Salin Artikel

Turun 14 Persen, Jumlah Penumpang DAMRI di Akhir 2021 Hanya 401.664 Orang

Pemantauan tersebut bertujuan untuk mengawal potensi peningkatan pergerakan arus penumpang serta memastikan penerapan protokol kesehatan dengan mengedepankan faktor D-5K yaitu keselamatan, kesehatan, keamanan, ketepatan, dan kenyamanan para pengguna jasa transportasi bus.

Pada masa Nataru 2022, calon pelanggan Damri yang ingin melakukan perjalanan wajib menunjukkan sertifikat vaksin secara fisik maupun digital, ataupun memindai kode QR lewat aplikasi Peduli Lindungi kepada petugas.

Sejak awal Nataru, Damri telah mengumumkan informasi terbaru mengenai rute dan trayek, jenis layanan, hingga penyesuaian tarif yang dikenakan. Beberapa rute yang dilayani Damri antara lain Jakarta – Surabaya, Jakarta – Malang, Bandung – Yogyakarta, Palembang – Lampung, hingga Cilacap – Kemayoran, dengan jenis layanan Bisnis hingga Royal Class.

Direktur Utama Damri Setia N. Milatia Moemin mengatakan, selama dua pekan lebih penyelenggaraan masa Angkutan Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 sampai dengan 31 Desember 2021, Damri telah melayani 401.664 penumpang atau terdapat penurunan sebesar 14 persen dibanding periode yang sama pada tahun 2020 lalu.

Khusus layanan jarak jauh Antar Kota Antar Provinsi (AKAP), Damri mencatatkan sebanyak 91.738 penumpang yang dilayani.

“Untuk layanan AKAP meningkat sekitar 31 persen jika dibandingkan dengan jumlah perjalanan di periode yang sama di tahun 2020 lalu yaitu sebanyak 70.890 penumpang," imbuh Milatia dalam siaran pers di situs Kementerian BUMN, Selasa (4/1/2021).

Kenaikan penumpang dipicu oleh peningkatan jumlah masyarakat yang melakukan perjalanan dengan menggunakan transportasi bus. Untuk memudahkan pelanggan melakukan pemesanan tiket, Damri memberikan pilihan layanan dengan metode cashless, yaitu melalui Damri Apps, portal www.damri.co.id, Traveloka, RedBus, DANA, OVO, dan Alfamart, maupun Indomart di seluruh Indonesia.

Penerapan metode cashless yang diterapkan Damri sejalan dengan upaya percepatan transformasi digital di tengah pandemi Covid-19 yang juga telah mengubah cara bertransaksi masyarakat, dari sebelumnya melalui offline menjadi online.

"Kami mengajak para pengguna jasa transportasi untuk bekerja sama dengan saling mengingatkan protokol kesehatan kepada sesama pengguna, dengan harapan agar masa pandemi ini segera berlalu dan perekonomian dapat pulih kembali," tutup Milatia. (Reporter: Dimas Andi | Editor: Wahyu T.Rahmawati)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul: Damri Mengangkut 401.664 Penumpang di Periode Nataru 2022

https://money.kompas.com/read/2022/01/04/164836126/turun-14-persen-jumlah-penumpang-damri-di-akhir-2021-hanya-401664-orang

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.