Menkeu: Semakin Banyak Kementerian yang Dapat Opini Wajar Tanpa Pengecualian

Kompas.com - 12/09/2014, 11:04 WIB
Menkeu Chatib Basri KOMPAS.com/ Estu SuryowatiMenkeu Chatib Basri
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan (Menkeu) M Chatib Basri menyatakan, terjadi peningkatan opini wajar tanpa pengecualian (WTP) dari Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) terhadap Laporan Keuangan Kementerian dan Lembaga (LKKL).

"Opini baik, wajar ada 83 LKKL. 65 LKKL wajar tanpa pengecualian. 18 LKKL opini wajar dengan pengecualian. LKKL yang memperoleh WTP meningkat signifikan dibandingkan 7 LKKL pada tahun 2006, saat LKKL untuk pertama kalinya diberi opini," kata Chatib pada pembukaan Rakernas Akuntansi dan Pelaporan Pemerintah tahun 2014, Jumat (12/9/2014).

Sementara itu, LKKL yang diberi opini Tidak Memberikan Pendapat (disclaimer) dijelaskan Chatib terjadi penurunan jauh. Pada tahun 2013 hanya terdapat 3 LKKL yang memperoleh opini tersebut, dibandingkan 36 LKKL pada tahun 2006.

"Di pemerintah daerah juga terjadi pengembangan kualitas akuntansi dan laporan keuangan, sempat tersendat pada 2006 sampai 2008, meningkat signifikan dari hasil pemeriksaan BPK. WTP terjadi kenaikan cukup signifikan," ujar Chatib.

Chatib memaparkan, per 1 September 2014 terdapat sebanyak 431 Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) yang memperoleh opini wajar dari total 524 LKPD. Sebanyak 152 LKPD memperoleh opini WTP dan 278 LKPD memperoleh opini wajar dengan pengecualian (WDP).

"Jumlah WTP untuk LKPD meningkat signifikan dibandingkan pada tahun 2009 sebanyak 21 LKPD," jelas dia.

Menurut Chatib, opini WTP berarti pelaporan keuangan sebuah kementerian atau lembaga dianggap wajar. Ia menyebut, misalnya dalam pelaporan yang memperoleh opini WTP memiliki dukungan data yang lengkap.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X