Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Maraknya Hoaks dan Cara Perusahaan Jaga Reputasi

Kompas.com - 18/07/2019, 20:33 WIB
Sakina Rakhma Diah Setiawan

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com - Beredarnya informasi palsu alias hoaks di media sosial kerap terjadi di sektor bisnis. Hoaks yang beredar tersebut bisa mengganggu reputasi perusahaan jika tak ditangani dengan baik.

Salah satu industri yang rentan hoaks adalah industri berbasis keuangan, termasuk asuransi. Hanya perusahaan-perusahaan tangguh yang dapat mempertahankan citra positif di tengah ancaman hoaks.

Pengamat citra perusahaan Godo Tjahjono menambahkan, reputasi perusahaan perlu dibangun bertahun-tahun. Ini tidak hanya di depan nasabah tetapi juga di mata pemangku kepentingan (stakeholders).

“Umumnya, perusahaan akan tangguh terhadap hoaks, karena mereka konsisten membangun reputasi dan menerjemahkan prinsip-prinsip humanistik dalam bisnisnya. Masih banyak perusahaan belum menjiwai konsep humanistik bisnis," tutur Godo dalam keterangannya, Kamis (18/7/2019).

Baca juga: Jangan Sebar Hoaks, Menaker Minta Manfaatkan Media Sosial untuk Bisnis

Menurutnya, salah satu kunci menjaga citra perusahaan adalah hubungan langsung antara representasi perusahaan, termasuk agen, dalam bersentuhan dengan nasabah dan stakeholders lainnya dalam prinsip-prinsip bisnis humanis, yakni goodness, respect dan dignity.

Frontier Group, lembaga yang rutin melakukan survei terkait citra perusahaan atau corporate image melakukan pemeringkatan terkait hal tersebut.

Pemeringkatan independen ini melibatkan 3.000 responden dari unsur publik, manajemen, investor dan juga kalangan jurnalis yang mencapai 180 orang. Penilaian berlangsung selama Maret hingga April 2019.

Responden menilai perusahaan yang dianggap paling baik dengan mengukur 10 atribut yang mewakili 4 dimensi yaitu Quality, Performance, Responsibility dan Attractiveness.

Baca juga: Intip Cara Perusahaan Konstruksi Sentuh Hati Milenial

Untuk kategori total aset di atas Rp 20 trilliun, PT Asuransi Allianz Life Indonesia, salah satu perusahaan yang berhasil meningkatkan Corporate Image Index (CII)-nya sebelumnya masih di bawah 1, untuk saat ini menjadi di atas 1 atau di atas rata-rata industri dengan kategori "excellent”.

Menanggapi kenaikan CII index ini, Wahyuni Murtiani, Head of Corporate Communications Allianz Indonesia menyatakan, tidak mudah untuk mempertahankan citra perusahaan, apalagi di era digital komunikasi yang tidak terbatas yang rentan hoaks.

“Informasi hoaks di industri asuransi seperti juga umumnya di industri lain berasal dari pihak-pihak yang ingin mengambil keuntungan dari pihak lainnya dan sejauh ini dilakukan melalui berbagai tindakan penyebaran berita bohong untuk menutupi tindakan penipuan asuransi termasuk melalui kampanye gelap guna merusak citra perusahaan, antara lain membangun narasi proses klaim nasabah yang tidak mudah oleh perusahaan,” jelas dia.

Baca juga: Allianz Indonesia Bayar Klaim Asuransi 5 Korban Lion Air JT 610

Allianz telah melakukan pembayaran klaim dan manfaat sebesar Rp 6,8 triliun sepanjang 2018. Ia menyatakan, pihaknya selalu menghimbau agar masyarakat tidak mudah terpengaruh hoaks.

"Double-check sangat penting, cari sumber-sumber informasi yang dapat dipercaya, seperti lembaga resmi atau langsung memperoleh informasi dari perusahaan yang bersangkutan," katanya.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Pegadaian Buka Lowongan Kerja hingga 30 Juni 2024, Simak Kualifikasinya

Pegadaian Buka Lowongan Kerja hingga 30 Juni 2024, Simak Kualifikasinya

Work Smart
Industri Logam dan Peralatan Dominasi Realisasi Investasi RI Kuartal I 2024

Industri Logam dan Peralatan Dominasi Realisasi Investasi RI Kuartal I 2024

Whats New
Ciptakan Iklim Bisnis Kondusif, Bea Cukai Beri Izin TPB Berkala untuk 2 Perusahaan di Sumut

Ciptakan Iklim Bisnis Kondusif, Bea Cukai Beri Izin TPB Berkala untuk 2 Perusahaan di Sumut

Whats New
Sri Mulyani dan Tim Prabowo Tampil Bersama, Bantah Kabar APBN Jebol

Sri Mulyani dan Tim Prabowo Tampil Bersama, Bantah Kabar APBN Jebol

Whats New
Bea Cukai Teluk Nibung Gagalkan Ekspor Ilegal 100 Ekor Reptil ke Malaysia

Bea Cukai Teluk Nibung Gagalkan Ekspor Ilegal 100 Ekor Reptil ke Malaysia

Whats New
3 Fenomena Ini Bikin Gen Z Sulit Mengelola Keuangan, Apa Saja?

3 Fenomena Ini Bikin Gen Z Sulit Mengelola Keuangan, Apa Saja?

Earn Smart
Sri Mulyani: Prabowo Komitmen Jaga Defisit APBN di Bawah 3 Persen

Sri Mulyani: Prabowo Komitmen Jaga Defisit APBN di Bawah 3 Persen

Whats New
Sunra Tebar Promo Pembelian Motor di Listrik di PRJ 2024

Sunra Tebar Promo Pembelian Motor di Listrik di PRJ 2024

Spend Smart
Bisa Beri Dampak Positif, BIPI Consulting Sediakan Layanan Konseling untuk SDM Perusahaan

Bisa Beri Dampak Positif, BIPI Consulting Sediakan Layanan Konseling untuk SDM Perusahaan

Whats New
Kurs Rupiah Hari Ini 24 Juni 2024 di BNI hingga Bank Mandiri

Kurs Rupiah Hari Ini 24 Juni 2024 di BNI hingga Bank Mandiri

Spend Smart
Sri Mulyani: Anggaran Makan Bergizi Gratis Tahun 2025 Capai Rp 71 Triliun

Sri Mulyani: Anggaran Makan Bergizi Gratis Tahun 2025 Capai Rp 71 Triliun

Whats New
MPM Insurance Tawarkan Asuransi Perjalanan, Harga Mulai Rp 28.000

MPM Insurance Tawarkan Asuransi Perjalanan, Harga Mulai Rp 28.000

Spend Smart
Optimisme RI di Tengah Bayangan Hawkish The Fed

Optimisme RI di Tengah Bayangan Hawkish The Fed

Whats New
Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari, Ini Syarat dan Cara Daftarnya

Citilink Buka Lowongan Kerja Pramugari, Ini Syarat dan Cara Daftarnya

Work Smart
IHSG Menguat di Awal Sesi, Rupiah Terkoreksi Tipis

IHSG Menguat di Awal Sesi, Rupiah Terkoreksi Tipis

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com