Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Rupiah Sempat Rp 14.800 Per Dollar AS, BI: Insya Allah Nilai Tukar Menguat

JAKARTA, KOMPAS.com - Nilai tukar rupiah terhadap dollar AS sempat tembus ke level Rp 14.800 per dollar AS.

Di penutupan perdagangan kemarin, Selasa (18/9/2020), rupiah ditutup pada level Rp 14.845 per dollar AS , meski telah membaik ke level Rp 14.750 per dollar AS pagi ini.

Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengatakan, depresiasi atau pelemahan rupiah terjadi hanya dalam jangka pendek.

Dia menyatakan, rupiah bakal kembali membaik didorong oleh keputusan BI menahan suku bunga BI-7DRRR di level 4 persen untuk menarik modal asing masuk.

"Kami yakini pergerakan nilai tukar lebih didorong oleh jangka pendek, teknikal, secara fundamental masih undervalue," kata Perry dalam konferensi video, Rabu (19/8/2020).

Perry menyebut, depresiasi rupiah secara jangka pandek ini dipicu oleh faktor teknikal, seperti kekhawatiran terhadap terjadinya gelombang kedua pandemi Covid-19, prospek pemulihan ekonomi global, dan adanya tensi geopilitik AS-China.

Pada Juli 2020, rupiah telah terdepresiasi 2,36 persen secara point to point (ptp) atau 2,92 persen secara rerata dibandingkan dengan level Juni 2020.

Per tanggal 18 Agustus 2020, rupiah kembali melanjutkan depresiasi 1,65 persen secara point to point atau 1,04 persen secara rerata dibandingkan dengan level Juli 2020.

Dibandingkan dengan level akhir 2019, rupiah terdepresiasi 6,48 persen sejak awal tahun (year to date/ytd).


Perry memandang, rupiah akan kembali berpotensi menguat seiring level fundamentalnya yang masih undervalued. Hal ini didukung oleh rendahnya inflasi.

"Kalau diukur faktor fundamental, inflasi akhir tahun ini rendah, bahkan di batas bawah kisaran sasaran. Inflasi akhir tahun akan mengarah ke arah 2 persen. Kalau inflasi rendah, nilau tukar menguat," ucap Perry.

Faktor lainnya adalah defisit transaksi berjalan rendah, daya tarik aset keuangan domestik yang tinggi, premi risiko Indonesia yang menurun, dan prospek pemulihan ekonomi yang menguat pada semester II 2020.

"Defisit transaksi berjalan akan di bawah 1,5 persen dari PDB. Dengan keputusan (BI mempertahankan suku bunga) 4 persen, insya Allah aliran modal asing masuk, nilai tukar akan menguat," pungkasnya.

https://money.kompas.com/read/2020/08/19/161100626/rupiah-sempat-rp-14.800-per-dollar-as-bi--insya-allah-nilai-tukar-menguat

Terkini Lainnya

Cara Beli Tiket Konser Bruno Mars lewat Livin' by Mandiri

Cara Beli Tiket Konser Bruno Mars lewat Livin' by Mandiri

Whats New
Mendag Zulhas Bakal Perketat Impor Produk Keramik

Mendag Zulhas Bakal Perketat Impor Produk Keramik

Whats New
Investor Khawatir APBN Prabowo, Menko Airlangga: Jangan Mendiskreditkan, Indonesia dalam Situasi Bagus

Investor Khawatir APBN Prabowo, Menko Airlangga: Jangan Mendiskreditkan, Indonesia dalam Situasi Bagus

Whats New
Tahun Ini, Sedekah Kurban BPKH Ambil Tema Berkelanjutan dan Sasar Daerah Terpencil

Tahun Ini, Sedekah Kurban BPKH Ambil Tema Berkelanjutan dan Sasar Daerah Terpencil

Whats New
KAI Buka Rekrutmen Pegawai dari Jenjang SMA hingga S1, Ini Formasinya

KAI Buka Rekrutmen Pegawai dari Jenjang SMA hingga S1, Ini Formasinya

Whats New
Mendag Lepas Ekspor Produk Baja ke Australia, Kanada, dan Puerto Riko

Mendag Lepas Ekspor Produk Baja ke Australia, Kanada, dan Puerto Riko

Whats New
3 Cara Mengatasi ATM BRI Terblokir tapi Masih Ingat PIN

3 Cara Mengatasi ATM BRI Terblokir tapi Masih Ingat PIN

Spend Smart
Buka Kantor di Jakarta, Perusahaan Global Vertiv Sasar Pasar Data Center Indonesia

Buka Kantor di Jakarta, Perusahaan Global Vertiv Sasar Pasar Data Center Indonesia

Whats New
Ketahui, Definisi Politik Kantor dan Contohnya

Ketahui, Definisi Politik Kantor dan Contohnya

Work Smart
Akselerasi Digitalisasi Bisnis di Indonesia, Mekari Akuisisi Jojonomic

Akselerasi Digitalisasi Bisnis di Indonesia, Mekari Akuisisi Jojonomic

Whats New
Jemaah Haji Dilarang Bawa Zamzam di Koper, Dendanya Capai Rp 25 Juta

Jemaah Haji Dilarang Bawa Zamzam di Koper, Dendanya Capai Rp 25 Juta

Whats New
Soal Akusisi Sumber Beras di Kamboja, Bos Bulog Jamin Tak Ganggu Penggilingan Padi Domestik

Soal Akusisi Sumber Beras di Kamboja, Bos Bulog Jamin Tak Ganggu Penggilingan Padi Domestik

Whats New
Bank Jago: Peran Nasabah Penting untuk Hindari Kebocoran Data

Bank Jago: Peran Nasabah Penting untuk Hindari Kebocoran Data

Whats New
APJAJI Keluhkan Tarif Batas Tas Tiket Pesawat Tak Kunjung Direvisi, Maskapai Bisa Bangkrut

APJAJI Keluhkan Tarif Batas Tas Tiket Pesawat Tak Kunjung Direvisi, Maskapai Bisa Bangkrut

Whats New
Bakal Jalankan Program Penjaminan Polis, LPS: Tugas Berat

Bakal Jalankan Program Penjaminan Polis, LPS: Tugas Berat

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke