Kompas.com - 20/03/2015, 14:45 WIB
|
EditorErlangga Djumena
JAKARTA,KOMPAS.com - Ketua Komite Tetap Energi Baru dan Terbarukan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Harry Salman Sohar menilai campuran 15 persen bahan bakar nabati ke solar perlu ditingkatkan lagi. Hal ini terkait kebijakan pemerintah melalui menteri ESDM, Sudirman Said, untuk mengurangi impor bahan bakar minyak (BBM) dengan meningkatkan campuran bahan bakar nabati (BBN) yang berasal dari minyak kelapa sawit (CPO) dalam solar sebesar 15 persen.

Kebijakan ini ditargetkan dapat menghemat devisa 1,3 miliar dollar AS. "Masih kurang kalau 15 persen, apalagi di 2025 sumbangan dari kelompok energi baru dan terbarukan menyumbang 17 persen pemenuhan energi nasional," kata Harry dalam acara Biogas Indonesia Forum, di Jakarta, Jumat (20/3/2015).

Sementara itu, dalam acara yang sama, Dirjen Penelitian dan Pengembangan Agrikultur, Kementerian Pertanian, Haryono mengatakan, industri energi terbarukan di Indonesia sudah siap untuk memenuhi kebijakan 15 persen tersebut. Namun kata dia, saat ini sedang dalam tahap finalisasi penetapan harga.

"Siap kok, kalau kita bicara bioenergi atau biodiesel, komoditas yang paling siap saat ini adalah kelapa sawit. Teknologi ada semua, tinggal masalah pricing ini. Pelaku-pelaku swasta juga memerlukan insentif, perlu disepakati," kata Haryono.

Soal insentif tersebut, Haryono mengatakan industri memerlukan pembangunan infrastruktur demi mendapatkan efisiensi. "Insentif mulai dari fundamental yaitu infrastruktur, sehingga lebih efisien investasi. Kemudian terkait dengan penetapan harga pajak, lalu akses terhadap finance untuk upaya investasi," jelas Haryono.

Lebih lanjut lagi Haryono mengatakan, penerapan kebijakan ini tidak akan menemui hambatan. Pasalnya, kata dia, selain industri yang siap, pasar/konsumen juga siap menerimanya. "Pasar pasti siap, walau nanti mau 15-30 persen menunjukkan bahwa pasar sudah siap," kata Haryono.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KAI Tegaskan Akan 'Blacklist' Pelaku Pelecehan Seksual

KAI Tegaskan Akan "Blacklist" Pelaku Pelecehan Seksual

Rilis
Lowongan Kerja Yamaha Musik Indonesia Distributor untuk S1 Semua Jurusan, Ini Kualifikasinya

Lowongan Kerja Yamaha Musik Indonesia Distributor untuk S1 Semua Jurusan, Ini Kualifikasinya

Work Smart
Petrokimia Gresik Yakin Penyaluran 3,87 Juta Ton Pupuk Bersubsidi Tercapai

Petrokimia Gresik Yakin Penyaluran 3,87 Juta Ton Pupuk Bersubsidi Tercapai

Whats New
Perumnas Gandeng LPDP untuk Kembangkan Riset dan Inovasi Produk Hunian

Perumnas Gandeng LPDP untuk Kembangkan Riset dan Inovasi Produk Hunian

Whats New
Dorong UMKM Manfaatkan Teknologi, Kadin: Jangan Sampai Stunting, Jadi Harus Naik Level

Dorong UMKM Manfaatkan Teknologi, Kadin: Jangan Sampai Stunting, Jadi Harus Naik Level

Rilis
KPK Soroti Program Jaminan Kesehatan Nasional

KPK Soroti Program Jaminan Kesehatan Nasional

Whats New
BKN Pastikan Hasil Tes Sistem CAT Seleksi PPPK Nakes Tidak Bisa Dimanipulasi

BKN Pastikan Hasil Tes Sistem CAT Seleksi PPPK Nakes Tidak Bisa Dimanipulasi

Whats New
DPR Sahkan RKUHP, Sandiaga Minta Wisman Tidak Ragu Berkunjung ke Indonesia

DPR Sahkan RKUHP, Sandiaga Minta Wisman Tidak Ragu Berkunjung ke Indonesia

Whats New
Viral Video Debitur Meikarta Minta Pembatalan Kredit, Pengamat: Tergantung Klausul Jual Beli

Viral Video Debitur Meikarta Minta Pembatalan Kredit, Pengamat: Tergantung Klausul Jual Beli

Whats New
MITI Gelar Rights Issue Untuk Modal Akuisisi Perusahaan

MITI Gelar Rights Issue Untuk Modal Akuisisi Perusahaan

Rilis
Freeport Buka 10 Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Freeport Buka 10 Lowongan Kerja untuk Lulusan S1, Simak Persyaratannya

Work Smart
Gandeng Lazada, Kredito Bidik Penyaluran Pembiayaan Tembus Rp 300 Miliar

Gandeng Lazada, Kredito Bidik Penyaluran Pembiayaan Tembus Rp 300 Miliar

Whats New
Alasan Nama BPR Diubah Jadi Bank Perekonomian Rakyat dalam RUU P2SK

Alasan Nama BPR Diubah Jadi Bank Perekonomian Rakyat dalam RUU P2SK

Whats New
Harga Telur Ayam Naik, BI Perkirakan Inflasi Desember 2022 Capai 0,37 Persen

Harga Telur Ayam Naik, BI Perkirakan Inflasi Desember 2022 Capai 0,37 Persen

Whats New
Kisah Yuniarti, Dokter Hewan yang Berinovasi Ciptakan Bumbu Rendang Tahan Setahun Tanpa Pengawet

Kisah Yuniarti, Dokter Hewan yang Berinovasi Ciptakan Bumbu Rendang Tahan Setahun Tanpa Pengawet

Smartpreneur
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.