Saham Google Merosot, Bursa AS Merah

Kompas.com - 12/06/2013, 07:30 WIB
EditorErlangga Djumena

NEW YORK, KOMPAS.com - Saham-saham di Wall Street berakhir lebih rendah pada Selasa  (11/6/2013) waktu setempat, (Rabu pagi WIB), setelah keputusan kebijakan status quo bank sentral Jepang menghidupkan kembali kekhawatiran tentang berkurangnya langkah-langkah stimulus bank sentral.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 116,57 poin (0,76 persen) menjadi 15.122,02. Indeks berbasis luas S&P 500 turun 16,68 poin (1,02 persen) menjadi 1.626,13, sedangkan indeks komposit teknologi Nasdaq merosot 36,82 poin (1,06 persen) menjadi 3.436,95.
     
Penurunan ini terjadi setelah bank sentral Jepang, Bank of Japan (BoJ), memilih untuk mempertahankan program pembelian aset agresif tidak berubah, mengatakan ekonomi terbesar ketiga di dunia itu sedang meningkat.
     
"Harapannya adalah bahwa Jepang akan terus meningkatkan program tersebut," kata Andrew Fitzpatrick dari Hinsdale Associates. "Ada semacam keyakinan yang dibangun bahwa itu akan menjadi lebih besar."

Sikap menahan diri di Jepang, juga mengangkat pertanyaan tentang arah ke depan langkah-langkah kebijakan Federal Reserve AS menjelang pertemuan kebijakan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) minggu depan.

The Fed telah mengisyaratkan keinginan untuk mulai menyusun rencana mengurangi program pembelian obligasi 85 miliar dollar AS per bulan. "Ancaman tak ada lagi uang murah, cukup untuk menakut-nakuti para investor," kata David Levy dari Kenjol Capital Management.

Saham perbankan mencatat kerugian paling besar, termasuk Morgan Stanley turun 3,9 persen, Goldman Sachs turun 2,5 persen dan Wells Fargo turun 1,5 persen.

Penurunan besar lainnya datang dari General Motors yang merosot 2,3 persen dan American International Group (AIG) turun 2,2 persen.

Sprint Nextel naik 2,4 persen setelah SoftBank menaikkan tawarannya dalam perebutan pertempuran akuisisi untuk telekomunikasi AS itu. Penawar saingannya, Dish Network, naik 0,8 persen.

Google merosot 1,2 persen setelah mengumumkan akuisisi aplikasi lalu lintas dan pemetaan Israel Waze untuk jumlah yang tidak diungkapkan. Beberapa laporan media menempatkan harga lebih dari satu miliar dollar AS.

News Corp merosot 0,9 persen setelah pemegang sahamnya menyetujui langkah untuk membagi perusahaan menjadi dua. Perusahaan  mengatakan berada di jalur untuk menyelesaikan pemisahan itu pada 28 Juni.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X