Kementan Dorong Industri Pakan Serap 100 Persen Jagung Lokal

Kompas.com - 14/04/2016, 06:00 WIB
Seorang warga saat memetik jagung di Desa Banjarimbo, Kecamatan Lumbang, Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur, Selasa (29/3/2016). Rata-rata produktifitas jagung di Kahupaten Pasuruan diatas rata-rata Provinsi Jawa Timur dan Nasional KOMPAS.com / Andi HartikSeorang warga saat memetik jagung di Desa Banjarimbo, Kecamatan Lumbang, Kabupaten Pasuruan, Jawa Timur, Selasa (29/3/2016). Rata-rata produktifitas jagung di Kahupaten Pasuruan diatas rata-rata Provinsi Jawa Timur dan Nasional
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Pertanian (Kementan) menempatkan jagung sebagai komoditas pangan strategis guna meningkatkan produksi petani.

Hasilnya, produksi jagung di tahun 2015 mencapai 19,83 juta ton atau naik 4,34 persen dari tahun 2014.

Di tahun 2016, Kementan menargetkan produksi jagung sebesar 21,53 juta ton.

Dengan produksi yang makin meningkat, diharapkan dapat memenuhi sendiri kebutuhan jagung domestik khususnya untuk industri pakan ternak.

Selama ini, menurut Kepala Pusat Data dan Informasi Kementan Suwandi, industri pakan ternak di Provinsi Banten, Sumatera Barat, Jawa Barat, Sumatera Utara, dan Kalimantan Barat, menggunakan jagung impor lebih dari 50 persen. 

Data tersebut berdasarkan hasil survei.

Sedangkan Industri pakan di Lampung dan Jawa Timur menggunakan bahan baku jagung impor yang lebih rendah yakni di bawah 48 persen.

“Hal yang patut ditiru adalah industri pakan ternak di Kalimantan Selatan dan Sulawesi Selatan seluruh bahan baku atau 100 persen diperoleh dari jagung lokal,” kata Suwandi.

Menurut Suwandi, sebenarnya industri pakan berminat membeli jagung lokal, namun terbentur sejumlah kendala.

Karena itu, pelaku industri pakan menginginkan agar, pertama, kontinuitas pasokan terjamin dan mengingat jagung tanaman musiman maka dibutuhkan alat pasca panen dan penyimpanan (silo).

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X