Kompas.com - 26/11/2013, 13:18 WIB
Kantor layanan BII Maybank Baihaki/KONTANKantor layanan BII Maybank
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Setelah enam kali minta perpanjangan waktu, akhirnya Malayan Banking Berhad (Maybank) menuntaskan kewajiban melepas kembali saham ke publik (refloat).

Perusahaan institusi keuangan Malaysia itu harus menjual kembali saham setelah mengambilalih saham PT Bank Internasional Indonesia Tbk (BNII) milik Fullerton Financial Holdings Pte. Ltd. Dan Kookmin Bank 2008 lalu.

Akhir pekan lalu, telah terjadi transaksi saham BNII di pasar negosiasi. Jumlahnya mencapai 11,35 juta lot atau 5,67 miliar saham. Angka ini setara dengan 9,4 persen dari total modal disetor dan ditempatkan BNII.

Harga transaksi Rp 310 per saham. Harga tersebut lebih rendah dibanding harga pasar reguler ketika itu yakni Rp 320 per saham. Direktur Pengawasan Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan, Noor Rachman mengatakan, transaksi tersebut merupakan bagian dari kewajiban Maybank untuk refloat.

"Ya, itu bagian dari refloat, karena mereka (Maybank) punya waktu sampai 31 Desember 2013," ujarnya, kemarin. Setelah aksi tutup sendiri tersebut, total kepemilikan saham publik di luar Maybank menjadi 21,11 persen.

Menurut catatan KONTAN, Maybank telah mengajukan enam kali permohonan pengunduran refloat. Seharusnya, aksi pelepasan saham ini sudah dilakukan November 2010. Kemudian, setiap enam bulan, Maybank meminta perpanjangan waktu karena harga saham yang terus melorot.

Maybank membeli sekitar 55,6 persen saham BNII pada Maret 2008 lalu seharga Rp 433 per saham.  Saham-saham tersebut adalah milik anak usaha Temasek Holdings, Fullerton Financial Holdings Pte. Ltd serta bank asal Korea Selatan Kookmin Bank.

Kepemilikan Maybank, melalui dua anak usahanya, Sorak Financial Holdings Pte. Ltd dan Maybank Offshore Corporate Services (Labuan) Sdn Bhd (MOCS), menjadi lebih dari 97 persen.

Maybank kemudian melakukan tender offer di harga Rp 510 per saham. Nah, berhubung kepemilikan Maybank menjadi di atas 80 persen, maka bank terbesar di Malaysia ini wajib melepas kembali saham ke publik minimal 20 persen.

OJK, ketika masih bernama Badan Pengawas Pasar Modal dan Lembaga Keuangan (Bapepam-LK) merevisi aturan Bapepam-LK No IX.H.1 tentang Pengambialihan Perusahaan Terbuka.

Halaman:


Video Pilihan

Sumber Kontan
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

LMAN Siap Terlibat dalam Pembangunan Ibu Kota 'Nusantara'

LMAN Siap Terlibat dalam Pembangunan Ibu Kota "Nusantara"

Whats New
Menkop UKM Teten Masduki Sambut Inisiatif Bill Gates dan Filantropis Dunia Dukung UMKM Indonesia

Menkop UKM Teten Masduki Sambut Inisiatif Bill Gates dan Filantropis Dunia Dukung UMKM Indonesia

Rilis
Ini Penyebab Anggaran PEN 2021 Tidak Terserap 100 Persen

Ini Penyebab Anggaran PEN 2021 Tidak Terserap 100 Persen

Whats New
Keuangan Mulai Membaik, Ekuitas Asabri Masih Negatif Rp 4,7 Triliun

Keuangan Mulai Membaik, Ekuitas Asabri Masih Negatif Rp 4,7 Triliun

Whats New
Cara Cek Saldo BPJS Ketenagakerjaann Tanpa Aplikasi

Cara Cek Saldo BPJS Ketenagakerjaann Tanpa Aplikasi

Whats New
Menkop UKM Dorong Peternak Ayam Ciremai Group untuk Manfaatkan KUR Klaster Pertanian

Menkop UKM Dorong Peternak Ayam Ciremai Group untuk Manfaatkan KUR Klaster Pertanian

Rilis
Mudah, Ini Cara Cetak Kartu BPJS Kesehatan Online

Mudah, Ini Cara Cetak Kartu BPJS Kesehatan Online

Whats New
Penguatan Infrastruktur Digital Jadi Kunci Industri e-Commerce Lebih Sustainable

Penguatan Infrastruktur Digital Jadi Kunci Industri e-Commerce Lebih Sustainable

Work Smart
Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan Online hingga Rp 10 Juta

Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan Online hingga Rp 10 Juta

Whats New
Bahlil: Gaji Menteri Enggak Lebih dari Rp 20 Juta, Gayanya Saja yang Mantap

Bahlil: Gaji Menteri Enggak Lebih dari Rp 20 Juta, Gayanya Saja yang Mantap

Whats New
Mandiri Investment Forum Kembali Digelar, Ribuan Investor dengan Total Aset 4 Triliun Dollar AS Bakal Hadir

Mandiri Investment Forum Kembali Digelar, Ribuan Investor dengan Total Aset 4 Triliun Dollar AS Bakal Hadir

Whats New
Haus Targetkan Tambah 338 Gerai Sepanjang 2022

Haus Targetkan Tambah 338 Gerai Sepanjang 2022

Whats New
Bos KB Bukopin Buka-bukaan soal 1.400 Karyawannya Mengundurkan Diri

Bos KB Bukopin Buka-bukaan soal 1.400 Karyawannya Mengundurkan Diri

Whats New
Bisnis Makanan hingga Pakaian Punya Prospek Cerah Tahun Ini

Bisnis Makanan hingga Pakaian Punya Prospek Cerah Tahun Ini

Whats New
Viral Video Kerumunan di Mall Of Indonesia, Ini Penjelasan Manajemen

Viral Video Kerumunan di Mall Of Indonesia, Ini Penjelasan Manajemen

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.