Mengenal Bendungan Kering, Jurus Jokowi Atasi Banjir DKI

Kompas.com - 18/01/2020, 12:39 WIB
Pembangunan Bendungan Ciawi dan Sukamahi ditargetkan rampung pada akhir 2020. 
Dok. Kementerian PUPRPembangunan Bendungan Ciawi dan Sukamahi ditargetkan rampung pada akhir 2020.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pernah mendengar bendungan kering atau dry dam? Istilah tersebut bisa jadi masih asing di telinga banyak orang. Berbeda dengan bendungan pada umumnya, bendungan kering merupakan waduk yang memang sengaja tidak dialiri atau digenangi air.

Sesuai namanya, penampakan bendungan ini juga lebih sering terlihat kering. Bendungan ini baru akan digenangi air pada saat musim hujan.

Contoh dua bendungan kering adalah Bendungan Ciawi dan Bendungan Sukamahi, keduanya berada di Kabupaten Bogor yang merupakan daerah hulu sungai-sungai yang mengalir ke Jakarta.

Mengutip laman publikasi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat ( PUPR), bendungan kering tidak dibuat untuk keperluan irigasi atau air baku, tetapi untuk pengendalian banjir.

Saat hujan datang, bendungan ini akan menampung air dan memperlambat aliran air hujan ke daerah yang rendah.

Baik Bendungan Ciawi maupun Bendungan Sukamahi, merupakan bendungan kering pertama yang ada di Indonesia, fungsinya untuk mengurangi resiko banjir Jakarta.

Baca juga: Drainase Vertikal Penangkal Banjir Jakarta, Sudah Tahu Belum?

Per awal Januari 2020, Bendungan Ciawi telah mencapai progress penyelesaian 45 persen, sementara progress pembangunan Bendungan Sukamahi mendekati 40 persen.

Pembangunan kedua bendungan tersebut merupakan upaya Pemerintah di hulu Sungai Ciliwung untuk mengurangi kerentanan kawasan strategis nasional (KSN) Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) dari bencana banjir.

Dua bendungan kering yang dibangun oleh Kementerian PUPR melalui Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Ciliwung Cisadane juga merupakan bagian dari rencana induk pengendalian banjir (flood control) Jakarta.

Dengan dibangunnya kedua waduk tersebut turut berkontribusi mengurangi debit banjir di hulu Ciliwung sekitar 30 persen.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X