Luhut: Efisiensi Biaya Ekosistem Logistik Capai Rp 1,5 Triliun

Kompas.com - 24/09/2020, 17:15 WIB
Asosiasi Jalan Tol Indonesia mwlaksanakan rapat koordinasi di Hotel Ayana Labuan Bajo bersama dengan Menteri Luhut Binsar Panjaitan dan Menteri PUPR, Kamis-Jumat, 10-11/ September 2020. (HANDOUT/ATI) HANDOUT/ATIAsosiasi Jalan Tol Indonesia mwlaksanakan rapat koordinasi di Hotel Ayana Labuan Bajo bersama dengan Menteri Luhut Binsar Panjaitan dan Menteri PUPR, Kamis-Jumat, 10-11/ September 2020. (HANDOUT/ATI)

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan, adanya pemangkasan ekosistem logistik nasional akan menghemat biaya logistik.

Pasalnya, menurut dia, selama ini ada 17 transaksi layanan logistik yang harus dilalui oleh para eksportir dan importir.

"Catatan saya yang pertama adalah cost efisiensi dari logistik ekosistem ini cukup besar ya Rp 1,5 triliun," ujarnya dalam konferensi pers bersama Ekonomi Logistik Nasional secara daring, Kamis (24/9/2020).

Baca juga: Ini Kesalahan yang Kerap Buat Perencanaan Keuangan Gagal Terealisasi

"Dengan adanya ekosistem ini hanya diputuskan satu, saya kira ini sebuah langkah yang sangat spektakular," sambungnya. 

Luhut menjelaskan, pemangkasan sistem logistik ekonomi ini sudah pernah dibahas sejak 2 tahun lalu. Namun, pada akhirnya baru terealisasi pada tahun ini.

Mantan Komandan Khusus Satgas Tempur Kopassus itu memuji Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati yang telah memangkas sistem layanan logistik tersebut.

"National Logistic Ecosystem (NLE) ini sejak saya di-briefing mungkin dua tahun lalu, jadi kalau hari ini Ibu Ani (Sri Mulyani) meluncurkan, saya kira sudah bagus. Pertemuan saya sudah enggak tahu berapa kali, tapi kemarin saya paksakan harus selesai bulan ini," ucapnya.

Baca juga: Erick Thohir Rombak Jajaran Direksi Pos Indonesia

Luhut mengaku akan meninjau langsung ke Pelabuhan Batu Ampar di Batam, untuk mengamati langsung proses layanan logistik yang telah melalui single submission atau satu sistem saja.

Dia juga mengingatkan kepada Direktorat Jenderal Bea dan Cukai (DJBC) dan Pelindo agar bekerja sama dalam pengawasan serta pelayanan sistem logistik.

"Setelah ini jadi, sekarang langkah eksekusinya bagaimana? Karena eksekusi ini menurut saya penting. Saya minta Mas Heru (Dirjen Bea Cukai) dan teman-teman Pelindo semua harus duduk baik-baik. Kedua, perlu pengawasan kita berlanjut," ujarnya.

Baca juga: PSBB Jilid II, Angka Kunjungan ke Restoran di Jakarta Turun Jadi 19 Persen



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menhub: Bakal Ada Kota Baru Dekat Pelabuhan Patimban bernama 'Kota Rebana'

Menhub: Bakal Ada Kota Baru Dekat Pelabuhan Patimban bernama "Kota Rebana"

Whats New
Bahas Antisipasi Banjir, Luhut Wanti-wanti soal Klaster Baru Covid-19

Bahas Antisipasi Banjir, Luhut Wanti-wanti soal Klaster Baru Covid-19

Whats New
Patimban Mulai Beroperasi Desember 2020, Menhub Ingin Ekspor yang Lebih Besar

Patimban Mulai Beroperasi Desember 2020, Menhub Ingin Ekspor yang Lebih Besar

Whats New
Realisasi Anggaran Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Capai Rp 431,54 Triliun

Realisasi Anggaran Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Capai Rp 431,54 Triliun

Whats New
Ada Lonjakan Kasus Covid-19, Erick Thohir Minta Masyarakat Tak Lengah

Ada Lonjakan Kasus Covid-19, Erick Thohir Minta Masyarakat Tak Lengah

Whats New
MenkopUKM Tekankan 3 Hal Dorong UMKM 'Go Digital', Apa Saja?

MenkopUKM Tekankan 3 Hal Dorong UMKM "Go Digital", Apa Saja?

Whats New
Dukung Pemerintah, Enesis Group Luncurkan Kampanye #EnesisSafeTravel

Dukung Pemerintah, Enesis Group Luncurkan Kampanye #EnesisSafeTravel

Rilis
IHSG dan Rupiah Terjun Bebas di Akhir November

IHSG dan Rupiah Terjun Bebas di Akhir November

Whats New
Pasar Keuangan Optimistis Skenario Vaksin Covid-19 Pulihkan Ekonomi Tahun 2021

Pasar Keuangan Optimistis Skenario Vaksin Covid-19 Pulihkan Ekonomi Tahun 2021

Whats New
Walhi Nilai Perpres Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional Bisa Rugikan Lingkungan Hingga Negara

Walhi Nilai Perpres Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional Bisa Rugikan Lingkungan Hingga Negara

Whats New
Usaha Logistik AirAsia Siap Bantu Distribusi Vaksin Covid-19

Usaha Logistik AirAsia Siap Bantu Distribusi Vaksin Covid-19

Rilis
Masih Belum Terima Subsidi Gaji dari Pemerintah? Ini Cara Mengadukannya

Masih Belum Terima Subsidi Gaji dari Pemerintah? Ini Cara Mengadukannya

Whats New
Mentan Sebut Tanaman 'Janda Bolong' Diminati di AS dan Eropa

Mentan Sebut Tanaman "Janda Bolong" Diminati di AS dan Eropa

Whats New
Sri Mulyani Ingatkan Para Youtuber untuk Bayar Pajak

Sri Mulyani Ingatkan Para Youtuber untuk Bayar Pajak

Whats New
Mentan: Kementerian Lain yang Impor, Saya yang Didemo Petani

Mentan: Kementerian Lain yang Impor, Saya yang Didemo Petani

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X