Daya Dukung Jaringan Telekomunikasi untuk Laku Pandai Masih Lemah

Kompas.com - 22/03/2016, 18:18 WIB
Mimin Ratmini, salah satu agen laku pandai Bank BTPN di Plumbon, Cirebon, Sabtu (13/2/2016). KOMPAS.com/SAKINA RAKHMA DIAH SETIAWANMimin Ratmini, salah satu agen laku pandai Bank BTPN di Plumbon, Cirebon, Sabtu (13/2/2016).
|
EditorM Fajar Marta
JAKARTA, KOMPAS.com - Program Layanan Keuangan Tanpa Kantor dalam Rangka Keuangan Inklusif (Laku Pandai) yang berbasis pada teknologi informasi dan komunikasi (TIK) sangat membutuhkan dukungan jaringan telekomunikasi yang andal.

Sayangnya, diakui Kepala Departemen Pengawasan Bank 3 Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Teguh Supangkat, daya dukung jaringan telekomunikasi masih lemah untuk pengembangan progam Laku Pandai, utamanya di daerah-daerah terpencil (remote area).

"Ada beberapa concern dari kita, yang terkait dengan teknologi informasi dan komunikasi, yaitu perlu pembangunan infrastruktur jaringan komunikasi termasuk penguatan sinyal, dan teknologi informasi di remote area," kata dia di Jakarta, Selasa (22/3/2016).

Teguh mengatakan, sebenarnya pemerintah dan instansi terkait telah menjalin kerjasama dalam gugus tugas untuk mengembangkan TIK guna mendukung program Laku Pandai.

Kemenkominfo, Badan Regulasi Telekomunikasi Indonesia (BRTI), dan telco provider bekerjasama untuk membangun infrastruktur jaringan telekomunikasi pendukung Laku Pandai antara lain Base Transceiver Station (BTS) serta jaringan serat optik.

Akan tetapi realisasi pembangunan infrastruktur jaringan telekomunikasi pendukung Laku Pandai belum optimal.

Vice President Micro Banking Bank Mandiri (BMRI) Sumedi, mengatakan, BMRI sebagai salah satu bank yang mengimplementasikan Laku Pandai merasakan lemahnya jaringan TIK di beberapa titik.

"Telekomunikasi masih ada blind spot. Ada sinyal, tapi enggak kuat. Bahkan tidak ada sama sekali," kata Sumedi.

Lemahnya daya dukung jaringan TIK untuk program ini dikhawatirkan menyebabkan masyarakat menjadi enggan dan tidak bergairah untuk menyukseskan Laku Pandai.

Hal tersebut, terkait dengan tarif SMS yang digunakan baik oleh nasabah ataupun agen, utamanya di daerah-daerah terpencil.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Jadwal Bus Gratis untuk Mengurai Kepadatan Penumpang KRL Jabodetabek

Ini Jadwal Bus Gratis untuk Mengurai Kepadatan Penumpang KRL Jabodetabek

Whats New
Ke Gilimanuk, Menhub Pantau Kesiapan Antisipasi Arus Balik

Ke Gilimanuk, Menhub Pantau Kesiapan Antisipasi Arus Balik

Whats New
Apa yang Dimaksud dengan Startup?

Apa yang Dimaksud dengan Startup?

Whats New
Apa Saja yang Termasuk UMKM?

Apa Saja yang Termasuk UMKM?

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Screen Time: Positif atau Negatif untuk Anak? | 4 Kiat Hadapi Kecanduan Gawai pada Anak Usia Dini | Jangan Ada Gawai di Antara Kita

[KURASI KOMPASIANA] Screen Time: Positif atau Negatif untuk Anak? | 4 Kiat Hadapi Kecanduan Gawai pada Anak Usia Dini | Jangan Ada Gawai di Antara Kita

Rilis
10 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Membeli Aset Kripto

10 Hal yang Perlu Diketahui Sebelum Membeli Aset Kripto

Spend Smart
Peringati Hari Perawat Sedunia, Waketum Kadin: Jasamu Sungguh Besar

Peringati Hari Perawat Sedunia, Waketum Kadin: Jasamu Sungguh Besar

Whats New
Kontrol Arus Balik Lebaran, Ini Titik Penyekatan dan Rapid Test Antigen Acak

Kontrol Arus Balik Lebaran, Ini Titik Penyekatan dan Rapid Test Antigen Acak

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Cicipi 3 Hidangan Lebaran Anti-Mainstream dari Berbagai Daerah Nusantara

[KURASI KOMPASIANA] Cicipi 3 Hidangan Lebaran Anti-Mainstream dari Berbagai Daerah Nusantara

Rilis
Larangan Mudik Lebaran, Staycation Sepi Peminat

Larangan Mudik Lebaran, Staycation Sepi Peminat

Whats New
Meski Ada Larangan Mudik, Pemerintah Targetkan Pertumbuhan Ekonomi Tembus 7 Persen di Kuartal II-2021

Meski Ada Larangan Mudik, Pemerintah Targetkan Pertumbuhan Ekonomi Tembus 7 Persen di Kuartal II-2021

Whats New
Buruh Sindir Pemerintah Soal Masuknya TKA saat Lebaran: Hilang Kegarangan Para Pejabat

Buruh Sindir Pemerintah Soal Masuknya TKA saat Lebaran: Hilang Kegarangan Para Pejabat

Rilis
Bantu Peternak Layer di Blitar dan Kendal, Kementan Fasilitasi Biaya Distribusi Jagung

Bantu Peternak Layer di Blitar dan Kendal, Kementan Fasilitasi Biaya Distribusi Jagung

Rilis
Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, Pemudik di 2 Pelabuhan ini Wajib Rapid Test Antigen

Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, Pemudik di 2 Pelabuhan ini Wajib Rapid Test Antigen

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Tren Hampers Lebaran | Resep Opor Ayam dan Rendang Daging Sapi | Hidangan Kue Lebaran

[POPULER DI KOMPASIANA] Tren Hampers Lebaran | Resep Opor Ayam dan Rendang Daging Sapi | Hidangan Kue Lebaran

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X