Rupiah Anjlok, Harga Kedelai Melonjak, Pengusaha Tahu Kelimpungan

Kompas.com - 28/08/2015, 10:10 WIB
Proses pembuatan tahu di Perusahaan Tahu Sumber Karya Putra, yang terletak di Tingkir Salatiga, Jawa Tengah. kompas.com/ syahrul munirProses pembuatan tahu di Perusahaan Tahu Sumber Karya Putra, yang terletak di Tingkir Salatiga, Jawa Tengah.
|
EditorErlangga Djumena
SEMARANG, KOMPAS.com - Imbas anjloknya nilai tukar rupiah terhadap dollar AS mulai terasa di sektor riil. Seperti yang terjadi dikalangan pengusaha tahu di Salatiga dan Semarang. Mereka mulai kelimpungan dengan kenaikan harga kedelai sebagai imbas naiknya nilai mata uang dollar AS.

Perusahaan Tahu Sumber Karya Putra, yang terletak di Tingkir Salatiga misalnya, dengan kapasitas produksi 2 kwintal kedelai perhari, mengaku terbebani dengan kenaikan harga kedelai yang terjadi sejak tiga pekan terakhir tersebut.

"Dengan harga kedelai Rp 7.100/kilogram saat ini, keuntungan kami turun sekitar 30 persen. Sebelumnya harga kedelai Rp 6.700 (perkilogram)," kata Anjas Laksana (41) pemilik Perusahaan Tahu Sumber Karya Putra, saat ditemui Kamis (27/8/2015).

Para pengusaha dihadapkan pada dua pilihan, antara menaikkan harga atau memperkecil produk mereka. Kedua pilihan tersebut mempunyai risiko yang sama-sama merugikan pengusaha. "Kalau kita naikkan harganya, takut pada lari. Tapi kalau kita kecilkan (ukurannya), pasti pada komplain," ujar Anjas.

Dengan kondisi seperti itu, menurut dia, para perajin tahu rumahan akan diuntungkan. Dengan kapasitas produksi dibawah 15 kilogram kedelai setiap hari, mereka biasanya masih bertahan dengan ukuran produk dan harga jual yang lama. Sedangkan untuk menaikkan harga jual, di antara kalangan pengusaha tahu sendiri meskipun jumlahnya lebih sedikit dibandingkan perajin tahu rumahan, mengaku sulit dilakukan.

"Jumlah pabrikan tahu di Salatiga ada lima, kalau perajin mungkin puluhan dan mereka ini yang masih bisa ambil untung. Sebab mereka tidak menghitung tenaga yang dikeluarkan. Kalau pabrikan seperti saya, ada sembilan karyawan yang musti digaji," jelasnya.

Anjas mengungkapkan, saat ini harga jual tahu ditingkat pedagang masih sama, yakni Rp 400/buah untuk tahu basah dan Rp 500/buah untuk tahu goreng. Ia menghitung, jika harga kedelai menyentuh angka Rp 8.000/ kilogram maka pengusaha tahu seperti dirinya bisa gulung tikar. Jika memang harga kedelai terus naik, kemungkinan opsi yang dipilih adalah menaikkan harga jual produk.

"Kalau dihitung perhari, pabrik kami mampu menghasilkan 6.000 buah tahu setiap hari. Sebisa mungkin kami akan mempertahankan usaha warisan yang sudah tiga generasi ini," katanya.

Kekhawatiran hambatan laju usaha akibat merosotnya nilai rupiah juga datang dari, Handayani (52) pengusaha tahu di Dusun Jetis, Desa Leyangan, Ungaran Timur. Untuk mengantisipasinya, Handayani mengubah ukuran tahu ketimbang menaikkan harga jual. "Naik sekitar sepekan terakhir. Agar bisa tetap untung, ukuran tahu  lebih dikecilkan sedikit beberapa mili," kata Handayani.

Sebagai pelaku usaha kecil, Handayani sangat berharap agar pemerintah bisa menurunkan harga kedelai hingga di kisaran Rp 6.000 per kilogram. "Usaha kecil seperti kita ini sangat terpengaruh dengan dolar mengingat kedelai yang digunakan adalah kedelai impor. Karenanya harus ada kebijakan ekonomi yang mampu membuat rupiah stabil sehingga harga kedelai juga bisa stabil, tidak naik turun seperti sekarang,” tuturnya.

Sementara itu, di tingkat pasar tradisional belum ada perubahan harga jual sejumlah produk berbahan baku kedelai. Konsumen masih membeli tempe dengan harga Rp 400 per bungkus daun dan Rp 2.000 – Rp 4.000 per bungkus plastik. Sementara untuk harga tahu dibanderol Rp 2 .000 per bungkus isi delapan sampai 10 potong tahu.

"Saya biasanya belanja di Pasar Bandarjo Ungaran. Harga tahu dan tempe masih tetap kalau ukurannya saya kurang memperhatikan ya?," kata Rasyanti (50), warga Desa Lerep, Kecamatan Ungaran Barat.


Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X