda Pop" | "Rurouni Kenshin: The Beginning" Anti Klimaks | Trailer Kedua Sekuel "Venom" Dirilis

Rilis
BEI: Penggalangan Dana di Pasar Modal Semester II Masih Menjanjikan

BEI: Penggalangan Dana di Pasar Modal Semester II Masih Menjanjikan

Rilis
Erick Thohir Minta Direksi BUMN Perhatikan Karyawannya yang Terkena Covid-19

Erick Thohir Minta Direksi BUMN Perhatikan Karyawannya yang Terkena Covid-19

Rilis
Terus Tumbuh, Transaksi QRIS Meroket 214 Persen

Terus Tumbuh, Transaksi QRIS Meroket 214 Persen

Whats New
Modalku Luncurkan Pinjaman Terproteksi untuk Pendana, Apa Itu?

Modalku Luncurkan Pinjaman Terproteksi untuk Pendana, Apa Itu?

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X