BKPM: Soal Mobnas, Presiden Tak Pernah Mengarahkan ke Satu Perusahaan

Kompas.com - 09/02/2015, 14:49 WIB
Kepala BKPM Franky Sibarani TRIBUNNEWS/DANNY PERMANAKepala BKPM Franky Sibarani
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA,KOMPAS.com - Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani menilai kerja sama antara Proton dengan PT Adiperkasa Citra Lestari dalam pengembangan mobil nasional, tak perlu dikhawatirkan industri otomotif nasional.

Hal ini menyusul beberapa kritikan baik dari masyarakat maupun ekonom yang mengatakan bahwa langkah kerja sama ini tidak tepat.

"Nah tetapi kalau dilihat pengembangan mobil nasional (mobnas) secara keseluruhan, sebenarnya industri otomotif tidak perlu terlalu khawatir, pemahaman mobnas inilah yang menurut saya perlu diluruskan," jelas Franky, di Kantornya, Jakarta, Senin (9/2/2015).

Menurut dia, masyarakat perlu menitik beratkan pada muatan lokal dibandingkan brandingnya, yang mana adalah Proton. "Harus melihat bukan branding tapi kandungan lokalnya. Pengalaman LCGC, komponen lokal sudah 90 persen, desain sudah dari anak bangsa, bagaimana menempatkan isu secara proposional," kata Franky.

Ia menambahkan, Proton belum tercatat berinvestasi dalam industri manufaktur di Indonesia. "Kalau Proton memang untuk investasi membangun manufaktur tidak tercatat. Adanya memang lebih kepada distribusi, mungkin memasukkan dan memasarkan, Hanya dalam koridor itu saja," kata Franky.

Soal, PT Adiperkasa Citra Lestari, Franky mengatakan, tidak ada arahan dari Presiden Jokowi untuk perusahaan tertentu. "Presiden tidak pernah mengarahkan satu perusahaan pun dan belum pernah mengarahkan arahan investasi di dunia otomotif. Yang diberikan arahan bagaimana investasi meningkat, bagaimana debottlenecking, yang penting perizinan," jawab Franky.

baca juga: DPR: Bukan Malaysia Pilihannya, "Bro"...

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X