Kompas.com - 16/01/2015, 22:29 WIB
Pengendara motor mengantre di SPBU untuk mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis premium, di Bali, Selasa (26/8/2014). AFP PHOTO / SONNY TUMBELAKAPengendara motor mengantre di SPBU untuk mengisi bahan bakar minyak (BBM) jenis premium, di Bali, Selasa (26/8/2014).
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo memastikan penurunan kembali harga bahan bakar minyak bersubsidi. Harga baru premium akan berada pada kisaran Rp 6.400-Rp 6.500 per liter.

Alasan utama penurunan harga BBM bersubsidi disebutkan sebagai penyesuaian atas turunnya harga minyak dunia. Harga minyak di pasar global sempat turun ke 45 dollar AS per barrel. Presiden meminta penurunan harga BBM bersubsidi itu diikuti dengan turunnya harga bahan pokok dan biaya logistik.

Bagaimana mekanisme untuk menurunkan harga bahan pokok dan biaya itu? Menteri Koordinator Perekonomian Sofyan A Djalil menyatakan, untuk menurunkan harga, terdapat dua mekanisme penurunan harga bahan pokok. Pertama adalah menyerahkannya pada mekanisme pasar.

Kedua, kata Sofyan, seperti diungkapkan Presiden, bahwa tata niaga barang dan struktur pasar yang tidak sehat akan terus diawasi. Bagaimana pengawasan itu akan dilakukan, belum ada rincian lebih lanjut.

Kenaikan harga bahan pokok dan biaya logistik terjadi ketika pemerintah menaikkan harga BBM bersubsidi pada pertengahan November lalu. Akibat kenaikan harga BBM itu, inflasi juga meningkat dan bahkan di atas perkiraan pemerintah.

Bahkan, penundaan pengumuman kenaikan harga BBM bersubsidi dari akhir Oktober ke pertengahan November telah membuat semua harga naik dua kali. Namun, hanya beberapa saat setelah pengumuman kenaikan oleh Presiden Joko Widodo di Istana, harga minyak dunia terus merosot. Sejak pertengahan November hingga akhir Desember, harga minyak dunia turun hampir 50 persen menjadi sekitar 70 dollar AS per barrel.

Namun, ketika pemerintah menurunkan harga BBM bersubsidi pada awal Januari, harga bahan pokok, biaya transportasi, dan biaya logistik tidak langsung ikut turun. Rakyat tidak dapat merasakan dampak dari penurunan harga BBM ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Wajar, ketika pemerintah berniat kembali menurunkan harga BBM bersubsidi, Presiden meminta dengan agak memaksa bahwa harga-harga dan biaya-biaya tersebut harus turun. Namun, di sisi lain, para pengusaha seperti ingin menikmati durian runtuh sebelum mereka mau menurunkan harga dan biaya.

Sampai kapan pengusaha angkutan dapat terus panen dan rakyat akan terus terpuruk? Dengan demikian, dalam hal ini ketegasan pemerintah sangat dibutuhkan untuk ikut memaksa penurunan harga bahan pokok dan biaya logistik ini. Di sisi lain, pemerintah harus berusaha mengerem konsumsi BBM bersubsidi oleh masyarakat.

Tanpa penghematan BBM bersubsidi, pemerintah harus mengimpor lebih banyak, yang berarti kebutuhan dollar juga makin membesar. Ketika nilai tukar rupiah makin melemah terhadap dollar, berarti kebutuhan rupiah untuk membiayai impor BBM juga makin besar. Jika ini berlangsung lama, perekonomian Indonesia akan dihadapkan pada defisit yang makin besar. (Mohammad Bakir)



25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X