Kompas.com - 05/11/2012, 09:47 WIB
Penulis Adi Sucipto
|
EditorMarcus Suprihadi

GRESIK, KOMPAS.com — Spanduk berisi penolakan terhadap perubahan Semen Gresik menjadi Semen Indonesia terpasang di titik-titik staregis di Gresik, Jawa Timur. Di sisi kiri spanduk ada logo Serikat Pekerja Semen Gresik (SPSG) dan di bawah tulisan isi spanduk tertulis SPSG mitra strategis untuk meningkatkan kompetensi dan kinerja perusahaan ke jenjang lebih tinggi.

Dalam spanduk yang dipasang di jalan masuk kantor bupati Gresik tertulis "Seluruh Pegawai dan Masyarakat Gresik Menolak Semen Indonesia". Di perempatan Jalan Panglima Sudirman berbunyi "Jangan Korbankan Aset Semen Gresik menjadi Semen Indonesia". Di perempatan Jalan Dr Soetomo tertulis "Semen Gresik = Sejarah Gresik dan merupakan tanah warisan Wali Songo". Di Bundaran Gresik Kota Baru berbunyi "Semen Gresik adalah Kebanggaan Pegawai dan Masyarakat Gresik".  Spanduk itu mulai terlihat hari Minggu (4/10/2012).

Sebelumnya, sejumlah tokoh dari berbagai organisasi masyarakat di Gresik menyatakan keberatan dengan perubahan nama Semen Gresik menjadi Semen Indonesia yang rencananya akan diluncurkan pada 12 Desember 2012.

Perubahan nama itu dinilai mengingkari sejarah, mengabaikan legenda, dan mengabaikan masyarakat yang membesarkannya.

Tokoh yang menyampaikan keberatan adalah KH Masyur Shodiq dari Majelis Ulama Indonesia Gresik, Mohammad In'am (Ketua Pengurus Daerah Muhammadiyah Gresik), Soetanto Soepiadhy (Ketua Program Study Doktor Ilmu Hukum Universitas 17 Agustus 1945), serta Hadi Subianto dan Misbach dari Yayasan Makam Sunan Giri.

Keberatan itu juga sudah disampaikan ke Bupati Gresik pada 18 Oktober lalu.

Menurut Mohammad In'am, Ketua PDM Gresik, perubahan nama Semen Gresik menjadi Semen Indonesia mengingkari sejarah. "Saya sangat tidak setuju dengan penggantian nama Semen Gresik menjadi Semen Indonesia. Perubahan itu merupakan pengkhianatan," katanya.

Umar Zainuddin mewakili Masyarakat Pecinta Sejarah dan Budaya Gresik (Mataseger) juga tidak setuju perubahan nama itu. Ia menyatakan perubahan nama itu sudah menyalahi sejarah, mengingat nama itu diberikan presiden pertama Republik Indonesia pada peresmian Pabrik Semen Gresik, 7 Agustus 1957.

Umar menceritakan, masyarakat Gresik, terutama di sekitar daerah Pegiren (area Sunan Giri), sangat mendukung berdirinya Semen Gresik kala itu. "Saya masih ingat betul di kala Semen Gresik berdiri. Beberapa warga masyarakat rela pindah dengan bergotong royong memikul rumah-rumah yang berada di lokasi pabrik semen untuk berpindah ke lain tempat. Sampai di situlah kecintaan masyarakat Gresik terhadap Semen Gresik," tuturnya.

Mochammad Thoha dari Nahdlatul Ulama Gresik meminta agar pergantian nama Semen Gresik menjadi Semen Indonesia dipertimbangkan dan direnungkan kembali. Nama Semen Gresik berangkat dari legenda dan tercatat dalam sejarah Sunan Giri dibekali segenggam tanah oleh Maulana Ishak yang kemudian menjadi lokasi Giri Kedaton. Gresik merupakan lokasi penggalian bahan Semen Gresik.

Menurut Thoha, "segenggam tanah" berarti perekat nasional yang terimplementasi dengan terbangunnya Gedung DPR RI, Monumen Nasional, Masjid Istiqlal, Jembatan Semanggi, dan restorasi Borobudur.

Penamaan Semen Gresik oleh Presiden Soekarno. Saat itu tidak dinamakan Semen Indonesia, padahal pada periode yang sama Soekarno juga menasionalisasi perusahaan lain, seperti Pelayaran Nasional (Pelni) dan Perusahaan Tjat Nasional (Patna).

"Hal ini karena Semen Gresik merupakan kebanggaan nasional," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.