Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Harga Minyak Mentah Indonesia Turun Jadi 74,59 Dollar AS Per Barrel Dipicu Dinamika Perbankan Global

"Penetapan ICP Maret 2023 sebesar 74,59 dollar AS per barrel tercantum dalam Keputusan Menteri ESDM Nomor 131.K/MG.03/DJM/2023 tentang Harga Minyak Mentah Indonesia Bulan Maret 2023 tanggal 3 April 2023," ujar Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi Publik dan Kerja Sama (KLIK) Kementerian ESDM Agung Pribadi dalam keterangannya, Rabu (5/4/2023).

Ia menjelaskan, berdasarkan analisa Tim Harga Minyak Mentah Indonesia, ada beberapa faktor yang mempengaruhi penurunan harga minyak mentah utama di pasar internasional.

Salah satunya, kekhawatiran pasar atas kondisi ekonomi global, khususnya di kawasan Eropa dan Amerika Serikat (AS) yang disebabkan oleh penutupan Silicon Valley Bank (SVB) pada 10 Maret 2023. Penutupan ini menjadi kegagalan sistem perbankan terbesar di AS.

Kolapsnya SVB disebabkan antara lain penarikan dana besar-besaran oleh nasabah, meningkatkan ketidakpastian terkait inflasi, suku bunga dan aktivitas ekonomi di masa depan yang berdampak besar pada konsumsi minyak dan investasi global.

"Kekhawatiran para pelaku pasar seiring inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan, meningkatkan kekhawatiran akan kenaikan suku bunga, penguatan nilai tukar dollar AS dan perlambatan aktivitas ekonomi, serta berujung pada turunnya permintaan minyak mentah," kata dia.

Di sisi lain, IEA (International Energy Agency) dalam laporannya di bulan Maret 2023 menyebutkan faktor lain yang mempengaruhi, yaitu adanya throughput (tingkat pengolahan) kilang global mencapai titik terendah pada Februari 2023 di angka 81,1 juta barrel per hari karena seasonal maintenance di AS dan beberapa negara lainnya.

Faktor lain yang juga mempengaruhi adalah adanya kebijakan dari Departemen Energi AS yang menyatakan kebutuhan waktu untuk mengisi ulang cadangan minyak strategis AS (SPR) dapat memakan beberapa tahun.

"Hal ini juga menimbulkan kekhawatiran pasar tentang potensi oversupply, terutama terkait rencana AS untuk kembali melepas 26 juta barrel minyak dari SPR," lanjut Agung.

Selain itu, IEA juga menyampaikan bahwa pasokan minyak mentah dunia melonjak naik sebesar 830.000 barrel minyak per hari di Februari 2023 menjadi 101,5 juta barel per hari.

Lonjakan pasokan itu antara lain disebabkan peningkatan produksi di AS dan Kanada, serta proyeksi pertumbuhan pasokan minyak mentah negara-negara non OPEC akan mencapai 1,6 juta barel per hari di tahun 2023.

Pada kawasan Asia Pasifik, selain disebabkan oleh faktor-faktor tersebut, penurunan harga minyak mentah juga dipengaruhi oleh kekhawatiran pasar atas pemulihan permintaan minyak China seiring pemerintah negara itu menetapkan target GDP yang moderat, lebih rendah dari perkiraan para ekonom.

"Penurunan konsumsi produk gasoline hingga 7m51 persen dan produk gasoil hingga 0,34 persen di China yang mengakibatkan penurunan harga jual produk minyak bumi di China," tutup dia.


Berikut perkembangan minyak mentah utama di pasar internasional pada Maret 2023:

- Dated Brent turun sebesar 3,93 dollar AS per barrel dari 82,49 dollar AS per barrel menjadi 78,56 dollar AS per barrel.

- WTI (Nymex) turun sebesar 3,49 dollar AS per barrel dari 76,86 dollar AS per barrel menjadi 73,37 dollar AS per barrel.

- Brent (ICE) turun sebesar 4,33 dollar AS per barrel dari 83,54 dollar AS per barrel menjadi 79,21 dollar AS per barrel.

