Kebijakan Impor Gula Resahkan Petani Tebu

Kompas.com - 10/12/2013, 11:12 WIB
Ilustrasi: Panen tebu. KOMPAS/P RADITYA MAHENDRA YASAIlustrasi: Panen tebu.
|
EditorErlangga Djumena

SEMARANG, KOMPAS.com - Kebijakan impor gula menjadi keresahan bagi para petani tebu Jawa Tengah, padahal saat ini produksi gula di daerah itu sudah surplus.

Wakil Gubernur Jawa Tengah Heru Sudjatmoko menyatakan, saat ini surplus gula di Jawa Tengah telah mencapai 2.800 ton. Ia berharap dalam 5 tahun ke depan surplus di wilayahnya dapat mencapai 50.000 ton.

"Ini diharapkan bisa berkontribusi terhadap swasembada nasional," kata Heru saat memberi sambutan pada acara puncak Peringatan Hari Perkebunan Nasional 2013 di Agrowisata Tlogo, Semarang, Selasa (10/12/2013).

Apa yang diinginkan tersebut, lanjut dia, tentu saja perlu upaya dan sinergi kebijakan baik dari pemerintah pusat maupun pemerintah daerah. Heru menjelaskan, bila soal memberantas hama, tentu petani dapat menyelesaikannya.

Namun demikian, petani memerlukan pula kemajuan teknologi. Meskipun demikian, masalah di lapangan lah yang menjadi ancaman yang dihadapi petani. "Saat ini bagaimana menghadapi (tantangan) yang di lapangan. Di sana kebijakan impor membuat petani tidak bisa apa-apa. Ini sepenuhnya kebijakan pemerintah pusat. Pemerintah daerah pun tidak berdaya menghadapi itu," ujarnya.

Heru mengungkapkan, harga barang-barang impor, dalam hal ini gula, memiliki marjin yang tipis dengan gula produksi petani. Ini dapat membuat petani tidak bersemangat menggarap lahan dan memproduksi tebu. Ia berharap pemerintah pusat dapat lebih cermat melaksanakan kebijakan impor produk pertanian.

"Harapan masyarakat petani dan seluruh masyarakat Indonesia adalah bagaimana pemerintah pusat bisa lebih cermat ketika berbicara mengenai ekspor-impor, terutama produk pertanian. Bagaimana Indonesia yang negara maritim dan agraris dapat berdaulat dan berdikari di pangan," jelasnya.

Kebijakan pemerintah, ujar Heru, diharapkan dapat berpihak kepada rakyat. "Termasuk kebijakan ekspor impor harus berpihak kepada rakyat yang notabene mayoritas petani dan miskin," kata dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menhub Minta Masyarakat Tidak Pergi Bersamaan di H+2 Lebaran

Menhub Minta Masyarakat Tidak Pergi Bersamaan di H+2 Lebaran

Whats New
Harga Daging Sapi Melonjak Sampai Rp 170.000/Kg

Harga Daging Sapi Melonjak Sampai Rp 170.000/Kg

Whats New
Simak Jadwal KRL Jabodetabek dan KRL Yogya-Solo Saat Lebaran

Simak Jadwal KRL Jabodetabek dan KRL Yogya-Solo Saat Lebaran

Whats New
Seperti Apa Kehidupan Ekonomi Warga Palestina?

Seperti Apa Kehidupan Ekonomi Warga Palestina?

Whats New
KRL Yogyakarta-Solo Tetap Beroperasi saat Libur Lebaran

KRL Yogyakarta-Solo Tetap Beroperasi saat Libur Lebaran

Whats New
[TREN OLAHRAGA KOMPASIANA] Inter Milan Diambang Kebangkrutan | Perebutan Jatah Liga Champions di Liga Inggris | Child Abuse Olahraga Gymnastic

[TREN OLAHRAGA KOMPASIANA] Inter Milan Diambang Kebangkrutan | Perebutan Jatah Liga Champions di Liga Inggris | Child Abuse Olahraga Gymnastic

Rilis
[TREN WORKLIFE KOMPASIANA] Tantangan bagi yang Punya Target Hidup | 4 Cara Efektif dalam Membuat Keputusan yang Lebih Baik | Syarat Absurd Lowongan Kerja

[TREN WORKLIFE KOMPASIANA] Tantangan bagi yang Punya Target Hidup | 4 Cara Efektif dalam Membuat Keputusan yang Lebih Baik | Syarat Absurd Lowongan Kerja

Rilis
Ada Larangan Mudik, Pengusaha Rest Area Rugi Rp 20 Miliar

Ada Larangan Mudik, Pengusaha Rest Area Rugi Rp 20 Miliar

Whats New
Penutupan Outlet Tanpa PHK, BNI: Karyawan Bakal Dipindahkan atau Dialihfungsikan

Penutupan Outlet Tanpa PHK, BNI: Karyawan Bakal Dipindahkan atau Dialihfungsikan

Whats New
H-1 Lebaran, Posko THR Kemnaker Tampung 977 Aduan Masyarakat

H-1 Lebaran, Posko THR Kemnaker Tampung 977 Aduan Masyarakat

Rilis
Pengusaha Tak Bayar THR Pegawai, Siap-siap Kena Sanksi dan Denda

Pengusaha Tak Bayar THR Pegawai, Siap-siap Kena Sanksi dan Denda

Whats New
Larangan Mudik, Omzet Tenant di Rest Area Anjlok tetapi Tak Bisa Tutup...

Larangan Mudik, Omzet Tenant di Rest Area Anjlok tetapi Tak Bisa Tutup...

Whats New
BSI Siapkan Dana Rp 6,37 Triliun Saat Lebaran 2021

BSI Siapkan Dana Rp 6,37 Triliun Saat Lebaran 2021

Rilis
Telkomsel Bertemu Huawei, Ini Kesepakatan yang Dihasilkan

Telkomsel Bertemu Huawei, Ini Kesepakatan yang Dihasilkan

Rilis
Penukaran Uang Baru Terbatas, Nasabah Pilih Tarik di ATM Pecahan Rp 20.000

Penukaran Uang Baru Terbatas, Nasabah Pilih Tarik di ATM Pecahan Rp 20.000

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X