Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Tertekan Kenaikan Harga BBM, Rupiah Pagi Melemah

Mengacu kepada data Bloomberg, nilai tukar rupiah terhadap dollar AS dibuka pada level Rp 14.889 per dollar AS, menguat dibanding level penutupan sebelumnya sebesar Rp 14.896 per dollar AS.

Setelah dibuka menguat, nilai tukar rupiah langsung terkoreksi bahkan sempat menyentuh Rp 14.935 per dollar AS. Sampai dengan pukul 10.10 WIB nilai tukar rupiah terhadap dollar AS berada pada posisi Rp 14.921 dollar AS, melemah 25 poin atau 0,17 persen.

Analis PT Sinarmas Futures Ariston Tjendra mengatakan, kenaikan harga BBM subsidi berpotensi menjadi pemberat rupiah pada pekan ini. Sebab, harga BBM subsidi yang lebih tinggi berpotensi mengkerek tingkat inflasi, sehingga pada akhirnya berdampak ke pertumbuhan ekonomi nasional.

"Kenaikan BBM akan menaikkan harga barang konsumsi sehingga terjadi penurunan daya beli masyarakat yang akan menekan laju pertumbuhan ekonomi," ujar dia, kepada Kompas.com, Senin.

Namun demikian, Ariston menilai, dampak kenaikan harga BBM terhadap pasar keuangan bisa ditekan. Ini bisa dilakukan dengan meminimalisasi gejolak sosial di masyarakat.

Dari sisi eksternal, sentimen bank sentral The Federal Reserve (The Fed) juga dinilai masih mendongkrak indeks dollar AS, yang dinilai sebagai safe haven. Ini kemudian membuat banyak mata uang tertekan pagi hari ini.

Terpantau sejumlah mata uang Asia terkoreksi pagi hari ini, mulai dari yen Jepang (0,07 persen), dollar Taiwan (0,40 persen), won Korea Selatan (0,60 persen), peso Filipina (0,32 persen), rupee India (0,31 persen), ringgit Malaysia (0,04 persen), hingga baht Thailand (0,20 persen).

"Sentimen The Fed juga masih besar di pasar keuangan yang membuat dollar AS masih menguat terhadap nilai tukar lainnya," ucap Ariston.

https://money.kompas.com/read/2022/09/05/105000826/tertekan-kenaikan-harga-bbm-rupiah-pagi-melemah

Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke