Kompas.com - 14/03/2015, 12:23 WIB
EditorLatief
JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Karantina Pertanian melakukan pemusnahan terhadap apel impor asal Amerika Serikat sebanyak 36,3 Ton dengan menggunakan alat incenerator di Kawasan Industri BTB 7, Ciampel, Karawang. Pemusnahan tersebut dilakukan Jumat (6/3/2015) lalu, menyusul adanya kasus kematian di Amerika Serikat yang memakan korban sebanyak dua orang akibat bakteri Listeria Monocytogenes.

Menurut Kepala Badan Karantina Pertanian, Banun Harpini, pemusnahan tersebut dilakukan sebagai proses mengamankan masyarakat untuk mengkonsumsi produk yang sehat. Proses pemusnahan tersebut disaksikan oleh pihak–pihak terkait dan media.

"Memusnahkannya kurang lebih dalam tiga hari, dan petugas karantina akan menjaga selama 24 jam hingga selesainya proses pemusnahan ini," ujar Banun.

Dua kontainer apel yang berasal dari Amerika Serikat tersebut sebelumnya transit di Singapura dengan tujuan akhir Tanjung Priok. Balai Besar Karantina Pertanian Tanjung Priok menerima dokumen pada 28 Januari 2015 dan melakukan pemeriksaan fisik. Selanjutnya, pihak Balai Karantina melakukan pengujian terkait dengan Organisme Pengganggu Tumbuhan Karantina (OPTK) dan keamanan pangan.

Berdasarkan hasil pemeriksaan pada 2 Februari 2015 itu ditemukan tiga jenis varietas apel, yaitu Galla, Fuji, Red Dellicious yang positif mengandung bakteri Listeria Monocytogenes. Selanjutnya dilakukan tindakan penolakan pada 5 Februari 2015.

Peraturan Karantina sendiri memberikan jangka waktu selama 14 hari. Namun, pemiliknya tidak dapat melakukan reekspor. Akhirnya, sebelum jatuh tempo pada 25 februari 2015, pihak perusahaan mengajukan untuk dilakukan pemusnahan.

"Ke depannya, khusus untuk Amerika Serikat yang sudah diakui sistem keamanan pangannya di Indonesia, untuk seluruh produk yang berasal dari Amerika baik berupa buah ataupun sayur, wajib diperiksa setiap kedatangannya," kata Banun.

"Selain itu, juga wajib disertai sertifikat hasil uji laboratorium dari Amerika Serikat yang menyatakan bahwa produk yang diekspor ke Indonesia aman dan layak produksi sesuai prosedur yang dibuktikan dengan sertifikat analisis dari Amerika Serikat," tambahnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Dinilai Perlu Cepat Turun Tangan Atasi Kenaikan Harga Avtur

Pemerintah Dinilai Perlu Cepat Turun Tangan Atasi Kenaikan Harga Avtur

Whats New
Ditjen Pajak: Peserta PPS Meningkat Sangat Signifikan dalam 24 Jam

Ditjen Pajak: Peserta PPS Meningkat Sangat Signifikan dalam 24 Jam

Whats New
Emiten Pengelola Lucy in The Sky Ekspansi Gerai di Baru di Cikini

Emiten Pengelola Lucy in The Sky Ekspansi Gerai di Baru di Cikini

Whats New
Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Begini Langkah INACA untuk Bantu Pemulihan Industri Penerbangan

Whats New
Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Daftar MyPertamina, Boleh Lebih 1 Kendaraan dalam 1 Akun

Whats New
Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Pertamina: 60 Persen Orang Kaya Nikmati BBM Subsidi

Whats New
INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

INACA Ungkap Tantangan yang Dihadapi Maskapai Penerbangan Saat Ini, Apa Saja?

Whats New
Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Work Smart
Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan 'Hijau', Ini Alasannya

Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan "Hijau", Ini Alasannya

Whats New
Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Whats New
BERITA FOTO: Pandemi Mereda, 'Angin Segar' Bisnis Kuliner

BERITA FOTO: Pandemi Mereda, "Angin Segar" Bisnis Kuliner

Whats New
Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Whats New
Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Whats New
Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

BrandzView
MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.