Indonesia Masih Impor Cabai Kering dari Tiongkok dan India, Kenapa?

Kompas.com - 25/07/2014, 16:06 WIB
|
EditorHeru Margianto

JAKARTA, KOMPAS.com – Direktur Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Pertanian (P2HP), Kementerian Pertanian, Emilia Harahap, mengatakan, pengeringan cabai di Indonesia saat ini, bukan hanya sedikit, tapi juga sangat sederhana.

“Selama ini kalau ada yang mengeringkan cabai, masih dijemur dengan matahari seperti mengeringkan padi. Kita ingin juga mengajari mereka bukan hanya soal teknologi, melainkan kebersihannya,” kata Emilia kepada wartawan, di Jakarta, Kamis (24/7/2014).

Tahun depan, kata dia, Kementerian Pertanian mencoba membuat sentra industri pengeringan cabai. Teknologi sederhana yang digunakan adalah oven pengering. Untuk kapasitas kecil, sistem pengeringan ini membutuhkan dana Rp 200 juta.

“Kita akan coba di sentra cabai untuk pilot project, di salah satu kabupaten di Jawa Timur. Yang agak besar, mungkin kita akan bicarakan dengan Kementerian Perindustrian,” katanya.

Saat ini, lanjut Emil, industri pengeringan cabai menengah dan besar biasanya adalah yang menjadi mitra dari industri makanan minuman, seperti Indofood. Hal tersebut juga bertujuan untuk menjada suplai ingredien dari industri makanan minuman.

Wakil Menteri Pertanian, Rusman Heryawan dalam kesempatan sama, mengatakan, di Indonesia saat ini proses membuat cabai kering belum banyak. Padahal kebutuhan industri makanan minuman semakin meningkat. Akibatnya, kata Rusman setiap tahun, Indonesia harus mengimpor ribuan ton cabai kering dari Tiongkok dan India.

Ia mengatakan, Kementerian Pertanian telah mengusulkan ke Menteri Keuangan untuk menghapus PPN industri pengolah cabai guna mendorong tumbuhnya industri pengolahan cabai. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.