- Basket OPEC turun sebesar 3,42 dollar AS per barrel dari 81,88 dollar AS per barrel menjadi 78,46 dollar AS per barrel.

https://money.kompas.com/read/2023/04/05/131729426/harga-minyak-mentah-indonesia-turun-jadi-7459-dollar-as-per-barrel-dipicu

Terkini Lainnya

Diperintah Jokowi Akusisi Perusahaan Kamboja, Dirut Bulog: Pembicaraan Sudah Dilakukan

Diperintah Jokowi Akusisi Perusahaan Kamboja, Dirut Bulog: Pembicaraan Sudah Dilakukan

Whats New
OJK: Kredit Macet 15 'Fintech Lending' di Atas 5 Persen

OJK: Kredit Macet 15 "Fintech Lending" di Atas 5 Persen

Whats New
Semakin Banyak Negara Adopsi ETF, Minat Aset Kripto Bakal Kembali Meningkat

Semakin Banyak Negara Adopsi ETF, Minat Aset Kripto Bakal Kembali Meningkat

Whats New
Penyeludupan Benih Lobster, Menteri KKP: Triliunan Rupiah Harta Bangsa Ini Melayang...

Penyeludupan Benih Lobster, Menteri KKP: Triliunan Rupiah Harta Bangsa Ini Melayang...

Whats New
Izin Usaha Dicabut, TaniFund Belum Punya Tim Likuidasi

Izin Usaha Dicabut, TaniFund Belum Punya Tim Likuidasi

Whats New
Perkuat Ekosistem Perhajian, BPKH Akan Bentuk 'Subholding Company' Anak Usaha

Perkuat Ekosistem Perhajian, BPKH Akan Bentuk "Subholding Company" Anak Usaha

Whats New
Jadi Salah Satu Pengawas BP Tapera, Ini yang Bakal Dilakukan OJK

Jadi Salah Satu Pengawas BP Tapera, Ini yang Bakal Dilakukan OJK

Whats New
Bidik Pendanaan Rp 1 Triliun, CIMB Niaga Finance Tawarkan Sukuk Wakalah Bi Al-Istitsmar

Bidik Pendanaan Rp 1 Triliun, CIMB Niaga Finance Tawarkan Sukuk Wakalah Bi Al-Istitsmar

Whats New
Integrasi Infrastruktur Pipa Perlancar Penyaluran Gas ke Industri dan Komersial di Jateng

Integrasi Infrastruktur Pipa Perlancar Penyaluran Gas ke Industri dan Komersial di Jateng

Whats New
Soal Komisaris Pertamina, Stafsus Erick: Jangan Curiga-curiga Dulu Lah...

Soal Komisaris Pertamina, Stafsus Erick: Jangan Curiga-curiga Dulu Lah...

Whats New
80 Juta Pekerjaan Akan Hilang Imbas AI, Kemenko Perekonomian: Pekerjaan di Sektor Administrasi Rentan

80 Juta Pekerjaan Akan Hilang Imbas AI, Kemenko Perekonomian: Pekerjaan di Sektor Administrasi Rentan

Whats New
Kecepatan Internet RI Peringkat Bawah di ASEAN, Bisa Hambat Pengembangan Ekonomi Digital

Kecepatan Internet RI Peringkat Bawah di ASEAN, Bisa Hambat Pengembangan Ekonomi Digital

Whats New
Politisi Gerindra Siti Nurizka Jadi Komut Pusri, Stafsus Erick Thohir: Sudah Mundur dari Anggota DPR

Politisi Gerindra Siti Nurizka Jadi Komut Pusri, Stafsus Erick Thohir: Sudah Mundur dari Anggota DPR

Whats New
Lesu, Boeing Cuma Dapat Pesanan 4 Pesawat Baru pada Mei 2024

Lesu, Boeing Cuma Dapat Pesanan 4 Pesawat Baru pada Mei 2024

Whats New
Mulai Juli, Ini Perubahan Tanggal Tagihan dan Jatuh Tempo Paylater BCA

Mulai Juli, Ini Perubahan Tanggal Tagihan dan Jatuh Tempo Paylater BCA

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke