Ada Mogok Massal, AP II Jamin Pelayanan Bandara Soetta Normal

Kompas.com - 22/03/2016, 13:17 WIB
|
EditorAprillia Ika
JAKARTA, KOMPAS.com - Manajemen PT Angkasa Pura II (AP II) menjamin pelayanan di Bandara Internasional Soekarno-Hatta, khususnya terkait ketersediaan transportasi angkutan darat, tidak mengalami gangguan meskipun tengah terjadi demonstrasi angkutan umum di Jakarta.

"AP II telah berkoordinasi dengan seluruh operator layanan transportasi darat yang mengoperasikan taksi reguler, taksi eksekutif, bus, dan minibus, agar tetap melayani penumpang pesawat yang membutuhkan transportasi ke tempat tujuan," tulis manajemen AP II dalam keterangan resminya kepada Kompas.com, Selasa (22/3/2016).

Berdasarkan perhitungan AP II, jumlah unit kendaraan transportasi darat tersebut hingga saat ini masih mencukupi permintaan.

"AP II juga terus berkoordinasi dengan para operator moda transportasi darat di Bandara Internasional Soekarno-Hatta dan selalu memonitor kondisi terkini di lapangan."

Sebelumnya, Humas AP II Hairul Anwar menuturkan, mogok massal akan banyak berpengaruh terhadap mobilitas penumpang dari dan ke bandara. Sebab, suplai taksi di Bandara Soekarno-Hatta jadi terbatas akibat mogok tersebut.

"Kami memang melakukan antisipasi agar calon penumpang pesawat maupun penumpang dari bandara tidak mengalami kesulitan melanjutkan perjalanan," ujarnya kepada Kompas.com, Selasa (22/3/2016).

Sebagaimana diketahui, saat ini terjadi demo besar-besaran oleh sopir angkutan umum menolak kehadiran transportasi yang berbasis aplikasi, seperti Grab, Uber, dan sebagainya.

Demo yang dilakukan di sejumlah ruas jalan utama di Jakarta itu dilaporkan juga sempat anarkistis.

Terkait dengan kejadian tersebut, Direktur Operasional Express Group Herwan Gozali menegaskan, aksi unjuk rasa ini adalah aspirasi dari masing-masing pengemudi dan di luar dari organisasi atau manajemen perusahaan.

Meski begitu, dia bilang, manajemen mengimbau kepada driver yang ingin berunjuk rasa untuk tertib dan tidak anarkistis.

"Jika mereka ingin berunjuk rasa kembali, silakan, asal tertib, tidak anarkis, dan berunjuk rasalah secara damai," kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.