Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 14/10/2014, 08:15 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Tak ada masa bulan madu bagi Joko Widodo dan Jusuf Kalla (Jokowi-JK). Begitu dilantik menjadi Presiden dan Wakil Presiden RI, Senin (20/10/2014) depan, di sisa waktu yang tinggal dua bulan, mereka harus kerja ekstrakeras jika tetap mau ekonomi tahun ini tetap tumbuh 5 persen.

Pasalnya, menurut Menteri Keuangan Chatib Basri, pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia di Amerika Serikat (AS), 8–12 Oktober 2014 menyimpulkan, pertumbuhan ekonomi negara-negara berkembang tahun ini akan melambat. Ekonomi Afrika Selatan cuma tumbuh 1,8 persen, Turki sekitar 3 persen, bahkan Brasil dalam resesi.

"Karena itu, IMF dan Bank Dunia menilai pertumbuhan Indonesia 5,1 persen cukup tinggi," katanya, (13/10/2014).

Bahkan, jika tekanan global sulit diatasi, mimpi buruk bisa terjadi. Pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun ini bisa di bawah 5 persen. "Melihat tren dan kondisinya seperti itu, kecenderungan di bawah 5 persen ada," tandas Chatib. Ini artinya, target pertumbuhan ekonomi di Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Perubahan (APBN-P) 2014 sebesar 5,5 persen akan sulit tercapai.

Berlanjut ke 2015

Celakanya, pelambatan ekonomi tahun ini akan menular ke tahun depan. Chatib memperkirakan, target pertumbuhan 5,8 persen di APBN 2015 juga sulit tergapai. Staf Khusus Presiden Bidang Ekonomi dan Pembangunan Firmanzah menimpali, salah satu faktor yang mempengaruhi pertumbuhan ekonomi 2014 dan 2015 adalah melambatnya pertumbuhan investasi.

Saat ini, banyak investor wait and see, menunggu kepastian kebijakan pemerintahan baru. Langkah ini juga dipengaruhi rencana Bank Sentral AS Federal Reserve (The Fed) yang akan mempercepat waktu kenaikan suku bunga. Dampaknya, nilai tukar rupiah bisa ikut melemah. Kondisi ini masih ditambah dengan kinerja ekspor yang juga lesu dan berbuntut pada pertumbuhan ekonomi negara kita yang kurang darah.

Saat ini, harga komoditas ekspor andalan Indonesia turun di pasar dunia. Cuma kata David Sumual, ekonom Bank Central Asia (BCA), jika Jokowi-JK menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) subsidi, pertumbuhan ekonomi 2014 cuma 5 persen. Jika harga BBM tak naik, ekonomi bisa tumbuh hingga 5,2 persen.

"Sektor penopang pertumbuhan ekonomi konsumsi rumahtangga dan belanja pemerintah," ujar dia.

Tahun depan, David memproyeksi, bila harga premium dan solar naik, pertumbuhan ekonomi bisa mencapai 5,5 persen. Dengan catatan, hasil penghematan anggaran subsidi BBM digunakan membangun infrastruktur guna menopang pertumbuhan.

Joseph Eugene Stiglitz, ekonom Universitas Columbia, AS optimistis, Jokowi-JK bisa memajukan perekonomian Indonesia. Sebab, arah kebijakan mereka sesuai harapan pasar. Apalagi, Jokowi-JK akan memperkuat usaha kecil menengah, pertanian, dan jasa. Apalagi, "Pertumbuhan Indonesia juga berbasis sumberdaya alam," kata dia. (Asep Munazat Zatnika, Dikky Setiawan, Jane Aprilyani, Margareta Engge Kharismawati)

baca juga: Pengamat: Kebijakan Ekonomi Jokowi Bisa Terganjal Parlemen

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gaji UMR Brebes 2023 dan 34 Daerah Lain se-Jateng

Gaji UMR Brebes 2023 dan 34 Daerah Lain se-Jateng

Work Smart
Cara Mendapatkan Diskon Tiket Kereta Api Dosen dan Alumni UGM

Cara Mendapatkan Diskon Tiket Kereta Api Dosen dan Alumni UGM

Spend Smart
Sering Dikira Merek Asing, Siapa Pemilik Holland Bakery Sebenarnya?

Sering Dikira Merek Asing, Siapa Pemilik Holland Bakery Sebenarnya?

Whats New
Promo Akhir Pekan Indomaret, Ada Diskon Minyak Goreng hingga Beras

Promo Akhir Pekan Indomaret, Ada Diskon Minyak Goreng hingga Beras

Spend Smart
Belum Validasi NIK Jadi NPWP, Apakah Tetap Bisa Lapor SPT Tahunan?

Belum Validasi NIK Jadi NPWP, Apakah Tetap Bisa Lapor SPT Tahunan?

Whats New
Kereta Api Panoramic Kembali Beroperasi Februari 2023, Ini Harga Tiketnya

Kereta Api Panoramic Kembali Beroperasi Februari 2023, Ini Harga Tiketnya

Whats New
Biaya Haji RI Vs Malaysia, Lebih Mahal Mana?

Biaya Haji RI Vs Malaysia, Lebih Mahal Mana?

Spend Smart
10 Perusahaan Teknologi Ini Lakukan PHK pada Januari 2023, Ada Google hingga Microsoft

10 Perusahaan Teknologi Ini Lakukan PHK pada Januari 2023, Ada Google hingga Microsoft

Whats New
Daftar 10 Orang Terkaya Indonesia Pekan Ini, Kekayaan Low Tuck Kwong Turun Rp 31,46 Triliun

Daftar 10 Orang Terkaya Indonesia Pekan Ini, Kekayaan Low Tuck Kwong Turun Rp 31,46 Triliun

Whats New
[POPULER MONEY] Penjelasan Tokopedia soal Pembatalan Voucher Rp 100.000 | KAI soal Tiket Kereta Mahal

[POPULER MONEY] Penjelasan Tokopedia soal Pembatalan Voucher Rp 100.000 | KAI soal Tiket Kereta Mahal

Whats New
Aktivasi BNI Mobile Banking Gagal Terus? Ini Solusinya

Aktivasi BNI Mobile Banking Gagal Terus? Ini Solusinya

Spend Smart
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Ketahui, Ini Tarif Listrik Per kWh yang Berlaku Januari-Maret 2023

Ketahui, Ini Tarif Listrik Per kWh yang Berlaku Januari-Maret 2023

Spend Smart
Indonesia Punya Kereta Panoramic, Menhub: Tidak Perlu Jauh ke Luar Negeri

Indonesia Punya Kereta Panoramic, Menhub: Tidak Perlu Jauh ke Luar Negeri

Whats New
Cara Cek Kendaraan Terkena Tilang Elektronik atau Tidak

Cara Cek Kendaraan Terkena Tilang Elektronik atau Tidak

Spend Smart
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+