Kementerian ESDM Awasi Ketat Agen Elpiji 3 Kilogram

Kompas.com - 03/03/2015, 18:58 WIB
Penulis Icha Rastika
|
EditorJosephus Primus


JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral akan mengawasi ketat agen penyalur elpiji 3 Kilogram. Pengawasan dilakukan agar tidak terjadi pembelian elpiji 3 Kg yang berlebihan atau penetapan harga yang terlalu tinggi. "Memang disparitas (selisih harga) selalu menimbulkan migrasi, kita mengawasi ketat agen, penyalur supaya tidak ada pembelian yang berlebihan," kata Menteri ESDM Sudirman Said di Istana Wakil Presiden Jakarta, Selasa (3/3/2015).

Diakui Sudirman, selisih harga atau disparitas harga kerap menimbulkan gangguan. Selisih harga terlalu tinggi antara elpiji 3 Kilogram dan 12 Kilogram menyebabkan masyarakat berpindah menjadi pengguna tabung 3 Kg dari semula membeli elpiji 12 Kg. Untuk mengantisipasinya, Sudirman menilai Pertamina perlu responsif dalam menanggapi setiap informasi yang berkembang. "Jadi yang penting menurut saya itu sepanjang Pertaminanya responsif, informasinya mengalir, tidak ada halangan, itulah kesempatan. Jadi kalau ada masalah, ada halangan langsung direspon," ujar dia.

Mengenai suplai elpiji 3 Kilogram, Sudirman memastikan Pertamina sudah menyuplainya lebih dari normal. Sebelumnya, Sudirman mengimbau masyarakat mampu untuk tidak membeli elpiji 3 Kilogram. Hal ini disampaikan Sudirman menanggapi adanya migrasi konsumen 12 Kg ke tabung 3 Kg sehingga mengakibatkan kelangkaan elpiji 3 Kg di sejumlah daerah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.