Pengamat: Waktu Panen Raya Tidak Tepat, Harga Gabah Kering Giling Bisa Anjlok

Kompas.com - 28/02/2016, 21:39 WIB
Wali Kota Salatiga Yuliyanto, saat panen raya padi Kelompok tani Gotong Royong dan penutupan SLPHT (Sekolah Lapangan Pengendalian Hama Terpadu) di desa Cabean, kecamatan Mangunsari, Selasa (6/10/2015). Dok Humas Pemkot SalatigaWali Kota Salatiga Yuliyanto, saat panen raya padi Kelompok tani Gotong Royong dan penutupan SLPHT (Sekolah Lapangan Pengendalian Hama Terpadu) di desa Cabean, kecamatan Mangunsari, Selasa (6/10/2015).
|
EditorAprillia Ika
CILACAP, KOMPAS.com - Pengamat menghimbau pemerintah untuk hati-hati ketika mengumumkan waktu panen raya. Pasalnya, jika tidak tepat, pengumuman tersebut malah akan membuat harga Gabah Kering Giling (GKG) di level petani anjlok.

"Panen raya atau musim puncak panen belum terjadi. Yang terjadi saat ini baru panen sporadis (terjadi di banyak daerah dengan skala kecil)," kata Guru Besar Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor (IPB) Dwi Andreas Santosa kepada Kompas.com, Minggu (28/02/2016).

Dia menegaskan, pemerintah harus hati-hati mengumumkan waktu yang tepat untuk panen raya.  Jika tidak tepat, hanya akan membuat harga gabah anjlok di level petani.

"Panen raya atau puncak musim panen baru sekitar Maret-April karena tanam yang relatif besar bulan Desember," papar Andreas.

Dia menjelaskan, pengumuman panen raya oleh pemerintah bisa menjadi kesempatan bagi para tengkulak untuk "bermain". 

Pengumuman bahwa sudah terjadi panen raya akan menciptakan kesan di masyarakat bahwa sedang terjadi kelebihan produksi. Hal ini berpotensi menekan harga gabah di level petani.

"Apalagi diumumkan ada panen serentak seolah-olah terjadi kelebihan produksi atau produksi tinggi," ujar dia.

Menurut dia, harga gabah saat ini sudah turun di beberapa tempat. "Yang ada nanti harga akan lebih drop lagi karena tengkulak mulai bermain," pungkas Andreas

Seperti yang diberitakan sebelumnya, Kementerian Pertanian (Kementan) akan menggelar "Panen Raya Serentak di Tujuh Provinsi" pada Senin (29/2/2016) besok.  

Tujuh provinsi yang akan melakukan panen serentak tersebut antara lain provinsi Sulawesi Selatan, Jawa Tengah, Jawa Timur, Kalimantan Selatan, Sumatera Utara, Sumatera Selatan, dan Nusa Tenggara Barat dengan total lahan sebesar 2.927 hektare (ha).

(Baca: Senin Besok, Kementan Gelar Panen Raya di 7 Provinsi)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BSI Gandeng Anak Usaha Jasa Marga untuk Kembangkan Bisnis di Ruas Jalan Tol

BSI Gandeng Anak Usaha Jasa Marga untuk Kembangkan Bisnis di Ruas Jalan Tol

Rilis
Bank BNI Resmi Caplok Bank Mayora

Bank BNI Resmi Caplok Bank Mayora

Whats New
Cerita Perajin Batik Madura Tanjungbumi: Sebulan Bisa Laku Lebih dari 100 Lembar Usai Gabung Marketplace Bakaoo.id

Cerita Perajin Batik Madura Tanjungbumi: Sebulan Bisa Laku Lebih dari 100 Lembar Usai Gabung Marketplace Bakaoo.id

Rilis
Tips dan Rahasia Sukses Berbisnis via Aplikasi Digital Ibu Titin, hingga Berhasil Membesarkan 3 Anaknya walau Hanya Orangtua Tunggal

Tips dan Rahasia Sukses Berbisnis via Aplikasi Digital Ibu Titin, hingga Berhasil Membesarkan 3 Anaknya walau Hanya Orangtua Tunggal

Whats New
Gagal Bayar Utang, Gubernur Bank Sentral Sri Lanka: Sampai Ada Restrukturisasi, Kami Tidak Bisa Membayar

Gagal Bayar Utang, Gubernur Bank Sentral Sri Lanka: Sampai Ada Restrukturisasi, Kami Tidak Bisa Membayar

Whats New
Dilema Sri Mulyani, Pilih Tambah Anggaran Subsidi atau Buat Pertamina-PLN Berdarah-darah

Dilema Sri Mulyani, Pilih Tambah Anggaran Subsidi atau Buat Pertamina-PLN Berdarah-darah

Whats New
Rupiah dan IHSG Melaju di Zona Hijau Pagi Ini

Rupiah dan IHSG Melaju di Zona Hijau Pagi Ini

Whats New
Makin Berkilau, Harga Emas Antam Melonjak Rp 12.000 Jadi Rp 985.000 Per Gram Hari Ini

Makin Berkilau, Harga Emas Antam Melonjak Rp 12.000 Jadi Rp 985.000 Per Gram Hari Ini

Spend Smart
Krakatau Steel Tambah Modal di Krakatau Posco, Erick Thohir: Perkuat Industri Baja Nasional

Krakatau Steel Tambah Modal di Krakatau Posco, Erick Thohir: Perkuat Industri Baja Nasional

Whats New
Bangun Kafe di Atas Laut, Ekonomi Desa Semare di Pesisir Pasuruan Pun Terangkat

Bangun Kafe di Atas Laut, Ekonomi Desa Semare di Pesisir Pasuruan Pun Terangkat

Rilis
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Sri Mulyani Putuskan Harga Pertalite dan Tarif Listrik Subsidi Tak Naik Tahun Ini

Sri Mulyani Putuskan Harga Pertalite dan Tarif Listrik Subsidi Tak Naik Tahun Ini

Whats New
Tahan Harga Pertalite, Kas Pertamina Bisa Tekor Rp 190 Triliun

Tahan Harga Pertalite, Kas Pertamina Bisa Tekor Rp 190 Triliun

Whats New
Serap Ide Masyarakat, IWIP Berikan Alat Tangkap Perikanan kepada 20 Nelayan di Halmahera Timur

Serap Ide Masyarakat, IWIP Berikan Alat Tangkap Perikanan kepada 20 Nelayan di Halmahera Timur

Rilis
IHSG Diprediksi Menguat Jelang Akhir Pekan, Simak Rekomendasi Sahamnya

IHSG Diprediksi Menguat Jelang Akhir Pekan, Simak Rekomendasi Sahamnya

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.