KOLOM BIZ
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Experd Consultant
Eileen Rachman dan Emilia Jakob
Character Building Assessment & Training EXPERD

EXPERD (EXecutive PERformance Development) merupakan konsultan pengembangan sumber daya manusia (SDM) terkemuka di Indonesia. EXPERD diperkuat oleh para konsultan dan staf yang sangat berpengalaman dan memiliki komitmen penuh untuk berkontribusi pada perkembangan bisnis melalui layanan sumber daya manusia.

Mengutamakan Manusia

Kompas.com - 17/09/2022, 08:07 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

SAAT menjalankan transformasi atau ketika menginginkan beragam bentuk automasi, robotisasi, dan digitalisasi, kita cenderung merasakan bahwa tantangan sebenarnya terletak pada sisi manusia.

Akibatnya, banyak organisasi beramai-ramai menggerakkan budayanya menjadi people-centric (berpusat pada manusia).

Namun, berapa banyak organisasi yang benar-benar meletakkan manusia sebagai fokus utamanya?

Contohnya, Boeing yang sudah ternama dalam industri pesawat terbang mengalami kecelakaan pesawat B737 MAX 8 dua kali berturut-turut. Ini adalah bukti fokus perusahaan yang terpusat pada inovasi dan laba perusahaan saja.

Baca juga: Apakah Kamu Baik-baik Saja?

Kata-kata “greed is good” pernah disampaikan oleh pimpinan perusahaan dalam salah satu pidatonya dan dijalankan dalam bisnis perusahaan sehari-hari.

Perusahaan yang tadinya mengunggulkan keamanan berubah menjadi lebih mengutamakan keuntungan. Bahkan, semua karyawan harus mengetahui nilai saham perusahaan di pasar modal. Pada tahun-tahun terakhir, kontrol kualitas hanya dipasrahkan kepada satu orang.

Itulah sebabnya terjadi kelalaian perusahaan dalam persyaratan simulasi dan pelatihan pilot yang akan menerbangkan pesawat tipe terbaru itu. Bukankah ini jauh dari sikap mendahulukan manusia?

Baca juga: Reputasi

Dalam dunia perhotelan, JW Marriott terkenal sebagai perusahaan yang mengutamakan manusia. Ketika dunia mengalami depresi, sang pemilik malah mempekerjakan dokter perusahaan untuk lebih menjaga kesehatan para karyawan. Mereka percaya bahwa karyawan yang merasa sehat akan melakukan pelayanan yang optimal sehingga meningkatkan kepuasan para tamunya.

Dengan adanya tren pengurangan manusia dalam dunia bisnis hospitality, Marriott bertahan terus dengan prinsip menjaga wellbeing karyawannya. Hal ini tidak sia-sia. Terbukti saat ini, mereka memiliki hotel di lebih dari 6.000 lokasi dan mencetak penjualan sebanyak 23 miliar dollar AS. Sampai sekarang, mereka hanya merekrut pemimpin-pemimpin yang juga menganut paham people-centric.

Eileen RachmanDok. EXPERD Eileen Rachman
Pebisnis maskapai Herb Kelleher juga bisa jadi contoh selanjutnya. Ia adalah pengusaha yang berhasil membuat perusahaannya menjadi perusahaan nasional terbesar di Amerika Serikat dan menjadi legenda dalam keyakinannya terhadap manusia yang sekarang sering disebut sebagai the Southwest effect.

Konsep Kelleher sebagai founder dari perusahaan tersebut adalah kombinasi antara harga murah dan standar layanan tertinggi. Perusahaan Southwest Airlines miliknya tentunya pernah mengalami masa-masa sulit, tetapi mereka tidak pernah melakukan pemutusan hubungan kerja dengan karyawan.

Alih-alih memecat karyawan, Kelleher lebih memilih menjual salah satu pesawatnya untuk mempertahankan modal perusahaan. Ia menyewa bandara yang lebih murah sampai mengurangi jam parkir pesawat dengan mengerahkan seluruh karyawan untuk mempercepat waktu boarding dan landing.

Kelleher selalu mengingatkan para eksekutif di perusahaannya bahwa karyawan adalah pelanggan utama mereka.

Baca juga: Yuk, Membuka Pikiran!

Pada akhirnya, pendekatan yang mengutamakan manusia memang menjadi senjata ampuh Southwest dalam persaingan. Karyawan tidak segan-segan berlari cepat membersihkan pesawat yang sedang parkir untuk memotong biaya parkir pesawat.

Without a heart It’s just a machine

Banyak perusahaan beriklan dengan biaya promosi yang tidak sedikit, berharap agar semakin banyak masyarakat yang menyukai perusahaannya, produk, ataupun layanannya.

Namun, terkadang kita lupa bahwa customer experience-lah yang menentukan reputasi kita. Word of mouth pelanggan, apalagi netizen pada era media sosial ini sangat signifikan. Inilah sebetulnya alat marketing sejati.

Baca juga: Transformasi Organisasi

Berikut ini, beberapa hal yang dapat kita petik dari Southwest.

