Monopoli oleh BUMN, Dahlan: Kalau Ada Uang ya Dibayar Dendanya

Kompas.com - 06/11/2013, 18:37 WIB
Menteri BUMN, Dahlan Iskan. ESTU SURYOWATIMenteri BUMN, Dahlan Iskan.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Dahlan Iskan tak menampik jika sinergi BUMN berpotensi memunculkan praktik monopoli sebagaimana dugaan Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU).

Namun demikian, menurutnya, sinergi BUMN penting agar pembangunan tetep berjalan. “Yang penting pembangunan jalan, jangan sampai pembangunan tidak jalan, itu aja,” kata Dahlan di sela-sela rapat koordinasi bidan perekonomian, di Jakarta, Rabu (6/11/2013).

Dahlan menegaskan sinergi BUMN justru dapat mempercepat pembangunan. Oleh karenanya, ia pun tak berencana membatalkan ide holding BUMN perkebunan.

Menanggapi pernyataan KPPU yang bakal menjatuhkan sanksi bila indikasi monopoli BUMN terbukti, Dahlan memastikan perusahaan pelat merah bakal membayar denda, jika mampu.

“Kalau terindikasi ya diputuskan saja. Kalau tidak punya uang yang enggak usah dibayar, kalau punya ya dibayar,” jawab Dahlan enteng ketika ditanya tanggapannya soal kemungkinan sanksi.

Sebelumnya, Wakil Ketua KPPU Saidah Sakwan mengatakan pihaknya tengah menganalisis kebijakan sinergi BUMN. Ia mengatakan dengan menganalisis kebijakan konsolidasi dan sinergi BUMN itu dapat terlihat apakah ada potensi monopoli atau tidak.

"Kami sedang menganalisa kebijakan sinergi itu, bagaimana dampaknya. Karena pada akhirnya pelaku usaha yang lain nggak bisa masuk dalam pasar itu," kata Saidah di Gedung KPPU, Senin (4/10/2013).



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X