Salin Artikel

Harga Sahamnya Terus Melorot, Bagaimana Peluang "Cuan" Saham Unilever?

Melansir RTI pada perdagangan sesi I Bursa Efek Indonesia (BEI) Rabu (18/8/2021), saham UNVR berhasil bergerak positif dengan kenaikan 2,41 persen di level Rp 4.250 per saham. Dengan jumlah transaksi Rp 72,17 miliar dan volume transaksi 17 miliar saham.

Senior Investment Information Mirae Asset Sekuritas Indonesia Nafan Aji mengungkapkan, saat ini saham UNVR sedang berada dalam fase down trend. Hal ini menurut Nafan terjadi karena penurunan kinerja fundamental perusahaan emiten-emiten di sektor consumer goods.

“Menurut saya terjadi penurunan fase, atau berada di fase downtrend karena dampak pandemi Covid-19 yang menyebabkan terjadinya penurunan kinerja fundamental dari beberapa emiten, terutama untuk Unilever,” kata Nafan dalam diskusi live di Instagram pagi ini.

Nafan menjelaskan, penurunan kinerja UNVR terlihat dari penurunan laba bersih perseroan, dimana pada tahun 2020 laba berih UNVR sebesar Rp 7,1 triliun atau turun 2,7 persen dibanding tahun 2019 Rp 7,3 triliun.

Nafan juga memproyeksikan masih akan terjadi penurunan net profit tahun ini sebesar Rp 6,2 triliun.

“Kita juga melihat ada faktor lain yang menyebabkan penurunan kinerja harga saham UNVR, misalkan dari kinerja portofolio perusahaan yang mengalami pembobotan indeks. Plot itu menyebabkan kinerja UNVR mengalami penurunan bobot 6,7 persen,” jelas dia.

Nafan mengatakan, saat ini para pelaku pasar cenderung bersikap wait and see. Strategi yang perlu dicermati investor adalah, jika UNVR sudah bergerak sideways atau menyentuh posisi MA 20, maka ada peluang untuk UNVR kembali ke fase uptrend.

“Jika berada di level tersebut, kemungkinan besar UNVR masuk ke fase konsolidasi, dan kalau menyentuh MA 60 sebagai resiten kedua, maka peluang terjadinya pola golden cross diantara MA 20-60 terbuka lebar, dimana ini akan menjadi fase up trend,” jelas dia.

Nafan juga menjelaskan, untuk menunjang kinerja UNVR ada beberapa strategi yang perlu menjadi perhatian.

Misalkan merambah pada segmen segmen low midlle, mengingat produk UNVR kebanyakan menyasar pada midlle high income segmen.

“UNVR-kan berkomitmen dalam penetration, dalam pandemic ini segmen middle to high cenderung saving, maka perlu ada perubahan penetrasion kepada segmen low middle. UNVR juga perlu menignkatkan inovasi dan digitalisasi untuk meningkatkan sustainability dan brand,” jelas dia.

Nafan menilai, saham UNVR merupakan investasi jangka panjang, dimana ia juga memproyeksikan di tahun 2022 UNVR akan mengalami peningkatan laba bersih di posisi Rp 6,2 triliun hingga Rp 6,8 triliun.

Sebagai informasi, saham-saham di sektor consumer mengalami penurunan sejak setahun terakhir yakni sebesar 11,5 persen Year to Date.

Misalkan saja harga saham Mayora (MYOR) yang dalam setahun mengalami penurunan 18,08 persen. Demikian juga dengan harga saham Indofood Sukses Makmur (INDF) yang turun 6,2 persen dalam setahun. Hal yang sama juga terjadi pada harga saham Indofood CBP Sukses Makmur (ICBP) yang turun 13,3 persen dalam setahun.

Disclaimer: Artikel ini bukan untuk mengajak membeli atau menjual saham. Segala rekomendasi dan analisa saham berasal dari analis dari sekuritas yang bersangkutan, dan Kompas.com tidak bertanggung jawab atas keuntungan atau kerugian yang timbul. Keputusan investasi ada di tangan Investor. Pelajari dengan teliti sebelum membeli/menjual saham.

https://money.kompas.com/read/2021/08/18/130500226/harga-sahamnya-terus-melorot-bagaimana-peluang-cuan-saham-unilever-

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Transaksi 'Digital Banking' Melesat, Per April Tembus Rp 5.338,4 Triliun

Transaksi "Digital Banking" Melesat, Per April Tembus Rp 5.338,4 Triliun

Whats New
Sudah Dinanti Para Pekerja, Kapan SBU 2022 Cair?

Sudah Dinanti Para Pekerja, Kapan SBU 2022 Cair?

Whats New
Waskita Karya Kantongi Rp 3,28 Triliun dari Penerbitan Obligasi dan Sukuk, untuk Apa Saja?

Waskita Karya Kantongi Rp 3,28 Triliun dari Penerbitan Obligasi dan Sukuk, untuk Apa Saja?

Whats New
Harga Ikan Lele dan Cabai Naik, Cek Harga Pangan Hari Ini

Harga Ikan Lele dan Cabai Naik, Cek Harga Pangan Hari Ini

Spend Smart
ILO: Transisi Energi Bakal Ciptakan 5 Juta Lapangan Pekerjaan

ILO: Transisi Energi Bakal Ciptakan 5 Juta Lapangan Pekerjaan

Whats New
Krakatau Steel Tandatangani Kerja Sama Pengembangan Pabrik 'Blast Furnace'

Krakatau Steel Tandatangani Kerja Sama Pengembangan Pabrik "Blast Furnace"

Whats New
Likuiditas Melimpah, Suku Bunga Kredit Belum Akan Naik Signifikan

Likuiditas Melimpah, Suku Bunga Kredit Belum Akan Naik Signifikan

Whats New
PNBP Perikanan Tangkap Terus Meningkat, Kini Capai Rp 512,38 Miliar

PNBP Perikanan Tangkap Terus Meningkat, Kini Capai Rp 512,38 Miliar

Whats New
Semangat Kerja di Usia Senja, Driver Ojol ini Masih Giat Ngaspal

Semangat Kerja di Usia Senja, Driver Ojol ini Masih Giat Ngaspal

Earn Smart
Deteksi Wabah PMK, Kementan Minta Pemda Optimalkan Puskeswan

Deteksi Wabah PMK, Kementan Minta Pemda Optimalkan Puskeswan

Whats New
Netflix Bakal Pasang Iklan, Apa Pengaruhnya pada Jumlah Pelanggan?

Netflix Bakal Pasang Iklan, Apa Pengaruhnya pada Jumlah Pelanggan?

Spend Smart
OJK: Kinerja Intermediasi Lembaga Keuangan Terus Meningkat

OJK: Kinerja Intermediasi Lembaga Keuangan Terus Meningkat

Whats New
Dalam Gelaran WEF 2022, Bos GoTo Tekankan Pentingnya Inklusi Digital dalam Mengatasi Kesenjangan Ekonomi

Dalam Gelaran WEF 2022, Bos GoTo Tekankan Pentingnya Inklusi Digital dalam Mengatasi Kesenjangan Ekonomi

Whats New
Cegah Penyebaran Penyakit PMK, Kementan Perketat Pengawasan Hewan Kurban

Cegah Penyebaran Penyakit PMK, Kementan Perketat Pengawasan Hewan Kurban

Whats New
MCAS Group Gandeng PT Pos Indonesia Kembangkan Fitur Kendaraan Listrik di Aplikasi Pospay

MCAS Group Gandeng PT Pos Indonesia Kembangkan Fitur Kendaraan Listrik di Aplikasi Pospay

Whats New
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.