Survei: Selepas Tahun Pemilu, Pelaku Usaha Akan Naikkan Harga Jual

Kompas.com - 12/07/2019, 08:46 WIB
. VIA iStockphoto.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pelaku bisnis Indonesia disebut memiliki harapan tertinggi di dunia untuk menaikkan harga. Ini berdasarkan survei yang dilakukan Grant Thornton bertajuk International Business Report (IBR) periode semester I 2019.

Data survei di 35 negara ini mencatat beberapa hasil menarik terkait tren pelaku bisnis global termasuk Indonesia.

Dalam survei itu, 69 persen pelaku usaha berharap akan melakukan kenaikan harga jual di tahun yang akan datang. Hasil ini naik cukup signifikan dibandingkan dengan periode survei sebelumnya di semester II 2018 yang berada di level 55 persen.

Dalam laporan surveinya yang dikutip pada Jumat (12/7/2019), selepas perhelatan Pilpres 2019, tampaknya pelaku usaha mulai menunjukkan sinyal positif dalam dunia usaha. Sebagai perbandingan level rata-rata ASEAN berada di 45 persen dan global jauh lebih rendah yaitu 32 persen.

Baca juga: Tak Cuma Modal, Pelaku Usaha kecil juga Perlu Pendampingan

Keyakinan akan kondisi ekonomi Indonesia ke depannya juga tampak dari hasil survei lainnya. Sebanyak 79 persen pelaku usaha Indonesia berharap untuk memperoleh pendapatan lebih tinggi dalam 12 bulan ke depan.

Angka tersebut jauh lebih tinggi dibandingkan periode sebelumnya yang berada di level 62 persen dan masih jauh di atas rata-rata ASEAN di 54 persen dan pelaku usaha global yang berada di level 35 persen.

Secara umum, optimisme bisnis pelaku usaha Indonesia berada di urutan ketiga dunia pada periode survei kali ini dengan level optimisme di 66 persen, di bawah Filipina dan Vietnam yang berada di posisi pertama dan kedua.

Secara global pelaku usaha kembali mencatat penurunan terkait rata-rata optimisme bisnis dalam setahun ke depan. Optimisme global hanya berada di level 32 persen turun dari periode survei sebelumnya yang berada di 39 persen, bahkan level optimisme ini merupakan yang terendah sejak 2016.

Baca juga: Volatilitas Rupiah Bisa Berdampak pada Pelaku Usaha dengan Bahan Baku Impor

Ketidakpastian ekonomi masih diidentifikasi pelaku usaha sebagai kendala dari beberapa survei terakhir yang dilakukan IBR. Meningkatnya ketidakpastian menggerakkan kekhawatiran mereka akan kurangnya permintaan di waktu yang akan datang.

Johanna Gani, Managing Partner Grant Thornton Indonesia mengatakan, pemeringkatan IBR pada tahun ini cukup konsisten dengan pandangan secara makro. Pelaku usaha di negara-negara berkembang seperti Indonesia, India, Filipina dan Vietnam secara konsisten menunjukkan kecenderungan lebih tinggi untuk investasi secara fisik, R&D dan teknologi.

“Ekonomi pasar negara berkembang yang tumbuh cepat ditandai oleh akumulasi modal yang cepat dan Produktivitas Faktor Total (Total Productivity Factor/TFP) yang kuat, dimana R&D dan inovasi memiliki peranan yang sangat penting untuk pertumbuhan TFP," terang Johanna.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X