  • Sejak masuk, setiap karyawan meyakini bahwa ia menduduki posisi penting. Ia harus memahami dengan jelas budaya organisasi dan mengimplementasikannya dalam pekerjaan sehari-hari karena budaya terbentuk dari tingkah laku setiap individu dalam organisasi. Semua individu perlu menjunjung tinggi budaya yang dikehendaki dengan penuh kesadaran.
  • Menjual budaya organisasi demi kemajuan bisnis bukan hal yang mudah. Kita perlu menampilkan budaya yang autentik, jujur, tidak dikemas dengan kosmetik, apalagi sekadar lip service manajemen. Dengan demikian, karyawan akan memiliki ownership budaya secara all out dan berperilaku sesuai dengan tuntutannya. Hal-hal baik yang tangible, seperti penggunaan seragam sampai sesuatu yang intangible, seperti kebiasaan, pola pikir, dan cara-cara berkomunikasi, perlu menggambarkan prinsip perusahaan.
  • Karena budaya harus dijaga dan dijunjung tinggi, perusahaan perlu berinvestasi pada komunikasi internal. Komunikasi bukanlah sekadar penyebaran informasi, melainkan harus berjalan dua arah dan selalu terarah pada solusi. Pemimpin juga harus mendapat umpan balik. Hubungan tatap muka manajemen puncak dengan karyawan dari tingkatan paling bawah perlu dijaga dengan pertemuan rutin yang dimulai sejak awal karyawan masuk kerja.
  • Dalam situasi krisis, komunikasi menjadi semakin penting. Selama pandemi, manajemen puncak Southwest mengelola komunikasi dua mingguan secara rutin dengan seluruh karyawan untuk berbicara sejujur-jujurnya mengenai situasi yang sebenarnya.
  • Mendorong karyawan untuk menampilkan jati dirinya, bukan sekadar robot tanpa hati. Hanya dengan kekuatan pribadi masing-masing, karyawan bisa bersikap lebih selfless dalam melayani pelanggan. Karyawan yang berbuat dan berkontribusi lebih, patut dihargai. Penghargaan tidak selalu berupa material, tetapi harus sesuatu yang memang bermakna baginya sehingga ia merasa benar-benar dihargai.
  • Fokus ke kemanusiaan berarti juga menghargai keberbedaan dan menggalakkan inklusi terhadap semua golongan individu. Seorang eksekutif Southwest menyebarkan semangat, "Diversity is asking people to the party, while inclusion is asking them to dance." Setiap karyawan perlu menanamkan sikap menghargai individu lain yang berbeda ini.

Selain itu, kita perlu melakukan monitor dan evaluasi berkala untuk memastikan bahwa implementasi dari budaya people-centric ini memang benar-benar dijalankan secara konsisten dari level terbawah sampai tertinggi sekalipun.

“Budaya adalah 40 persen dari keseluruhan pengalaman karyawan.” - Jacob Morgan


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Utang Indonesia Capai Rp 7.496 Triliun, Sri Mulyani: Masih Aman

Utang Indonesia Capai Rp 7.496 Triliun, Sri Mulyani: Masih Aman

Whats New
4 Hari Berturut-turut Saham GOTO Sentuh ARB, Masih Akan Melemah Lagi?

4 Hari Berturut-turut Saham GOTO Sentuh ARB, Masih Akan Melemah Lagi?

Whats New
Platform Pesan-Antar Makanan DoorDash Bakal PHK 1.250 Karyawannya

Platform Pesan-Antar Makanan DoorDash Bakal PHK 1.250 Karyawannya

Whats New
Kementerian PUPR: 1.400 Hektar Lahan di IKN Nusantara Diminati Banyak Investor

Kementerian PUPR: 1.400 Hektar Lahan di IKN Nusantara Diminati Banyak Investor

Whats New
Di Depan Jokowi, Sri Mulyani Sebut Ekonomi RI dalam Tren Pemulihan Berkat Kerja Keras APBN

Di Depan Jokowi, Sri Mulyani Sebut Ekonomi RI dalam Tren Pemulihan Berkat Kerja Keras APBN

Whats New
Saham Teknologi Lagi-lagi Rontok, IHSG Sesi I Ditutup Melemah

Saham Teknologi Lagi-lagi Rontok, IHSG Sesi I Ditutup Melemah

Whats New
Minta Pemerintah Tak Impor Beras, Jabar dan Jatim: Siap Pasok ke Bulog

Minta Pemerintah Tak Impor Beras, Jabar dan Jatim: Siap Pasok ke Bulog

Whats New
Hadapi Potensi Resesi 2023, Zurich Yakin Industri Asuransi Tetap Tumbuh

Hadapi Potensi Resesi 2023, Zurich Yakin Industri Asuransi Tetap Tumbuh

Whats New
Minat Jadi Agen Mandiri? Simak Persyaratan dan Cara Daftarnya

Minat Jadi Agen Mandiri? Simak Persyaratan dan Cara Daftarnya

Whats New
Kala Buruh dan Pengusah Kompak Tolak Kenaikan Upah Minimum 2023

Kala Buruh dan Pengusah Kompak Tolak Kenaikan Upah Minimum 2023

Whats New
Strategi IndiHome Genjot Kinerja Perusahaan

Strategi IndiHome Genjot Kinerja Perusahaan

Whats New
Vale Bangun Industri Nikel dengan Dana Rp 131 Triliun

Vale Bangun Industri Nikel dengan Dana Rp 131 Triliun

Whats New
Inflasi November 2022 Capai 5,42 Persen, Sektor Transportasi Jadi Penyumbang Terbesar

Inflasi November 2022 Capai 5,42 Persen, Sektor Transportasi Jadi Penyumbang Terbesar

Whats New
Biaya Pembangunan IKN Nusantara, Menteri PUPR: APBN hanya 20 Persen, Selebihnya dari Investasi

Biaya Pembangunan IKN Nusantara, Menteri PUPR: APBN hanya 20 Persen, Selebihnya dari Investasi

Whats New
KB Financial Kembali Suntik Modal ke Bukopin lewat Rights Issue

KB Financial Kembali Suntik Modal ke Bukopin lewat Rights Issue

Whats New
komentar di artikel lainnya
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.